Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

SpaceX menginstal pesawat ruang angkasa Naga di roket yang akan membawanya ke luar angkasa (lagi)

Untuk ketiga kalinya, SpaceX telah memasang pesawat ruang angkasa Crew Dragon yang dijadwalkan untuk meluncurkan astronot dengan roket Falcon 9 yang akan membawanya ke orbit, berlayar melalui salah satu tonggak misi besar terakhir penerbangan.

Misi NASA Commercial Crew Program (CCP), yang dikenal sebagai Crew-2, akan menjadi misi operasional kru kedua SpaceX setelah peluncuran operasional Crew-1 pertama pada 15 November 2020. Sejak 16 November, Crew-1 Crew Dragon telah berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dalam Orbit Bumi Rendah (LEO) – menandai setidaknya dua peristiwa besar pertama – dan tidak akan kembali ke Bumi sampai Crew-2 bergabung dengan aman di stasiun.

Dikembangkan secara bersamaan sebagai bagian dari Program Kru Komersial, kombinasi dari kekurangan teknis dan organisasi mengakibatkan penundaan yang signifikan dalam kapsul kru Starliner Boeing, yang secara efektif memaksa NASA untuk bergantung pada SpaceX untuk mengisi kekosongan dengan banyak misi Kru Naga berturut-turut. Selain keunggulan organisasi, Crew-2 juga berada di jalur untuk mengamankan dua pencapaian penggunaan kembali yang paling signifikan dalam sejarah panjang SpaceX yang merupakan tonggak penting dalam penggunaan kembali.

Beberapa hari setelah roket SpaceX Falcon 9 dan pesawat luar angkasa Crew Dragon diluncurkan dengan astronot NASA di dalamnya untuk pertama kalinya, menjadi peluncuran berawak pertama dalam sejarah yang menggunakan roket yang dikembangkan secara komersial. atau Pesawat luar angkasa, badan antariksa secara efektif memberikan izin kepada perusahaan untuk menerbangkan astronot Itu terbukti terbang Versi kendaraan yang sama.

READ  Suhu permukaan Siberia naik hingga 118 derajat

Meskipun rencana ini sebenarnya tidak terdeteksi radar dibandingkan dengan aktivitas SpaceX lainnya, bukan tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa peluncuran Crew-2 berhasil dengan semua Falcon 9 yang ditingkatkan yang terbukti sedang terbang. Dan Kapsul Crew Dragon akan menjadi salah satu terobosan teknis terpenting dalam sejarah perusahaan. Setidaknya akan Pencapaian paling signifikan adalah simbolik dalam sejarah SpaceX.

Pada dasarnya, kesuksesan dapat berarti bahwa SpaceX telah dengan tegas menunjukkan bahwa perusahaan swasta dapat mengembangkan – dari awal – metode penggunaan kembali roket dan pesawat ruang angkasa yang sangat sukses dan andal sehingga mungkin pelanggan yang paling menghindari risiko bersedia untuk menurunkan semangat para perintis. Luar angkasa ada di tangan pesawat luar angkasa dan rudal yang terbukti terbang. Jika SpaceX dapat mencapai prestasi ini dengan Falcon 9 dan Crew Dragon, maka tidak ada alasan praktis untuk meragukan bahwa itu dapat direplikasi dengan Starship – kendaraan yang dimilikinya. Itu sudah memicu minat NASA.

Demo-2 Crew Dragon C206, Juli 2020. (NASA)
Setelah berhasil membawa astronot NASA ke orbit dan kembali, C206 ditemukan pada 2 Agustus dan telah diperbarui untuk Crew-2. (NASA – Bill Ingalls)

Kapsul Crew Dragon untuk Crew 2 memulai debutnya pada 30 Mei 2020 dan membawa astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley ke Stasiun Luar Angkasa Internasional tanpa masalah besar, menghabiskan lebih dari dua bulan di orbit. Pada 2 Agustus, pesawat ruang angkasa dengan selamat kembali ke atmosfer bumi dengan kecepatan sekitar 7,5 kilometer per detik (17.000 mil per jam) dan tersebar di Teluk Meksiko dan para astronot tidak lebih buruk dari erosi. Sejak itu, SpaceX telah membongkar Dragon, dengan cermat memeriksa setiap inci yang mungkin, dan memperbarui kendaraan untuk Crew-2.

Terlepas dari sifat bersejarah dari misi untuk merehabilitasi dan mengubah pesawat ruang angkasa komersial pertama dalam sejarah, astronot NASA diharapkan dapat diluncurkan. Dua kali, Transformasi Crew Dragon C206 akan menjadi yang tercepat dalam sejarah Dragon – dan dengan margin hampir 40%.

Falcon 9 B1061 pertama kali terbang dengan Crew-1 pada November 2020. (Richard Angel)
B1061 menunggu peluncuran bersejarahnya yang kedua sementara kru astronot kedua memeriksa penerbangan mereka. SpaceX

Setelah memainkan perannya dalam peluncuran astronot operasional pertama SpaceX lima bulan lalu, Falcon 9 Booster B1061 juga akan terbang untuk kedua kalinya di Crew-2 – terutama mengingat Crew-2 akan bertemu dengan pesawat ruang angkasa dan satu-satunya astronot lain yang diluncurkan di kapal yang sama. Ditingkatkan di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Mulai Kamis, 15 April, Crew-2 akan tujuh hari lagi dari peluncuran yang direncanakan sebelum 6:11 AM ET (10:11 UTC) pada Kamis, 22 April. Booster Dragon dan Falcon 9 yang sudah terbukti tahan penerbangan dan stage atas baru yang dapat dikonsumsi diharapkan akan diluncurkan ke Pad 39A selama beberapa hari ke depan untuk uji api statis terintegrasi 4-5 hari sebelum peluncuran.