Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Olimpiade mengatakan dia dan atlet harus ‘netral’ terhadap pelecehan Uighur di tengah Olimpiade

Tdia kepala Komite Olimpiade Internasional bersumpah untuk tetap “netral secara politik” pada dugaan pelanggaran hak asasi manusia China, mengatakan bahwa berbicara untuk Uyghur dapat merugikan Olimpiade.

Presiden IOC Thomas Bach, berbicara di a konferensi pers pada malam upacara pembukaan di Olimpiade Musim Dingin Beijing, mengatakan tidak hanya akan tetap netral tetapi bahwa atlet Olimpiade yang berdemonstrasi menentang Partai Komunis China selama Olimpiade akan serupa dengan aktor di Dukuh mengangkat politik di tengah pertunjukan.

“Jika kita mengambil sudut pandang politik, dan kita berada di tengah ketegangan dan perselisihan dan konfrontasi kekuatan politik, maka kita menempatkan Olimpiade dalam risiko,” kata Bach. “Jika, pada akhirnya, Anda akan mengadakan Olimpiade hanya di antara komite Olimpiade nasional yang pemerintahnya menyetujui setiap situasi politik, Olimpiade akan kehilangan universalitas mereka, dan dengan universalitas, mereka akan kehilangan misi mereka. Dan itu akan mengarah pada akhir Olimpiade. ”

AKTIVIS HONG KONG DITANGKAP SEBELUM PROTES ‘COFFIN WINTER OLYMPICS’

Olimpiade 2022 telah dijuluki “Olimpiade Genosida” oleh para kritikus yang percaya bahwa kompetisi tersebut tidak boleh diadakan di negara yang bertanggung jawab atas sejumlah pelanggaran hak asasi manusia. Amerika Serikat percaya PKC sedang melakukan genosida terhadap Muslim Uyghur dan minoritas lainnya di Xinjiang di Cina barat, meskipun Cina menyangkalnya.

Kerja paksa Uighur, serta teknologi yang digunakan untuk menindas warga Uighur dan China, telah menjadi sorotan dalam beberapa minggu menjelang Olimpiade. Beberapa perusahaan Tiongkok yang diberikan kontrak untuk Olimpiade terkait dengan dugaan penindasan PKC.

Sementara para kritikus telah memanggil IOC dan bahkan negara-negara peserta karena mengirim delegasi ke Olimpiade di negara yang dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia, Bach mengatakan kompetisi itu harus dilihat secara terpisah.

READ  Azerbaijan vs Portugal Live: Streaming, Skor, Saluran TV dan Tim dengan Ronaldo

“Misi Olimpiade ini, seperti Olimpiade lainnya, adalah menyatukan dunia dalam kompetisi damai – menyatukan umat manusia dalam semua keragaman kita, selalu membangun jembatan, tidak pernah mendirikan tembok,” kata Bach Kamis.

Bach menggambar metafora Shakespeare ketika ditanya tentang Aturan 50 Piagam Olimpiade, yang melarang demonstrasi dan propaganda politik, agama, atau rasial oleh peserta Olimpiade.

“Jika seorang aktor terlibat dalam pertunjukan teater Dukuhlalu tidak ada yang menanyakan pertanyaan itu, saat bermain Dukuh, jika dia harus atau harus atau dapat mengekspresikan, selama bermain, pendapat politiknya, ”kata Bach. “Oleh karena itu, hal yang sama berlaku untuk para atlet. Ketika tirai jatuh, maka aktor dapat pergi ke ruang ganti, dan dia dapat mengambil perangkat selulernya dan mengirim pesan. Atau ketika dia meninggalkan teater dan pers sedang menunggunya, dia dapat memberikan komentarnya. ”

KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA LEBIH LANJUT DARI PEMERIKSA WASHINGTON

Bach bukan satu-satunya pemimpin dunia yang mendesak para atlet untuk tidak berbicara selama Olimpiade. Awal pekan ini, Ketua DPR Nancy Pelosi menyarankan AS atlet untuk tidak mengkritik pelanggaran hak asasi manusia PKC saat berada di Beijing, memperingatkan mereka untuk tidak mengambil risiko “menimbulkan kemarahan pemerintah China.”

Tapi juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price dikatakan Rabu bahwa “atlet AS berhak untuk mengekspresikan diri mereka secara bebas sesuai dengan semangat dan piagam Olimpiade, yang termasuk memajukan hak asasi manusia.”