Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Protes: Sunak memperingatkan akan adanya protes pro-Palestina di Inggris

Protes: Sunak memperingatkan akan adanya protes pro-Palestina di Inggris

New Delhi: Menyerukan pengunjuk rasa pro-Palestina berencana untuk bergerak maju Hari Gencatan Senjata“Provokatif dan tidak sopan,” kata Perdana Menteri Inggris Resi Sunak Dia memperingatkan mereka pada hari Jumat.
Inggris secara eksplisit menyatakan mendukung Israel setelah Hamas melancarkan serangan mendadak pada 7 Oktober. Sebagai tanggapan, Israel telah mengebom Jalur Gaza setiap hari sejak saat itu, menewaskan lebih dari 9.000 warga Palestina.
Situasi perang di Palestina telah mendorong puluhan ribu pendukung pro-Palestina melakukan unjuk rasa di pusat kota London setiap hari Sabtu untuk menuntut gencatan senjata dari pemerintah Inggris.
London polisi Metropolitan Dia mengatakan para pendukung pro-Palestina berencana mengadakan “demonstrasi besar-besaran” pada tanggal 11 November, peringatan berakhirnya Perang Dunia I, namun tidak berencana untuk melakukan protes pada tanggal 12 November, ketika acara resmi untuk memperingati hari jadi tersebut akan diadakan.
mantan Pro-Palestina Demonstrasi melewati Whitehall, tempat tugu peringatan perang berada.

Melalui X (sebelumnya Twitter), Sunak memposting pernyataan yang berbunyi: “Untuk perencanaan Protes “Hari Gencatan Senjata bersifat provokatif dan tidak sopan, dan ada bahaya yang jelas dan nyata bahwa Cenotaph dan tugu peringatan perang lainnya dapat dinodai, yang akan menjadi penghinaan terhadap rakyat Inggris dan nilai-nilai yang kami junjung.”
“Hak untuk diingat, dalam damai dan bermartabat, harus dilindungi oleh mereka yang telah memberikan pengorbanan terbesar demi kebebasan tersebut. Saya telah meminta Menteri Dalam Negeri untuk mendukung Kepolisian Metropolitan dalam melakukan segala hal yang diperlukan untuk melindungi kesucian Hari Gencatan Senjata dan Hari Gencatan Senjata.” Hari Peringatan,” tambahnya.
Polisi Metropolitan mengatakan mereka akan melakukan “operasi kepolisian dan keamanan besar-besaran” pada akhir pekan tanggal 11-12 November, dan akan “menggunakan semua kekuatan yang kami miliki untuk memastikan bahwa siapa pun yang berniat mengganggu operasi tersebut tidak akan berhasil.”
Polisi Metropolitan menambahkan, Kampanye Solidaritas Palestina menyatakan siap menghindari kawasan Whitehall.
“Kami telah melakukan dialog positif dengan PSC,” kata Kepala Polisi Metropolitan Karen Findlay kepada wartawan pada hari Jumat, menambahkan: “Mereka telah menyatakan bahwa mereka tidak berniat mengganggu acara peringatan tersebut.”
(Dengan masukan dari Reuters)

READ  Covid melanda Korea Utara: 6 meninggal karena "demam" dan Amerika Serikat mengatakan tidak ada rencana untuk mengirim vaksin | berita Dunia