Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Pakistan Arif Alvi membubarkan Majelis Nasional atas saran Perdana Menteri Shahbaz Sharif

Presiden Pakistan Arif Alvi membubarkan Majelis Nasional atas saran Perdana Menteri Shahbaz Sharif

Presiden Pakistan Arif Alvi membubarkan Majelis Nasional pada Rabu tengah malam.

Islamabad:

Presiden Pakistan Arif Alvi membubarkan Majelis Nasional pada hari Rabu atas saran dari Perdana Menteri Shehbaz Sharif yang keluar, menandai berakhirnya masa jabatan pemerintah saat ini dan membuka jalan bagi pemilihan umum yang akan datang.

Pemberitahuan pembubaran majelis dikeluarkan oleh Iwan al-Sadr, yang menyatakan bahwa Majelis Nasional telah dibubarkan berdasarkan Pasal 58 konstitusi.

Pada hari Rabu, Perdana Menteri Pakistan Sharif menulis kepada Presiden Alvi, meminta pembubaran Majelis Nasional tiga hari sebelum berakhirnya masa jabatan lima tahun konstitusionalnya.

Surat kabar Dawn melaporkan bahwa Presiden Arif Alvi membubarkan Majelis Nasional pada Rabu tengah malam atas saran dari Perdana Menteri Sharif yang keluar.

Dengan pembubaran DPR, maka mandat pemerintahan saat ini akan berakhir sebelum waktunya.

Belakangan, Menteri Urusan Parlemen Murtaza Javed Abbasi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “pemerintah terpilih telah menyelesaikan masa jabatan lima tahunnya,” dan kementeriannya menyerahkan ringkasan pembubaran majelis kepada perdana menteri berdasarkan Pasal 58 konstitusi.

Sebelumnya pada hari Kamis, Perdana Menteri juga memimpin pertemuan terakhir Kabinet Federal di Islamabad.

Sharif mengatakan dalam pidato perpisahannya di hadapan Majelis Nasional pada hari Rabu: “Malam ini, dengan izin Dewan Perwakilan Rakyat, saya akan mengirimkan nasihat kepada Presiden Republik mengenai pembubaran Majelis Nasional.” Pemerintah koalisi yang dipimpin oleh Liga Muslim Pakistan-Nawaz ingin tetap berkuasa selama beberapa hari lagi dan membubarkan parlemen pada 11 Agustus, tetapi percaya pada Presiden Alvi, mantan pemimpin mantan Perdana Menteri Imran yang dipenjara. Partai Khan Pakistan Tehreek-e-Insaf dapat menolak untuk segera mengeluarkan pemberitahuan pembubarannya.

Nasihat Perdana Menteri Sharif tentang pembubaran dikirim ke Presiden Alvi tiga hari sebelum berakhirnya masa jabatan Majelis Rendah Parlemen. Presiden Alavi bisa saja menundanya selama 48 jam dan setelah itu bisa diselesaikan.

READ  Perdana Menteri Modi menghadiri pemakaman mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada 27 September | berita terbaru india

Sejak Majelis dibubarkan lebih cepat dari jadwal, Komisi Pemilihan Pakistan (ECP) akan mengadakan pemilihan dalam waktu 90 hari. Seandainya Majelis Nasional mengakhiri masa konstitusionalnya, pemilihan akan dilakukan dalam waktu 60 hari, tetapi jika terjadi pembubaran sebelum tanggal yang ditentukan, pemilihan akan diadakan dalam waktu 90 hari.

Operasi pemungutan suara diperkirakan akan ditunda selama dua bulan karena hasil sensus baru disetujui, menjadikannya kewajiban konstitusional untuk menerapkan demarkasi sebelum pemilihan.

KPU wajib melaksanakan delimitasi dalam waktu 120 hari dan kemudian mengumumkan jadwal pemilihan.

Meskipun secara teknis dimungkinkan untuk mempercepat proses dan menentukan batas daerah pemilihan dalam waktu minimum dan kemudian pindah ke pemilihan dalam waktu 90 hari, tidak jelas apakah ECP akan mengikuti tenggat waktu karena ada alasan bagus untuk tenggat waktu yang terlampaui. .

“Setelah menyelesaikan mandat pemerintah saat ini, saya akan mengirim pengarahan kepada Presiden Pakistan untuk membubarkan Majelis Nasional pada hari Rabu (dan kemudian pemerintah sementara akan mengambil alih kekuasaan,” kata Perdana Menteri Sharif pada hari Selasa dalam sebuah upacara.

Majelis keluar adalah Majelis Nasional ke-15 yang memulai perjalanan lima tahunnya pada 13 Agustus 2018, dengan pemilihan Presiden dan Wakil Presiden. Dewan itu terpilih setelah pemilihan yang diadakan pada 25 Juli 2018.

Setelah pembubaran Majelis Nasional, proses penunjukan Perdana Menteri transisi akan dimulai berdasarkan Pasal 224-A Konstitusi.

Perdana Menteri Sharif dan pemimpin oposisi di Majelis Nasional Raja Riad mengadakan konsultasi untuk menyelesaikan nama perdana menteri sementara.

Jika mereka gagal menyepakati nama dalam tiga hari, masalah tersebut akan dirujuk ke komite parlemen untuk menunjuk perdana menteri sementara.

Secara hukum, Perdana Menteri dan Pemimpin Oposisi akan mengirimkan nama masing-masing untuk posisi yang diinginkan ke Komite Parlemen.

READ  India memainkan peran utama dalam menghadapi China: komandan Angkatan Laut AS

Komite parlementer harus menyelesaikan nama PM sementara dalam waktu tiga hari atau jika juga gagal mencapai konsensus atas nama tersebut, Komisi Pemilihan Pakistan (ECP) akan memilih PM sementara dalam waktu dua hari dari nama yang diusulkan oleh oposisi dan pemerintah.

Dalam keterangan yang dirilis Rabu, panitia inti PDM memutuskan menandai hari itu, karena masa jabatan pemerintahan PDM berakhir malam ini.

PTI telah memutuskan untuk menyampaikan analisis rinci tentang “kehancuran” yang disebabkan oleh pemerintah yang dipimpin PDM yang tidak kompeten, kata pernyataan itu.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

‘Dia tidak melakukan apa-apa untuk Manipur’: Amit Shah menerobos oposisi di Parlemen