Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penyakit pernapasan misterius yang menyerang anjing di berbagai negara bagian

Penyakit pernapasan misterius yang menyerang anjing di berbagai negara bagian

Laboratorium di setidaknya empat negara bagian sedang menyelidiki penyakit pernafasan misterius pada anjing yang memiliki gejala mirip dengan kandang batuk, namun bisa bertahan lebih lama dan, dalam beberapa kasus, berakibat fatal, menurut dokter hewan.

Anjing yang terkena dampak mengalami batuk intermiten, demam, lesu, dan kehilangan nafsu makan. Dokter hewan mengatakan penyakit yang tidak dijelaskan ini telah menyebabkan rawat inap dan kematian pada anjing yang lebih tua atau anjing yang memiliki masalah kesehatan.

Meskipun tidak ada penghitungan resmi mengenai jumlah infeksi, dokter hewan mengatakan mereka telah merawat lebih banyak anjing dengan gejala-gejala ini dalam beberapa bulan terakhir. Kasus-kasus telah dilaporkan di setidaknya empat negara bagian: Colorado, Massachusetts, Oregon dan Rhode Island, namun para ahli menduga penyakit ini lebih luas.

Lindsay Ganzer, dokter hewan dan CEO Pusat Rujukan Hewan North Springs di Colorado Springs, Colorado, mengatakan dia telah merawat sekitar 35 anjing yang mengidap penyakit ini sejak akhir Oktober.

Empat anjing harus disuntik mati atau mati. Dia mengatakan dia telah merawat anjing-anjing yang terkena dampak dari berbagai ras dan usia. Beberapa dari mereka hanya menderita batuk dan ada pula yang menderita pneumonia, katanya.

Namun, mereka memiliki satu kesamaan: Mereka menghabiskan waktu di tempat dengan kepadatan anjing yang tinggi, seperti fasilitas asrama, tempat penitipan anjing, atau taman anjing. Dr Ganzer mengatakan dia khawatir dokter hewan akan melihat peningkatan kasus karena semakin banyak pemilik yang memelihara anjing mereka atau mengirim mereka ke tempat penitipan anak selama liburan.

“Kami benar-benar berharap masyarakat akan mengurangi keinginan untuk melakukan hal ini begitu kabar ini tersebar,” katanya. “Komunitas dokter hewan secara keseluruhan agak takut.”

READ  Burung menggunakan medan magnet bumi untuk 'tanda berhenti' ketika mereka bermigrasi

Sejak pertengahan Agustus, dokter hewan Oregon telah melaporkan lebih dari 200 kasus, menurut Asosiasi Medis Hewan Amerika.

Stephen Kocsis, kepala petugas medis di Oregon Humane Society, mengatakan dia tidak ingin masyarakat panik karena jumlah tersebut mewakili jumlah kecil dari seluruh anjing di negara bagian tersebut.

“Kami tidak melihat peningkatan penyakit pernapasan di luar perkiraan normal pada hewan peliharaan yang mungkin terserang penyakit pernapasan,” katanya. Ia menambahkan, banyak penyakit pernafasan yang bisa diobati.

Misalnya, anjing yang menderita batuk kennel mungkin memiliki gejala serupa, seperti batuk, kurang nafsu makan, demam, dan lesu, yang biasanya hilang dalam satu hingga tiga minggu. Pemilik tidak perlu khawatir jika anjingnya menunjukkan gejala penyakit yang muncul ini tetapi harus bersikap proaktif.

“Kita semua pernah mengalami COVID,” katanya. “Saya akan mengatakan jika anjing Anda menunjukkan tanda-tanda penyakit pernapasan, isolasi dia di rumah, hubungi dokter hewan, dan periksakan dia.”

Anjing dapat pulih dari penyakit pernapasan dengan sendirinya atau dengan bantuan antibiotik, tetapi hal tersebut tidak selalu terjadi pada penyakit yang terakhir, kata Dr. Curt Williams, direktur Laboratorium Diagnostik Hewan Oregon di Carlson College of Veterinary Medicine. Di Universitas Negeri Oregon.

“Pada anjing-anjing ini, penyakitnya bisa bertahan lebih lama atau malah semakin menurun dan menyebabkan akibat yang sangat serius, termasuk kematian,” katanya.

Para ahli tidak yakin apakah penyakit ini disebabkan oleh bakteri atau virus. Beberapa dokter hewan di Oregon berasumsi penyakit ini mungkin disebabkan oleh virus karena anjing yang mereka rawat tidak merespons antibiotik.

“Saya terbuka terhadap hal ini, dan saya terbuka terhadap hal yang bahkan tidak kita pikirkan,” kata Dr. Williams.

READ  Douglas County mengkonfirmasi kasus pertama virus West Nile musim ini

David Needle, ahli patologi hewan senior di Laboratorium Diagnostik Hewan New Hampshire di Universitas New Hampshire, telah meneliti penyakit ini selama sekitar satu tahun.

Needle dan rekan-rekannya di Pusat Penelitian Genomik Hubbard di universitas tersebut berharap mendapatkan kejelasan setelah melakukan tes untuk menentukan apakah organisme penyebab penyakit, berdasarkan sampel dari seluruh negeri, memiliki susunan genetik yang sama.

“Ada sesuatu yang penting sedang terjadi,” tambahnya. “Apakah ini hal yang sama masih harus dilihat.”