Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pilot pesawat menceritakan pelarian Kabul

Afghanistan: Gambar keputusasaan terlihat di bandara setelah jatuhnya Kabul. (file)

Scooby:

Ketika ribuan orang memadati bandara Kabul mencoba melarikan diri dari serangan Taliban pada 15 Agustus, pilot Cam Air Jovika Ragel dan co-pilotnya harus menggunakan akal-akalan untuk sampai ke pesawat mereka dan lepas landas dengan selamat.

Ragel, 54, dari Makedonia Utara, mengatakan bahwa sebelum jatuhnya Kabul, majikannya Kam Air, maskapai penerbangan swasta terbesar Afghanistan, memiliki rencana darurat untuk memperlengkapi kembali Boeing 737 dan tiga Airbus 340-nya ke ibukota Ukraina, Kiev.

Namun kemajuan Taliban sangat pesat.

Beberapa orang Afghanistan di perusahaan itu “membahas…rencana dari B dan C jika Taliban tiba…ada ketakutan besar di antara orang Afghanistan,” kata Ragel kepada Reuters pada hari Jumat di Skopje, tempat dia tinggal.

Ragel mengatakan dia dan seorang rekannya diminta untuk mempersiapkan penerbangan ke Kiev pada Minggu, 15 Agustus, tak lama setelah berita tiba bahwa Taliban telah menguasai gedung-gedung pemerintah di Kabul.

“Bandara itu benar-benar terbuka. Semua petugas keamanan sudah pergi.”

Ribuan warga Afghanistan, berharap untuk naik pesawat di luar negeri, berbondong-bondong ke bandara Kabul. Ibukota membengkak karena penduduk provinsi lain melarikan diri dari serangan Taliban.

Dia mengatakan seorang penumpang Boeing 737 diparkir jauh dari platform boarding utama, di mana kerumunan orang “naik dan jatuh dari tangga”.

Tiga pesawat Kam Air sudah dikaburkan oleh massa.

“Kekayaan terbesar kami adalah tidak ada yang peduli dengan kami. Tidak ada yang mengenakan seragam militer, tetapi berpakaian sipil.”

Penumpang dalam penerbangan mereka disuruh naik ke pesawat dengan cepat, dan saat malam tiba, Ragel dan krunya memutuskan untuk menyalakan mesin dan melakukan prosedur lepas landas dalam kegelapan total untuk menghindari menarik perhatian orang banyak.

READ  Coronavirus: Lebih dari 200.000 kematian COVID-19 di Eropa pada 1 Desember: Peringatan mengerikan WHO

“Bagus bahwa orang-orang di sisi lain (landasan pacu), dan saya minta maaf untuk mereka, hanya bisa mendengar suara tetapi tidak melihat apa pun yang bergerak dengan lampu menyala.”

Sesaat sebelum lepas landas, kru diperingatkan melalui radio bahwa mereka hanya memiliki waktu 10 menit untuk pergi, setelah itu “keamanan mereka di darat dan di udara tidak akan dijamin.”

Pesawat Ragel akhirnya lepas landas pada pukul 20:32 waktu setempat dan, setelah mengisi bahan bakar di Tbilisi, Georgia, berhasil mencapai Kiev.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)