Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang influencer Inggris menginginkan lekuk tubuh di atas catwalk di London Fashion Week

Seorang influencer Inggris menginginkan lekuk tubuh di atas catwalk di London Fashion Week

Kostum Felicity Hayward memulai debutnya pada tahun 2012

London:

Felicity Hayward tidak akan melewatkan satu pun pertunjukan di London Fashion Week, yang dimulai pada hari Jumat, saat ia mengamati setiap model dan menghitung jumlah wanita berukuran plus di atas catwalk. Bagi influencer yang sangat bangga dengan sosok XXL-nya ini, “kecantikan tidak ada artinya.”

Debut fesyen Hayward terjadi pada tahun 2012, ketika dia terkejut ketika seorang fotografer terkenal di London melihatnya.

Sejak saat itu, ia telah memimpin berbagai kampanye periklanan dan dikenal karena karyanya dalam memperluas keterwakilan perempuan dalam dunia fesyen. Tagar #selflovebringsbeauty dan yang terbaru #includethecurves menjadi populer di media sosial.

Hayward juga menyempatkan diri untuk merilis bukunya Does My Butt Look Big in This?: A Body Positive Manifesto, yang menampilkan foto dirinya mengenakan gaun ketat bermotif macan tutul di sampulnya.

Hayward, yang tumbuh di sebuah desa di Inggris bagian timur, memulai kehidupan profesionalnya jauh dari dunia mode, mengajar anak-anak autis.

Dia juga bekerja di bar pada malam hari untuk mendapatkan uang tambahan dan di sana dia didekati oleh fotografer Miles Aldridge, yang sedang mencari wanita berambut pirang berlekuk.

Setelah mempelajari karyanya di universitas, dia memanfaatkan kesempatan itu dan setuju untuk memotret selama 20 jam.

“Saat dipublikasikan, menjadi viral,” jelas Hayward.

“Fotografer tidak pernah menggunakan model berukuran plus atau wanita berlekuk dalam karyanya, dia selalu menggunakan wanita yang sangat kurus.”

Segalanya dengan cepat meningkat, ketika agen model menghubunginya.

“Saya pikir itu hanya lelucon,” katanya. “Saya ditempatkan di tempat di mana perempuan dan perempuan seperti saya tidak memiliki ruang yang nyata.”

READ  Netanyahu: Israel terbuka untuk “jeda kecil” dalam perang dengan Gaza

Majalah mode Inggris Vogue menerbitkan artikel tentangnya pada bulan Juli 2013 berjudul “Membawa Kembali Bom.”

Sejak saat itu, ia telah melakukan kampanye untuk merek kosmetik Mac dan The Body Shop dan menghiasi sampul majalah Glamour dan ID, antara lain.

Kini berusia 35 tahun, Hayward menggambarkan dirinya sebagai seorang influencer, dan dalam kapasitasnya ia telah diundang ke berbagai peragaan busana. Namun, ia memilih memboikot London Fashion Week pada 2019.

“Mereka memanfaatkan saya untuk menjadi barisan depan… untuk menonjolkan merek mereka,” katanya.

Tapi banyak merek yang tidak memproduksi pakaian sesuai ukuran saya, jadi saya berpikir: “Jika Anda tidak membuat ukuran saya, haruskah saya mendukung Anda?”

Mulai saat ini, secara fisik ia hanya menghadiri peragaan busana merek yang menawarkan pakaian sesuai ukurannya, yakni ukuran AS 16.

Sebaliknya, ia mengikuti ratusan peragaan busana di New York, Milan, dan Paris secara online, sambil menghitung jumlah model berlekuk.

New York biasanya melakukan yang terbaik, tetapi mereka hanya melihat 31 model ukuran plus pada pameran di bulan Februari, dibandingkan dengan 49 model pada bulan September 2022, dari total sekitar 3.000 model, menurut perkiraan mereka.

Di London, 71 model berukuran plus tampil di catwalk pada bulan Februari, dibandingkan dengan 45 model pada musim sebelumnya, sementara di Paris, dihitung 40 model bertubuh penuh.

Dia berjanji untuk melanjutkan kampanyenya untuk menjadikan fesyen “lebih inklusif”.

“Fashion bergantung pada tren, tapi tubuh tidak,” katanya.

Dia menambahkan bahwa situasinya “jauh lebih baik dibandingkan 10 tahun yang lalu,” dan tren positif terhadap tubuh telah benar-benar terjadi.

Namun dia memperingatkan bahwa ada sisi buruknya, karena merek akan menampilkan satu atau dua model ukuran plus tanpa menawarkan pakaian yang lebih besar dari ukuran 9 AS.

READ  Vladimir Putin mengatakan Rusia harus mengurangi ketergantungannya pada teknologi asing

Hayward juga membidik bintang reality TV keluarga Kardashian dan pengaruh budaya yang mereka miliki.

“Tiba-tiba pantatnya besar, pinggangnya kecil, bibirnya besar, dan mereka bilang ini semua normal,” katanya, seraya menuduh mereka menciptakan “narasi palsu” tentang tubuh perempuan.

Dia menambahkan, “Saya benci apa yang mereka lakukan terhadap citra tubuh.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)