Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rupee Pakistan turun menjadi 262 terhadap dolar di tengah ketidakpastian atas bantuan IMF

Rupee Pakistan turun menjadi 262 terhadap dolar di tengah ketidakpastian atas bantuan IMF

Nilai rupee Pakistan telah terdepresiasi sebesar 34 rupee sejak Kamis di antar bank

Karachi:

Nilai mata uang Pakistan yang kekurangan uang jatuh ke level terendah terhadap dolar AS pada Jumat dalam perdagangan antar bank dan pasar terbuka, ditutup pada 262,6 rupee.

Pada satu titik, nilai mata uang turun menjadi 265 rupee di pasar terbuka dan 266 rupee di antar bank sebelum sedikit pulih pada akhir hari.

Menurut Bank Negara Pakistan, ketika pasar dibuka pada hari Jumat, mata uang tersebut turun 7,17 rupee, atau 2,73 persen, dari penutupan Kamis.

Nilai rupee Pakistan telah turun sebesar 34 rupee sejak Kamis di bursa antar bank, yang merupakan depresiasi terbesar baik secara absolut maupun persentase sejak pengenalan rezim nilai tukar baru pada tahun 1999.

Nilai rupee Pakistan turun tajam setelah pemerintah menghapus batas tidak resmi pada nilai tukar dolar AS terhadap rupee Pakistan untuk menghidupkan kembali program pinjaman Dana Moneter Internasional yang goyah.

Keputusan pemerintah datang pada hari Kamis setelah perusahaan bursa mengumumkan menaikkan batas atas tingkat suku bunga yang mereka kenakan pada diri mereka sendiri di pasar terbuka.

Negara tersebut perlu menyelesaikan tinjauan kesembilan dari program Dana Moneter Internasional senilai $7 miliar, yang tidak hanya akan mengucurkan $1,2 miliar, tetapi juga mengalirkan arus masuk dari negara-negara sahabat dan pemberi pinjaman multilateral lainnya.

Persyaratan IMF mencakup paritas pertukaran rupee-dolar berbasis pasar, suku bunga tinggi dan pajak penjualan umum sebesar 17 persen untuk solar dan bensin dalam waktu seminggu.

Dua syarat pertama sudah terpenuhi.

Menurut data yang diberikan oleh Asosiasi Perusahaan Pertukaran Pakistan (Ecap), pengiriman uang mulai mengalir ke negara itu melalui saluran resmi pada hari Jumat.

READ  Stabilitas ekonomi adalah inti dari misi pemerintah, kata Sunak kepada Kabinet; Rencana anggaran krisis Inggris ditunda hingga 17 November

Analis keuangan Hamid Khokar dari CX Investments memperkirakan masuknya pengiriman uang akan meningkat dalam beberapa hari mendatang dan merasa akan melewati $2,5 miliar per bulan lagi untuk secara bertahap mencapai hampir $3 miliar dalam beberapa bulan mendatang.

Dia mengatakan pengiriman uang dari ekspor juga akan membaik dalam beberapa bulan ke depan.

Khokar mengatakan tantangan terbesar yang dihadapi pemerintah adalah untuk mendukung cadangan devisa dan meningkatkan pasar mata uang sampai paritas mata uang menjadi stabil dan impor barang di pelabuhan ditangguhkan.

Lebih dari 9.000 kontainer terjebak di pelabuhan Karachi menunggu pembayaran, termasuk yang berisi komoditas dasar, produk minyak bumi, gas alam cair, kedelai, dan lain-lain.

Analis keuangan lainnya juga mendukung keputusan pemerintah untuk menghilangkan batasan dolar dan merasa bahwa jika hal itu dilakukan lebih awal, negara tersebut tidak perlu membayar biaya inflasi yang besar dalam beberapa bulan mendatang dan kehilangan $6 miliar dalam berbagai perhitungan.

Direktur portal data dan analitik keuangan Global Mettis, Saad bin Nusair, mengatakan bahwa setelah penghapusan plafon transfer, aliran kembali mulai muncul, termasuk pendapatan ekspor, melalui jalur resmi.

Sekretaris Jenderal Ecap, Zafar Paracha, mengatakan bahwa sementara bank sentral telah mengkonfirmasi bahwa perusahaan pertukaran akan disuplai dengan dolar, mereka belum menerimanya.

Dia menambahkan bahwa jika pasokan tercipta dan kebijakan “kompleks” pemerintah dikoreksi, depresiasi rupee dapat berhenti.

Sementara itu, cadangan devisa bank sentral terus menurun dan mencapai level terendah sembilan tahun sebesar $3,678 miliar selama pekan yang berakhir 20 Januari.

SBP mengatakan Kamis bahwa kepemilikan mata uang asingnya turun sebesar $923 juta selama seminggu karena pelunasan utang luar negeri.

READ  WMO secara resmi mengumumkan terjadinya El Niño di atas Samudra Pasifik tropis

Tetapi analis keuangan tetap yakin bahwa dengan pernyataan Perdana Menteri Shahbaz Sharif bahwa pemerintah akan menerapkan semua persyaratan Dana Moneter Internasional untuk menghidupkan kembali programnya, situasi ekonomi akan membaik.

Perdana Menteri Shahbaz Sharif menyatakan keyakinannya pada hari Jumat bahwa IMF akan mencairkan dana tersebut bulan depan.

Dia mengatakan pemerintah sedang dalam pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional untuk menyelesaikan masalah ini secepat mungkin.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)