Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Puluhan demonstran pro-Palestina ditangkap saat Kolombia mengevakuasi kamp |  Berita perang Israel di Gaza

Puluhan demonstran pro-Palestina ditangkap saat Kolombia mengevakuasi kamp | Berita perang Israel di Gaza

Sebuah universitas yang berbasis di New York mengambil langkah untuk menangguhkan mahasiswa yang terlibat sementara polisi menangkap mereka karena masuk tanpa izin.

Lebih dari 100 demonstran pro-Palestina ditangkap di kampus Universitas Columbia di New York, sementara polisi membersihkan kamp yang didirikan oleh mahasiswa yang berdemonstrasi menentang perang Israel di Gaza.

Beberapa mahasiswa yang ikut protes mengatakan mereka juga dikeluarkan dari Universitas Columbia dan institusi terkaitnya, Barnard College, termasuk Isra Hirsi, yang merupakan putri Ilhan Omar, seorang Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat AS.

Rektor Universitas Columbia Nemat Shafiq mengatakan dia mengizinkan polisi mengevakuasi puluhan tenda yang didirikan oleh para demonstran karena mereka melanggar peraturan dan kebijakan universitas yang melarang mengadakan demonstrasi tanpa izin dan tidak bersedia berurusan dengan administrator.

Walikota New York Eric Adams mengatakan polisi menangkap lebih dari 108 orang atas tuduhan masuk tanpa izin. Dua orang juga didakwa menghalangi jalannya pemerintahan.

“Mahasiswa berhak atas kebebasan berekspresi, namun tidak berhak melanggar kebijakan universitas dan mengganggu pembelajaran di kampus,” ujarnya.

Tindakan evakuasi pada hari Kamis tersebut dilakukan setelah sidang kongres di mana Shafiq ditanyai tentang dugaan anti-Semitisme di kampus. Omar juga menantangnya tentang dugaan penargetan pengunjuk rasa pro-Palestina.

Universitas Columbia, salah satu universitas paling bergengsi di Amerika Serikat, telah muncul sebagai pusat aktivisme mahasiswa sejak perang antara Israel dan Gaza dimulai lebih dari enam bulan lalu, dengan protes yang mendukung dan menentang perang tersebut.

Namun universitas ini mendapat pengawasan khusus, mengingat pentingnya universitas tersebut dan upayanya untuk menekan pertemuan yang tidak sah.

READ  Seorang atlet Spanyol muncul dari gua setelah 500 hari: "Waktu berlalu dengan tenang..." | berita Dunia

Columbia mengatakan pihaknya mulai memberhentikan siswa yang berpartisipasi dalam kamp baru-baru ini.

“Kami terus mengidentifikasi mereka dan akan mengirimkan pemberitahuan resmi,” kata juru bicara universitas melalui email.

Melalui media sosial, Hersi mengatakan dia tidak akan terintimidasi dan akan terus mendorong transparansi mengenai investasi Kolombia, divestasi dari “perusahaan yang terlibat dalam genosida” dan amnesti bagi pelajar yang menghadapi “penindasan.”

“Kami akan berdiri teguh sampai tuntutan kami dipenuhi,” tulisnya di X setelah komentarnya.

Demonstrasi dan kerusuhan

Bentrokan ini, yang mengingatkan kita pada demonstrasi anti-Perang Vietnam di Kolombia lebih dari 50 tahun yang lalu, adalah yang terbaru dari serangkaian demonstrasi yang mengganggu universitas, jembatan dan bandara sejak Israel memulai serangannya ke Gaza pada 7 Oktober.

Secara terpisah, sekitar 500 pengunjuk rasa melakukan unjuk rasa pada hari Kamis di Universitas Southern California untuk mendukung Asna Tabassum, seorang mahasiswa Muslim yang pidatonya dibatalkan oleh universitas tersebut, dengan alasan masalah keamanan.

Tabassum dan pendukungnya mengatakan bahwa universitas berusaha membungkamnya karena penolakannya terhadap serangan Israel di Gaza.

Para pengunjuk rasa berbaris sambil membawa tanda-tanda “Biarkan dia berbicara” dan teriakan “Memalukan!” Ditujukan kepada administrasi USC.

“Saat ini sangat penting bahwa suara Yahudi di USC, suara Yahudi anti-Zionis di USC, sangat keras dan nyata,” kata pengunjuk rasa Katja Orban, 23, yang merupakan bagian dari unit Suara Yahudi untuk Perdamaian di USC. Sangat”. .

READ  Tentang sinyal Ukraina Rusia, kepala NATO mengatakan, 'Optimisme hati-hati, tetapi belum ada de-eskalasi'

Serangan Israel di Gaza, yang telah menewaskan sedikitnya 33.970 orang, menurut kementerian kesehatan Jalur Gaza, dimulai setelah Hamas melancarkan serangan mendadak pada 7 Oktober terhadap Israel di mana kelompok tersebut menewaskan 1.139 orang dan menculik lebih dari 200 orang.