Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penyerang gedung konser Moskow sempat memasuki Turki sebelum menyerang |  berita Dunia

Penyerang gedung konser Moskow sempat memasuki Turki sebelum menyerang | berita Dunia

Orang-orang bersenjata yang dituduh membunuh lebih dari 143 orang dalam serangan di gedung konser Moskow Jumat lalu melakukan perjalanan singkat ke Turki pada minggu yang sama untuk “memperbarui izin tinggal mereka di Rusia,” lapor Reuters, mengutip seorang pejabat keamanan Turki. Namun, laporan tersebut menambahkan bahwa radikalisasi terhadap pria Tajik tersebut tidak terjadi di sana.

Seorang pria yang dicurigai berpartisipasi dalam serangan di gedung konser yang menewaskan 137 orang, serangan paling mematikan di Eropa yang diklaim oleh kelompok jihad Negara Islam (ISIS), duduk di dalam kandang terdakwa sambil menunggu sidang penahanan pra-sidang di Pengadilan Distrik Basmanny Moskow pada hari Selasa. 25 Maret 2024. (AFP)

Pejabat tersebut, yang berbicara kepada kantor berita tersebut secara anonim, mencatat bahwa tidak ada surat perintah penangkapan bagi para penyerang, sehingga mereka dapat melakukan perjalanan antara Turki dan Rusia dengan bebas. Lebih lanjut, terungkap bahwa para penyerang sudah lama tinggal di Moskow.

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

Dua penyerang meninggalkan Turki dan melakukan perjalanan ke Moskow dengan penerbangan yang sama pada 2 Maret 2024, menurut sumber tersebut. Serangan tersebut, yang kemudian diklaim ISIS sebagai tanggung jawabnya, menewaskan lebih dari 143 orang dan melukai puluhan lainnya.

11 orang telah ditangkap sehubungan dengan serangan di Balai Kota Crocus di Moskow.

Presiden Putin “menolak” menggunakan nama “ISIS”

Presiden Rusia Vladimir Putin menolak mengaitkan serangan Moskow dengan ISIS, meskipun ada klaim dari kelompok ekstremis tersebut, menurut laporan Agence France-Presse. Sebaliknya, ia mengaku memiliki koneksi ke Ukraina, mempertanyakan mengapa para penyerang mencoba melarikan diri ke Ukraina – klaim yang ditolak oleh Kiev.

Dalam komentar terakhirnya mengenai serangan pada hari Senin, Putin mengakui bahwa “kelompok Islam radikal” bertanggung jawab, namun menghubungkannya dengan Ukraina.

Dia menambahkan, “Tentu saja, pertanyaannya perlu dijawab: Mengapa para teroris mencoba pergi ke Ukraina setelah melakukan kejahatan? Siapa yang menunggu mereka di sana?” Putin bertanya.

READ  Rishi Sunak memimpin pemilihan menteri baru di Inggris dengan hanya 4 yang tersisa dalam perlombaan

“Amerika Serikat… sedang berusaha meyakinkan negara-negara satelitnya bahwa tidak ada jejak Kiev dalam aksi teroris tersebut dan bahwa anggota ISIS-lah yang melakukan serangan itu,” kata Putin pada pertemuan keamanan.

“Kami tahu siapa yang melakukan serangan itu. Kami ingin tahu siapa dalangnya,” kata Putin, mengulangi klaim bahwa para pelaku mencoba melarikan diri ke Ukraina setelah serangan tersebut.

Ukraina dengan tegas membantah terlibat dalam serangan itu, dan Presiden Volodymyr Zelensky menuduh Putin “selalu berusaha menyalahkan orang lain.”

(Dengan masukan dari Reuters dan AFP)

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang berguna hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.