Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rudal Long March 5B China yang terdegradasi diperkirakan akan kembali ke atmosfer pada 8 Mei

Pentagon mengatakan bahwa mereka memperkirakan rudal China akan jatuh dari orbit dan kembali ke atmosfer bumi pada 8 Mei.

Pentagon mengatakan pihaknya memperkirakan rudal China yang tersandung akan jatuh dari orbit dan kembali ke atmosfer Bumi pada hari Sabtu, meskipun para pejabat mengatakan masih terlalu dini untuk memprediksi di mana puing-puing akan jatuh.

Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa Menteri Pertahanan Lloyd Austin secara teratur diberi pengarahan tentang lintasan jantung rudal Long March 5B, yang berhasil menempatkan bagian dari stasiun luar angkasa pertama China ke orbit bulan lalu. Namun, sementara rudal tersebut dipantau oleh Komando Luar Angkasa AS, Kirby mengatakan tidak banyak yang dapat dilakukan militer untuk saat ini.

“Kami tidak memiliki cukup presisi dalam informasi sekarang tentang masuk kembali dan bagaimana rasanya membicarakan tindakan tertentu dengan satu atau lain cara,” kata Kirby. “Kami terlalu jauh sekarang untuk mulai berspekulasi tentang apa yang mungkin terjadi dalam waktu dekat di sini.”

Skuadron Pengawasan Luar Angkasa ke-18 Angkatan Darat mulai memposting pembaruan harian ke situs web rudal di www.space-track.org minggu ini.

Ketika ditanya tentang rudal tersebut, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Winbin mengatakan pada konferensi pers hari Kamis di Beijing bahwa China siap untuk bekerja dengan negara lain dalam masalah keamanan terkait ruang angkasa.

Tidak seperti kebanyakan kendaraan peluncur tahap pertama, yang biasanya mengirim muatan ke orbit dan segera jatuh ke Bumi di daerah yang telah direncanakan sebelumnya, roket China yang membawa unit stasiun luar angkasa juga telah memasuki orbit dan beberapa analis percaya itu sekarang memburuk.

READ  Kontroversi atas video penari Twerking di acara militer Australia

Masalah puing-puing antariksa semakin meningkat karena negara dan perusahaan swasta mempercepat penyebaran miniatur dan satelit Bumi rendah. Dalam kebanyakan kasus, satelit dan puing-puing ruang angkasa yang masuk kembali ke atmosfer cenderung terbakar sebelum menabrak Bumi atau diarahkan sehingga hancur ke laut yang jauh dari Bumi.

Tapi tidak selalu.

Stasiun luar angkasa AS pertama, Laboratorium Luar Angkasa, memasuki kembali atmosfer pada Juli 1979, dengan beberapa bagian jatuh di Australia Barat. Tidak ada yang terluka.

China dikritik oleh Jim Bridenstine, direktur NASA saat itu, tahun lalu ketika puing-puing rudal Long March 5B lainnya memasuki atmosfer. Mengutip laporan lokal, SpaceNews mengatakan pada saat itu potongan-potongan puing setinggi 12 meter (39 kaki) jatuh di Pantai Gading.

Ditanya tentang kembalinya Long March pada hari Rabu, Sekretaris Pers Gedung Putih Jane Psaki mengatakan Amerika Serikat ingin bekerja dengan negara-negara penjelajah luar angkasa lainnya untuk mempromosikan “perilaku ruang angkasa yang bertanggung jawab.”

“Ini adalah kepentingan bersama semua negara untuk bertindak secara bertanggung jawab di luar angkasa, untuk memastikan keselamatan jangka panjang, stabilitas, keamanan, dan keberlanjutan aktivitas luar angkasa,” kata Psaki. “Kami akan bekerja dengan mitra internasional kami untuk itu, dan tentu saja menangani ini – sesuatu yang akan kami lakukan melalui saluran itu.”

(Kisah ini belum diedit oleh Staf NDTV dan secara otomatis dihasilkan dari umpan bersama.)