Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa aktivitas fisik secara teratur dapat mengurangi risiko COVID-19.

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa aktivitas fisik secara teratur dapat mengurangi risiko COVID-19.

Analisis data global menunjukkan bahwa olahraga teratur mengurangi risiko tertular Covid-19 atau sakit parah, dengan sekitar 20 menit sehari memberikan manfaat terbesar.

Aktivitas fisik secara teratur dikaitkan dengan risiko dan tingkat keparahan infeksi Covid-19 yang lebih rendah, rawat inap, dan kematian, menurut analisis data baru yang dikumpulkan dari bukti yang tersedia. Diterbitkan di British Journal of Sports Medicine.

Studi menunjukkan bahwa total 150 menit per minggu aktivitas fisik intensitas sedang atau 75 menit aktivitas fisik intensitas kuat tampaknya memberikan perlindungan terbaik.

“Aktivitas fisik secara teratur tampaknya terkait dengan kemungkinan hasil buruk Covid-19 yang lebih rendah,” tulis tim peneliti Spanyol. “Analisis kami mengungkapkan bahwa individu yang melakukan aktivitas fisik secara teratur memiliki kemungkinan lebih rendah terkena SARS-CoV-2, rawat inap dengan Covid-19, penyakit Covid-19 parah, dan kematian terkait Covid-19 dibandingkan dengan individu yang tidak aktif secara fisik, terlepas dari desain dan instrumen yang digunakan”.

Para ahli tahu bahwa olahraga teratur memiliki efek perlindungan terhadap infeksi pernapasan yang parah.

Aktivitas fisik secara teratur dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan, termasuk mengurangi kejadian faktor risiko hasil negatif Covid-19 seperti obesitas atau diabetes tipe 2.

Karena keterbatasan analisis, kata para peneliti, hasilnya harus ditafsirkan dengan hati-hati.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa aktivitas fisik dapat mengurangi risiko dan tingkat keparahan infeksi pernapasan karena kemampuannya untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Hubungan antara aktivitas fisik secara teratur dan tingkat keparahan Covid-19 kurang dipahami, tetapi mungkin melibatkan faktor metabolisme dan lingkungan, kata para peneliti, yang mencoba menetapkan ambang batas aktivitas fisik yang mungkin diperlukan untuk mengurangi risiko infeksi. dan terkait rawat inap dan kematian.

READ  Mengapa manusia tidak memiliki bulu?

Mereka mencari database penelitian utama untuk studi relevan yang diterbitkan antara November 2019 dan Maret 2022. Dimulai dengan survei awal terhadap 291, mereka mengumpulkan 16 hasil.

Studi tersebut melibatkan total 1,8 juta orang dewasa, lebih dari setengah (54%) di antaranya adalah wanita. Usia rata-rata peserta adalah 53 tahun. Sebagian besar penelitian bersifat observasional dan dilakukan di Korea Selatan, Inggris, Iran, Kanada, Inggris, Spanyol, Brasil, Palestina, Afrika Selatan, dan Swedia.

Analisis data yang dikumpulkan menunjukkan bahwa, secara keseluruhan, mereka yang memasukkan aktivitas fisik secara teratur dalam rutinitas mingguan mereka memiliki risiko 11% lebih rendah tertular virus SARS-CoV-2, yang menyebabkan Covid.

Mereka juga memiliki risiko rawat inap 36% lebih rendah, risiko penyakit Covid-19 parah 44% lebih rendah, dan risiko kematian akibat Covid-19 43% lebih rendah daripada rekan-rekan mereka yang tidak aktif secara fisik.

Efek perlindungan maksimum terjadi pada sekitar 500 menit setara metabolik (MET) per minggu, setelah itu tidak ada perbaikan lebih lanjut.

METS menyatakan jumlah energi (kalori) yang dikeluarkan per menit aktivitas fisik; 500 di antaranya setara dengan 150 menit aktivitas fisik intensitas sedang atau 75 menit aktivitas fisik intensitas kuat.

Para peneliti memperingatkan bahwa analisis tersebut mencakup studi observasional, desain studi yang berbeda, penilaian subjektif dari tingkat aktivitas fisik, dan hanya terkait dengan varian Beta dan Delta Sars-CoV-2 daripada Omicron, yang semuanya dapat melemahkan hasil.

Para peneliti mengatakan ada penjelasan biologis yang masuk akal untuk apa yang mereka temukan. Olahraga teratur dengan intensitas sedang dapat membantu meningkatkan respons anti-inflamasi tubuh, serta kebugaran kardiorespirasi dan otot, yang semuanya dapat menjelaskan efek menguntungkannya pada tingkat keparahan Covid-19.

“Temuan kami menyoroti efek perlindungan dari terlibat dalam aktivitas fisik yang memadai sebagai strategi kesehatan masyarakat, dengan manfaat potensial untuk mengurangi risiko Covid-19 yang parah,” tulis mereka. “Karena heterogenitas dan risiko bias publikasi, lebih banyak studi dengan metodologi standar dan laporan hasil sekarang diperlukan.”