Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pendaki gunung Nepal Kami Rita Sherpa memecahkan rekornya sendiri dalam mendaki Gunung Everest untuk ke-29 kalinya.

Pendaki gunung Nepal Kami Rita Sherpa memecahkan rekornya sendiri dalam mendaki Gunung Everest untuk ke-29 kalinya.

Kami Rita Sherpa, seorang pendaki dan pemandu asal Nepal berusia 54 tahun, sekali lagi membuat sejarah dengan mendaki Gunung Everest untuk ke-29 kalinya.
Baca selengkapnya
New Delhi: Kami Rita Sherpa, seorang pendaki dan pemandu asal Nepal berusia 54 tahun, sekali lagi menciptakan sejarah dengan mendaki Gunung Everest untuk ke-29 kalinya pada Minggu pagi. Kami Rita, yang dikenal sebagai “Manusia Everest”, memecahkan rekornya sendiri, yang ia buat pada musim semi lalu, dengan mencapai puncak tertinggi di dunia dua kali dalam seminggu, menandai keberhasilan pendakiannya yang ke-28.

Sebelum pendakian terakhirnya, Kami Rita menyatakan bahwa dia “tidak berencana mendaki Sagarmatha (nama Nepal untuk Gunung Everest) dalam jumlah tertentu”. Menurut pejabat Kementerian Pariwisata, pendaki pembuat rekor tersebut mencapai puncak pada pukul 7:25 pagi (NST) pada hari Minggu saat memimpin ekspedisi yang diselenggarakan oleh ‘Seven Summit Treks’.

Berita kesuksesan pendakian Kami Rita dibagikan oleh Seven Summit Treks di postingan Instagram mereka, mengucapkan selamat kepadanya karena telah menyandang gelar “Pendakian Gunung Everest Paling Berhasil oleh Seorang Individu.” Kami Rita memulai ekspedisinya dari Kathmandu pada akhir Mei, ditemani tim pendakian gunung yang terdiri dari sekitar 28 pendaki, untuk menjadi pemandu mereka.

Dengan sejarah pendakian Sagarmatha selama 71 tahun, Kami Rita kini memegang rekor pendakian terbanyak di puncak tertinggi dunia. Pendaki lain dari Solukhumbu, Pasang Dawa Sherpa, mendaki Sagarmatha untuk ke-27 kalinya tahun lalu, namun masih belum pasti apakah ia akan mencoba pendakian lagi pada musim ini.
Di TOI World Desk, tim jurnalis berpengalaman kami yang berdedikasi… Baca selengkapnya

Akhir artikel

READ  Doriswami, utusan India untuk Inggris, dan Dalila mungkin pindah ke Dhaka | berita terbaru india