Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perpustakaan Universitas Michigan menyatakan manuskrip Galileo palsu

Perpustakaan Universitas Michigan menyatakan manuskrip Galileo palsu

Penangguhan

Menggunakan teleskop yang baru dibuatnya, Galileo Galilei menatap langit pada Januari 1610, melihat banyak objek terang di sekitar Jupiter dan menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk merencanakan bagaimana mereka akan mengubah posisi mereka setiap malam. Ketika dia melukis bagaimana dia membayangkan benda-benda bergerak itu akan muncul kepada seseorang di atas Jupiter, dia menyadari bahwa itu adalah bulan.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa seseorang mendokumentasikan benda langit yang mengorbit planet yang bukan Bumi, dan selama hampir satu abad, Universitas Michigan menyombongkan gambar Jupiter oleh Galileo sebagai salah satu “permatanya”.

Universitas menulis dalam Deskripsi dokumen. “Ini mencerminkan momen penting dalam kehidupan Galileo yang membantu mengubah pemahaman kita tentang alam semesta.”

Kemudian, pada bulan Mei, wali universitas menerima email dari Nick Wilding.

Wilding, seorang profesor sejarah di Georgia State University, menulis untuk mengungkapkan “keraguan serius” tentang keaslian manuskrip Galileo, tulis pejabat perpustakaan di deskripsi baru keluar dari manuskrip. Pakar universitas menemukan temuan Wilding sebagai “bukti tak terbantahkan”, dan memeriksa kembali permata itu dan sampai pada kesimpulan yang sama dengan miliknya.

Itu adalah pemalsu, yang ditulis bukan oleh bapak astronomi modern pada awal abad ke-17, tetapi lebih dari 300 tahun kemudian oleh pemalsu terkenal.

“Kami berterima kasih kepada Profesor Wilding karena membagikan temuannya, dan sekarang sedang bekerja untuk mempertimbangkan kembali peran manuskrip dalam koleksi kami,” tulis universitas dalam pembaruan online-nya.

Baik Wilding maupun perpustakaan universitas tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Washington Post Minggu malam.

Naskah itu muncul di radar publik pada Mei 1934 ketika rumah lelang menjual toko buku yang terlambat. Roderick TerryIni adalah kolektor buku dan manuskrip arkeologi yang kaya. Menurut katalog lelang, Uskup Agung Pisa mengesahkan dokumen tersebut dengan membandingkannya dengan surat Galileo dalam koleksi pribadinya.

READ  Roket China seberat 21 ton akan jatuh ke Bumi setelah peluncuran stasiun luar angkasa

Tracy McGregor, seorang pengusaha Detroit, membeli naskah itu. Setelah kematiannya, dana yang didirikan atas nama MacGregor mewariskannya ke Universitas Michigan pada tahun 1938 untuk menghormati salah satu profesor astronominya.

Dia sudah ada sejak itu, dan selama 84 tahun tinggalnya, dia dianggap nyata.

Kemudian Wilding, penulis otobiografi Galileo, memeriksanya. Universitas menyebutkan dua hal yang menyebabkan “keraguan serius” sejarawan.

Yang pertama: tanda air di atas kertas – “BMO,” mengacu pada kota Bergamo di Italia – menunjukkan bahwa dokumen itu jauh lebih baru daripada yang diperkirakan para ahli. Tidak ada dokumen lain dengan tanda air itu sebelum tahun 1770, lebih dari 150 tahun setelah Galileo diduga menulis manuskrip yang memetakan bulan-bulan Yupiter.

Kedua: Para ahli tidak menemukan jejak keberadaan manuskrip tersebut sebelum tahun 1930, meskipun dokumentasi “sangat luas” dari karya Galileo. Kardinal Pietro Maffei, Uskup Agung Pisa yang mendukung naskah tersebut, melakukan ini dengan membandingkannya dengan dua karya lain yang diyakini ditulis oleh Galileo tetapi kemudian diidentifikasi sebagai pemalsuan.

Kedua pemalsuan ini disumbangkan kepada uskup agung oleh Tobia Nicotra, pria yang diduga Wilding memalsukan manuskrip universitas. Digambarkan oleh pejabat universitas sebagai “pemalsu yang terkenal,” Nekotra dihukum pada tahun 1934 karena menjual tanda tangan Mozart palsu kepada putra konduktor New York Philharmonic Orchestra, menurut artikel 10 November 1934 di New York Times. . Pada persidangan Necotra di Milan, polisi mengatakan mereka menemukan bukti bahwa Necotra sedang menyiapkan tanda tangan palsu antara lain Abraham Lincoln, George Washington, Christopher Columbus, Martin Luther, Leonardo da Vinci dan Michelangelo.

Nicotra menciptakan pemalsuannya dengan pergi ke perpustakaan Milan, merobek halaman kosong dari buku-buku lama dan kemudian menggunakannya untuk membuat “tanda tangan” musisi terkenal, menurut artikel 1934 Times. Pustakawan di Milan bersaksi bahwa pemalsu menghancurkan lusinan buku dalam prosesnya.

READ  Meteor Perseid sedang dalam perjalanan - tapi ada masalah besar

Pekan lalu, pejabat perpustakaan Universitas Michigan mengatakan penemuan Wilding akan memaksa mereka untuk mempertimbangkan kembali nilai manuskrip palsu tersebut. sudah selesai pengumuman mereka Pada catatan positif, ulasan ini mungkin membuatnya lebih penting dari sebelumnya.

“Di masa depan, itu mungkin datang untuk melayani kepentingan penelitian, pembelajaran dan pengajaran pemalsuan, pemalsuan dan penipuan, disiplin abadi yang tidak pernah lebih relevan.”