Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa pasukan Rusia hampir menangkapnya dan keluarganya

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa pasukan Rusia hampir menangkapnya dan keluarganya

Volodymyr Zelensky mendesak Barat untuk menjatuhkan sanksi yang lebih keras kepada Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa pasukan Rusia hampir saja menangkapnya dan keluarganya. Dia membuat wahyu saat berbicara dengan Majalah Waktumengingat hari-hari pertama yang intens dari perang Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan invasi pada 24 Februari, dan Zelensky mengingat dari ingatan yang ada “secara terpisah-pisah” apa yang terjadi hari itu.

Dalam wawancara tersebut, presiden mengatakan salah satu kenangan paling jelas adalah bahwa dia dan istrinya, Olena Zelenska, membangunkan putri mereka yang berusia 17 tahun dan putra berusia 9 tahun untuk memberi tahu mereka bahwa pengeboman telah dimulai.

“Suaranya keras. Ada ledakan di sana,” kata Zelensky.

Segera menjadi jelas bahwa Zelensky adalah target dan kantor kepresidenan bukanlah tempat yang paling aman. Presiden mengatakan dia diberitahu bahwa tim penyerang Rusia telah diterjunkan ke Kyiv untuk membunuh atau menangkap dia dan keluarganya.

“Sebelum malam itu, kami hanya melihat hal-hal seperti itu di film-film,” kata Andrey Yermak, kepala staf Zelensky. waktu Ini merinci bagaimana Pengawal Kepresidenan berusaha mengamankan kompleks itu.

Sebuah gerbang di pintu belakang diblokir oleh tumpukan barikade polisi dan lembaran kayu lapis, yang lebih terlihat seperti tumpukan rongsokan daripada benteng.

Pada malam pertama serangan Rusia, lampu padam dan para penjaga di dalam kompleks membawa jaket antipeluru dan senapan serbu ke Zelensky dan para letnannya.

Oleksiy Aristovich, seorang veteran intelijen militer Ukraina, mengatakan adegan itu adalah “rumah gila,” dan mencatat bahwa pasukan Rusia mencoba menyerbu kompleks itu dua kali sementara istri dan anak-anak Zelensky masih ada di sana.

READ  Gabriel Attal menjadi Perdana Menteri Prancis termuda dan gay pertama: siapa dia? | berita Dunia

Pemimpin Ukraina telah dipuji secara global atas keberaniannya di tengah serangan Rusia. Zelensky menolak tawaran AS untuk meninggalkan negara itu, bersumpah untuk tinggal dan berjuang.