Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ribuan orang Israel kembali turun ke jalan karena serangan mereka terhadap demokrasi

Ribuan orang Israel kembali turun ke jalan karena serangan mereka terhadap demokrasi

Ribuan orang Israel turun ke jalan-jalan Tel Aviv.

Tel Aviv, Israel:

Ribuan warga Israel kembali turun ke jalan Tel Aviv Sabtu malam untuk memprotes reformasi peradilan pemerintah, yang mereka lihat sebagai serangan terhadap demokrasi.

Protes selama 15 minggu berturut-turut terjadi setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengumumkan pada 27 Maret sebuah “jeda” untuk memungkinkan dialog mengenai reformasi yang melewati parlemen dan memecah belah bangsa.

Spanduk bertuliskan “Ayo selamatkan demokrasi” di lautan bendera Israel yang dikibarkan oleh para demonstran. Wartawan AFP juga melaporkan ledakan bom asap dan suar.

Protes yang lebih kecil terjadi di pelabuhan utara Haifa dan di luar rumah Menteri Kehakiman Yariv Levin di Modi’in.

Dan media Israel melaporkan bahwa puluhan ribu orang keluar, seperti yang terjadi pada beberapa demonstrasi sebelumnya.

“Kami berjuang untuk demokrasi kami. Kami tidak memiliki negara lain,” kata salah satu pengunjuk rasa, Nadav Tamir, 61, kepada AFP.

“Saya tidak ingin datang hari ini tetapi saudara perempuan saya mengatakan kepada saya ‘kami tidak punya pilihan,’ dan itu benar. Kami tidak punya pilihan – kami bisa” menurunkan kewaspadaan kami, “kata Karen Baron, seorang 45 -Psikiater Tel Aviv yang berusia 1 tahun. Kita harus mempertahankan negara kita.”

Proposal tersebut akan membatasi kekuasaan Mahkamah Agung dan memberi politisi kekuasaan yang lebih besar dalam memilih hakim.

Pemerintah Netanyahu, sebuah koalisi antara partai Likud dan sekutunya di sayap kanan dan Yahudi ultra-Ortodoks, mengatakan perubahan itu diperlukan untuk menyeimbangkan kembali kekuasaan antara anggota parlemen dan peradilan.

Demonstrasi hari Sabtu terjadi sehari setelah lembaga pemeringkat AS Moody’s mengatakan telah menurunkan prospek Israel dari “positif” menjadi “stabil”.

READ  Meracuni anak perempuan untuk mencegah mereka pergi ke sekolah: Menteri Iran

Dia mengatakan perubahan itu “mencerminkan kemerosotan pemerintahan di Israel, sebagaimana dibuktikan oleh kejadian baru-baru ini seputar proposal pemerintah untuk mereformasi sistem peradilan negara.

“Sementara protes massa telah mendorong pemerintah untuk menghentikan undang-undang dan mencari dialog dengan oposisi, cara pemerintah telah berusaha untuk menerapkan reformasi luas tanpa mencari konsensus luas menunjukkan melemahnya kekuatan kelembagaan dan prediktabilitas kebijakan,” catat Moody’s.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)