Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rishi Sunak melanggar hukum dalam penyelidikan aset istri: Parlemen Inggris

Rishi Sunak melanggar hukum dalam penyelidikan aset istri: Parlemen Inggris

“Ini adalah pelanggaran hukum yang sederhana dan tidak disengaja,” kata komite parlemen Inggris. (mengajukan)

London:

Rishi Sunak telah ditegur oleh komite parlemen Inggris karena mematuhi kriteria “pelanggaran sederhana dan tidak disengaja” terhadap aturan kerahasiaan terkait penyelidikan pernyataan Perdana Menteri tentang kepentingan keuangan istrinya Akshata Murty di sebuah perusahaan penitipan anak.

Investigasi yang dilakukan oleh Komite Standar House of Commons muncul dalam konteks aturan kerahasiaan yang diterapkan pada investigasi oleh Komisaris Parlemen untuk Standar mengenai apakah Rishi Sunak melanggar bagian 6 dari Kode Menteri yang berkaitan dengan pernyataan kepentingan.

Bulan lalu, badan pengawas parlemen menyimpulkan bahwa kegagalan Rishi Sunak menyebutkan saham istrinya di Coro Kids muncul karena “kebingungan dan oleh karena itu tidak disengaja”. Investigasi terkait yang dilakukan oleh Komite Standar muncul mengenai apakah juru bicaranya di Downing Street telah melanggar aturan terkait kerahasiaan investigasi tersebut hingga investigasi tersebut selesai.

“Panitia menyimpulkan bahwa pelanggaran kerahasiaan tidak disengaja dan Pak Sunak mengakuinya, sehingga panitia tidak merekomendasikan sanksi apa pun,” kata panitia.

“Ini adalah pelanggaran hukum yang sederhana dan tidak disengaja. Staf Pak Sunak tidak seharusnya membuat pernyataan apa pun tentang rincian kasus yang sedang diselidiki tanpa persetujuan dari Komisioner Standar di Parlemen. Komisaris telah menjelaskan bahwa hal ini tidak berdampak pada penyelidikannya, namun hal itu merupakan pelanggaran yang seharusnya tidak terjadi”.

Namun, Sunak mengakui bahwa, jika dipikir-pikir, dia akan mengambil tindakan yang berbeda. Komite akan mengingatkan Perdana Menteri dan semua menteri, seperti semua anggota parlemen lainnya, bahwa merupakan tanggung jawab mereka, sebagai individu, untuk memastikan hal-hal tersebut terjadi. terjadi. Disimpulkan bahwa pelanggaran tidak terjadi.”

READ  Tempat persembunyian Taliban hancur dalam serangan udara di Afghanistan

Investigasi yang dilakukan oleh Komisioner Standar Parlemen Daniel Greenberg diluncurkan pada bulan Maret setelah adanya anggaran musim semi pemerintah, yang mencakup skema percontohan pembayaran insentif sebesar £600 untuk pengasuh anak yang bergabung dengan profesi ini, jumlah yang akan berlipat ganda menjadi £1,200 jika mereka mendaftar melalui sebuah lembaga survei. agensi. .

Koru Kids adalah salah satu dari enam lembaga penitipan anak di Inggris yang terdaftar di situs web pemerintah ketika kebijakan tersebut diumumkan, dan Akshata Murty terdaftar sebagai pemegang saham dalam pengajuan terbaru perusahaan tersebut di Companies House.

Temuan Greenberg diakhiri dengan “tindakan koreksi” dan tidak ada penalti setelah menyimpulkan bahwa Sunak yakin dia telah menyatakan bunga sebagaimana disyaratkan namun secara tidak sengaja telah mengacaukan dua rangkaian proses berbeda yang terlibat. Namun, karena temuannya melibatkan pelanggaran aturan kerahasiaan, temuan tersebut harus dirujuk ke Komite Standar Parlemen – sebuah proses yang berakhir minggu ini.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)