Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjaga pantai Tiongkok menghantam kapal Filipina dengan meriam air di laut yang disengketakan, sehingga mengakibatkan korban jiwa

Penjaga pantai Tiongkok menghantam kapal Filipina dengan meriam air di laut yang disengketakan, sehingga mengakibatkan korban jiwa

23 Maret 2024 17:34 | Diperbarui pada 17:34 EDT – Manila, Filipina

Amerika Serikat dan Jepang menyatakan dukungan mereka terhadap Filipina, serta keprihatinan mereka terhadap agresi pasukan Tiongkok di lepas pantai Thomas Shoal II.

Seorang anggota Penjaga Pantai Filipina mendistribusikan pasokan kepada orang-orang di atas perahu karet selama misi pasokan di Laut Cina Selatan, 23 Maret 2024. Foto: Angkatan Bersenjata Filipina/Handout via Reuters | Sumber gambar: Reuters

Kapal penjaga pantai Tiongkok menyerang kapal pemasok Filipina dengan meriam air pada tanggal 23 Maret dalam konfrontasi terbaru di dekat perairan dangkal yang disengketakan di Laut Cina Selatan, melukai awak angkatan laut dan menyebabkan kerusakan serius pada kapal kayu tersebut, kata para pejabat Filipina.

Amerika Serikat dan Jepang segera menyatakan dukungan mereka terhadap Filipina, dan juga menyatakan keprihatinan mereka atas agresi pasukan Tiongkok di lepas pantai Thomas Shoal II, yang telah berulang kali menjadi lokasi konfrontasi antara kapal Tiongkok dan Filipina selama setahun terakhir.

Daerah dangkal terpencil ini telah diduduki oleh kontingen kecil Angkatan Laut dan Marinir Filipina yang menaiki kapal perang yang terdampar sejak tahun 1999, namun telah ditutup oleh Penjaga Pantai Tiongkok dan kapal-kapal yang dicurigai sebagai kapal milisi dalam ketegangan regional yang semakin meningkat. Ini adalah kedua kalinya kapal Filipina Onaiza rusak pada tanggal 4 Mei akibat serangan meriam air yang diluncurkan oleh Penjaga Pantai Tiongkok pada bulan Maret saja.

Konfrontasi yang berulang-ulang di laut lepas telah menimbulkan kekhawatiran bahwa hal tersebut dapat berkembang menjadi konflik yang lebih besar yang dapat berujung pada bentrokan antara Tiongkok dan Amerika Serikat.

Washington tidak mengklaim kedaulatan atas jalur laut sibuk ini, yang merupakan jalur perdagangan global utama, namun mereka telah mengerahkan kapal angkatan laut dan pesawat tempur dalam apa yang mereka sebut sebagai operasi “kebebasan navigasi”, yang dikritik oleh Tiongkok.

Amerika Serikat juga telah berulang kali memperingatkan bahwa mereka berkewajiban membela Filipina – sekutu tertuanya di Asia – jika pasukan, kapal, dan pesawat Filipina mendapat serangan bersenjata, termasuk di Laut Cina Selatan.

Pada tanggal 4 Mei, Unayzah, dikawal oleh dua kapal Penjaga Pantai Filipina, sedang dalam perjalanan untuk mengirimkan perbekalan dan sekelompok pelaut Filipina baru ke pos terdepan regional di perairan dangkal tersebut saat fajar pada tanggal 23 Maret ketika mereka diblokir dan dikepung oleh Pantai Tiongkok. Kapal penjaga yang dicurigai sebagai kapal milisi.

“Tindakan mereka yang ceroboh dan berbahaya mencapai puncaknya dengan penembakan meriam air di Unayzah pada tanggal 4 Mei, menyebabkan kerusakan parah pada kapal dan melukai warga Filipina di dalamnya,” kata satuan tugas pemerintah Filipina yang menangani sengketa wilayah tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Dua kapal patroli Penjaga Pantai Filipina bermanuver melewati blokade Tiongkok untuk merawat awak kapal Filipina yang terluka dan menarik kapal pasokan yang lumpuh. Para pejabat Filipina mengatakan bahwa kapal mekanis lain mampu mengangkut sejumlah pelaut Filipina dan perbekalan ke pos terdepan Filipina di perairan dangkal meskipun Penjaga Pantai Tiongkok berusaha mencegah mereka dengan memasang penghalang terapung di perairan.

Redaksi | Perairan Bermasalah: Tentang Ketegangan Antara Tiongkok dan Filipina

Mereka menambahkan bahwa permusuhan berlangsung sekitar 8 jam.

“Filipina tidak akan terhalang – oleh ancaman atau permusuhan terselubung – dalam menjalankan hak hukum kami di wilayah maritim kami,” kata satuan tugas pemerintah dalam sebuah pernyataan. Dia menambahkan: “Kami menyerukan Tiongkok untuk membuktikan dengan tindakan, bukan kata-kata, bahwa Tiongkok adalah anggota komunitas internasional yang bertanggung jawab dan dapat dipercaya.”

Juru bicara Penjaga Pantai Tiongkok Gan Yu mengatakan bahwa kapal-kapal Filipina memasuki apa yang ia gambarkan sebagai perairan teritorial Tiongkok meskipun telah berulang kali diperingatkan. “Penjaga Pantai Tiongkok menjalankan peraturan hukum, intersepsi, dan pengusiran dengan cara yang wajar dan profesional,” kata Gan.

Duta Besar Washington untuk Manila, Mary Kay Carlson, mengatakan, “Amerika Serikat mendukung Filipina melawan manuver berbahaya dan meriam air berulang kali yang dilakukan Republik Rakyat Tiongkok untuk mengganggu 'aktivitas sah' Penjaga Pantai Filipina di zona ekonomi eksklusif Manila.”

Duta Besar Jepang yang ditunjuk untuk Manila, Endo Kazuya, menegaskan kembali keprihatinan mendalam negaranya atas tindakan berbahaya yang berulang kali dilakukan oleh Penjaga Pantai Tiongkok di Laut Cina Selatan, yang menyebabkan cederanya dua warga Filipina.

Selain Tiongkok dan Filipina, Vietnam, Malaysia, Taiwan, dan Brunei juga memiliki klaim yang tumpang tindih di jalur perairan yang kaya sumber daya dan sibuk ini, dimana Beijing terus mengklaim hampir seluruhnya meskipun ada keputusan arbitrase internasional pada tahun 2016 yang membatalkan klaim ekspansif mereka atas dasar sejarah. .

Sebuah video yang dirilis oleh militer Filipina menunjukkan dua kapal Penjaga Pantai Tiongkok menabrak kapal kecil berlambung kayu Unayzah pada tanggal 4 Mei dengan meriam air bertekanan tinggi dari jarak dekat, menyebabkan kapal tersebut terombang-ambing di laut lepas.

Penjaga Pantai Tiongkok sebelumnya telah meledakkan Onaiza pada tanggal 4 Mei dengan meriam air bertekanan tinggi dalam kebuntuan di dekat Second Thomas Shoal pada tanggal 5 Maret, menghancurkan kaca depannya dan melukai ringan seorang laksamana Filipina dan empat anak buahnya dengan pecahan kaca dan serpihan puing. .

Kementerian Luar Negeri di Manila memanggil wakil duta besar Tiongkok setelah konfrontasi pada tanggal 5 Maret untuk memberitahukan kepadanya tentang protes mereka terhadap tindakan Penjaga Pantai Tiongkok, yang menurut mereka tidak dapat diterima.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

READ  Mereka melihat sesuatu yang nyata: NASA semakin serius dengan benda terbang di bawah presiden baru الرئيس