Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wanita yang membawa orang mati berkursi roda ke bank menangis dan berkata bahwa saya bukan monster

Wanita yang membawa orang mati berkursi roda ke bank menangis dan berkata bahwa saya bukan monster

Seorang wanita asal Brasil yang dituduh membawa jenazah pria ke bank untuk menandatangani pinjaman menceritakan kejadian tersebut dalam sebuah wawancara, menurut laporan media lokal. Erica D’Souza menitikkan air mata saat dia berbagi cerita dari sisinya, dengan mengatakan: ‘Saya bukan orang yang dibicarakan orang, dan saya bukan monster itu.’

Bulan lalu, video Erika Pria yang kemudian dipastikan sebagai pamannya itu memegang kepala Paulo BragaSementara dia mendesaknya untuk menandatangani surat yang menjadi viral. Pegawai bank memberi tahu pihak berwenang, mengungkapkan bahwa Braga, 68, telah meninggal ketika Erika membawanya ke bank.

Dalam wawancara pertamanya sejak pembebasannya, Erika sambil menangis mengungkapkan kesedihannya dan membantah adanya niat jahat. Dalam laporan yang dia terbitkan kereta bawah tanahBerbicara kepada media Brasil, Erika mengaku dia baru mengetahui kematian pamannya ketika petugas tanggap darurat tiba di bank.

Sebuah program televisi Brazil mengutip Erika yang mengatakan, “Hari-hari yang saya habiskan jauh dari keluarga saya sangat buruk dan sangat sulit. Saya tidak menyadari bahwa paman saya telah meninggal. Apa yang dikatakan orang adalah hal yang konyol.” luar biasa, kereta bawah tanah Laporan.

Tonton kembali video viralnya di sini:

Faktanya, Erica juga mengaitkan ingatannya yang kabur tentang kejadian tersebut dengan efek pengobatannya, dengan mengatakan: “Saat saya menjalani perawatan, saya meminum obat tidur bernama Zolpidem dan saya meminumnya lebih dari yang seharusnya.”

Dia juga menyatakan bahwa pamannya setuju untuk membantunya, dan menekankan bahwa bukan dia yang merawatnya.

Setelah menghabiskan 16 hari di penjara, Erica dibebaskan minggu lalu, dan penyelidikan lebih lanjut atas kasus tersebut dimulai. Dia menghadapi tuduhan mencemarkan nama baik mayat dan percobaan pencurian dengan penipuan. Selain itu, polisi meluncurkan penyelidikan atas pembunuhan tidak berencana.

READ  “Putin mencoba menyalahkan Ukraina atas serangan Moskow”: Zelensky | berita Dunia

Dia dibebaskan dengan jaminan, dan hakim menyebutkan kondisi kesehatan mental Erika dan tanggung jawabnya sebagai pengasuh putrinya yang berkebutuhan khusus sebagai alasan pembebasannya. Tanggal persidangan belum ditetapkan.

Diterbitkan oleh:

Ashmita Saha

Diterbitkan di:

8 Mei 2024