Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Polisi menembak seorang pria kulit hitam yang terbunuh di sebuah stasiun lalu lintas dekat Minneapolis, dan protes meletus

Dikirim oleh: Reuters | Brooklyn Center, Minneapolis |

12 April 2021 12:59:26 PM

Protes anti-polisi meletus ketika seorang petugas menembak seorang pemuda kulit hitam yang membunuhnya setelah dia menghentikan mobilnya karena pelanggaran lalu lintas pada hari Minggu sekitar 10 mil (16 km) dari tempat George Floyd terbunuh selama penangkapannya di Minneapolis Mei lalu.

Ketika kerumunan yang marah membengkak menjadi ratusan di luar gedung Departemen Kepolisian Pusat Brooklyn pada Minggu malam, petugas anti huru hara menembakkan peluru karet, menyambar petir ke arah pengunjuk rasa dan melepaskan awan bahan pengiritasi kimia, dan pria yang dibunuh oleh polisi diidentifikasi oleh kerabat dan Minnesota. Gubernur Tim Falls sebagai Dawn Wright, 20.

Walz mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia mengamati kerusuhan di Brooklyn Center, pinggiran Minneapolis, di mana “negara bagian kami berduka atas kehidupan lain untuk seorang pria kulit hitam yang diculik oleh penegak hukum.” Pengunjuk rasa anti-polisi menghabiskan beberapa hari terakhir ini untuk berkumpul di Minneapolis. Pengadilan Derek Chauvin, mantan polisi kulit putih di kota, memasuki minggu ketiga di pengadilan yang dikelilingi oleh penghalang jalan dan tentara Garda Nasional.

Chauvin dituduh melakukan pembunuhan dan pembunuhan karena berlutut di leher Floyd, pria kulit hitam berusia 46 tahun yang diborgol, selama penangkapan fatal Mei lalu, yang klip videonya memicu protes global terhadap kebrutalan polisi.

Ibu Wright, Katie Wright, mengatakan kepada wartawan di tempat kejadian bahwa dia menerima telepon dari putranya pada Minggu sore yang memberitahunya bahwa polisi telah menghentikannya karena penyegar udara yang tergantung di kaca spionnya, yang ilegal di Minnesota. Dia berkata dia bisa mendengar polisi meminta putranya untuk keluar dari mobil.

READ  "Pergi ke sana, hasilkan uang": Malta membayar turis asing yang mengunjunginya setidaknya selama 3 hari

“Saya mendengar perkelahian,” katanya sambil menangis. “Saya mendengar petugas polisi berkata, ‘Downt, jangan lari.'”

Panggilan berakhir, dan dia memanggil nomornya lagi, dan pacarnya menjawab dan berkata dia sekarang sudah mati di kursi pengemudi. Polisi Pusat Brooklyn mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa petugas menangkap seorang pria karena melakukan pelanggaran lalu lintas sesaat sebelum jam 2 siang, dan menemukan bahwa dia memiliki surat perintah penangkapan yang tertunda.

Ketika polisi mencoba menangkapnya, dia kembali ke mobil. Seorang petugas menembak pria itu, yang tidak disebutkan namanya dalam pernyataan itu. Pria itu mengemudi beberapa jalan sebelum menabrak mobil lain dan sekarat di tempat kejadian, dan polisi mengatakan bahwa kamera tubuh kedua petugas terekam selama kecelakaan itu.

Kantor penangkapan kriminal negara bagian mengatakan sedang menyelidiki penembakan itu. Persatuan Kebebasan Sipil Amerika cabang Minnesota mengatakan badan independen lain harus menyelidiki, dan menuntut segera dirilisnya setiap video pengambilan gambar.

Gabung Sekarang 📣: Penjelasan saluran Telegram Ekspres

Kelompok itu mengatakan memiliki “keprihatinan mendalam bahwa polisi di sini tampaknya telah menggunakan penyegar udara yang menggantung sebagai alasan untuk menghentikan dalih, sesuatu yang sering dilakukan polisi untuk menargetkan orang kulit hitam.”

Di dekat lokasi penembakan, pengunjuk rasa berteriak dengan marah kepada barisan polisi anti huru hara yang membawa tongkat tinggi di depan mereka. Beberapa pengunjuk rasa merusak dua kendaraan polisi, melemparkan batu ke arah mereka, dan melompat ke arah mereka.

Seorang saksi mata Reuters mengatakan bahwa polisi menembakkan peluru karet setidaknya dua pengunjuk rasa, menyebabkan setidaknya satu orang berdarah dari kepala sebelum massa menuju ke gedung administrasi polisi.

Walikota Brooklyn Center Mike Elliott mengatakan penembakan hari Minggu itu “tragis.” “Kami meminta para demonstran untuk melanjutkan perdamaian mereka dan tidak berurusan dengan demonstran damai secara paksa,” katanya dalam sebuah pernyataan.

READ  Menteri luar negeri India dan Pakistan akan berada di UEA, dan kedua belah pihak mengatakan tidak ada pertemuan yang direncanakan