Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

S&P Global menegaskan peringkat “BBB+” Reliance Industries dan prospek stabil;  Detail di sini

S&P Global menegaskan peringkat “BBB+” Reliance Industries dan prospek stabil; Detail di sini

S&P Global mengafirmasi peringkat “BBB+” Reliance Industries dengan prospek stabil pada Kamis (1 Juni) karena lembaga pemeringkat tetap positif terhadap prospek pertumbuhan perusahaan.

S&P Global mengafirmasi peringkat “BBB+” Reliance Industries dengan prospek stabil pada Kamis (1 Juni) karena lembaga pemeringkat tetap positif terhadap prospek pertumbuhan perusahaan.

“Kami menegaskan peringkat kredit penerbit jangka panjang ‘BBB+’ pada RIL. Kami juga menegaskan peringkat penerbit untuk utang tanpa jaminan perusahaan. Prospek peringkat yang stabil mencerminkan pandangan kami bahwa arus kas RIL akan membantu perusahaan mempertahankan profil keuangannya meskipun tinggi investasi selama 24 bulan ke depan,” tambah lembaga pemeringkat.

“Kami menegaskan peringkat kredit penerbit jangka panjang ‘BBB+’ pada RIL. Kami juga menegaskan peringkat penerbit untuk utang tanpa jaminan perusahaan. Prospek peringkat yang stabil mencerminkan pandangan kami bahwa arus kas RIL akan membantu perusahaan mempertahankan profil keuangannya meskipun tinggi investasi selama 24 bulan ke depan,” tambah lembaga pemeringkat.

Berlangganan untuk melanjutkan membaca

Lembaga pemeringkat tersebut menegaskan bahwa kinerja operasional RIL akan tetap tangguh selama 24 bulan ke depan. Perusahaan percaya bahwa segmen minyak-ke-bahan kimia perusahaan (O2C; kontributor utama pendapatan dan EBITDA perusahaan) akan terus mempertahankan margin yang lebih stabil dan mengungguli rekan-rekannya. Ini karena RIL adalah salah satu kilang terbesar dan terkompleks di dunia, kata S&P Global, seraya menambahkan bahwa perusahaan harus mampu menahan potensi kelemahan dalam margin penyulingan di Asia di tengah perlambatan ekonomi dan basis yang tinggi.

Lembaga pemeringkat mengharapkan EBITDA untuk segmen O2C (EBITDA adalah R62.100 crore pada FY2023) menurun sebesar 23 persen pada FY2024, sebelum meningkat sebesar 6 persen menjadi R50.500 crore pada tahun keuangan 2025.

Selain itu, pertumbuhan pendapatan dari segmen digital dan ritel RIL akan terus tumbuh, kata S&P Global, seraya menambahkan bahwa hal ini akan mengurangi kelemahan dalam bisnis O2C-nya.

“Penghasilan di sektor layanan digital akan mendapat manfaat dari peningkatan permintaan data dan peningkatan yang dihasilkan oleh paket telekomunikasi dengan harga lebih tinggi. Pada saat yang sama, pembukaan toko baru dan penyebaran e-commerce akan mendukung ritel,” kata S&P Global.

“Kami mengharapkan EBITDA yang disesuaikan setiap tahun untuk RIL R1.3- R1,5 crore selama dua tahun ke depan, dibandingkan dengan R1,4 crore di FY2023. Kami berharap segmen digital dan ritel menyumbang sekitar 60 persen dari total EBITDA RIL pada FY25, dibandingkan dengan 25 persen di FY19, demikian laporan S&P Global.

Lembaga pemeringkat mencatat bahwa rencana investasi RIL besar tetapi dapat dikelola. Dia menekankan bahwa strategi perusahaan untuk mendiversifikasi dan mengendalikan industri terkait menyebabkan peningkatan pengeluaran investasinya.

“Kami berharap momentum ini akan berlanjut dengan investasi modal tahunan sebesar Rs R1.1– RRs 1,2 crore selama dua tahun ke depan, kata S&P Global.

“Namun, kami perkirakan leverage akan tetap pada tingkat yang sepadan dengan peringkat ‘BBB+’ kami. Pendapatan yang fleksibel dan pandangan kami bahwa RIL berkomitmen untuk memantau neracanya akan mendukung leverage. Kami memperkirakan rasio utang terhadap EBITDA perusahaan yang telah disesuaikan. Itu akan menjadi 1,8-2 kali selama dua tahun, dua kali berikutnya, dibandingkan dengan 1,9 kali pada tahun fiskal 2023 dan turun 2,5 kali,” kata lembaga pemeringkat tersebut.

READ  Rusia 'mengejek' AS dengan menginjak drone Reaper yang 'jatuh'; Orang Ukraina menyebutnya meme versi murah

S&P Global mengatakan dapat menurunkan peringkat jika: (1) belanja modal RIL, termasuk akuisisi dalam bisnis digital atau ritel, lebih tinggi dari yang diharapkan; atau (ii) proyeksi arus kas perusahaan menurun karena laba yang lebih rendah akibat kinerja yang buruk di bisnis utama mana pun. Lembaga pemeringkat mencatat bahwa rasio utang terhadap EBITDA lebih dari 2,5 kali secara berkelanjutan menunjukkan penurunan ini.

Itu juga dapat menurunkan peringkat mata uang asing pada RIL jika menurunkan peringkat konversi ‘BBB+’ (T&C) dan peringkat konversi India (BBB- / flat / A-3). Ini kemungkinan besar akan terjadi jika lembaga pemeringkat menurunkan peringkat India.

Demikian pula, peningkatan peringkat mata uang asing RIL tidak mungkin terjadi kecuali peringkat T&C untuk India naik di atas “BBB+,” kata lembaga pemeringkat tersebut.

“Kami dapat menaikkan peringkat mata uang lokal jika perusahaan menunjukkan rekam jejak kebijakan fiskal yang konservatif, sehingga rasio utang terhadap EBITDA tetap jauh di bawah dua kali lipat. Peringkat yang lebih tinggi mungkin juga memerlukan daya saing sektor ritel dan digital untuk meningkatkan ,” kata S&P Global. .

Saham RIL diperdagangkan naik 0,21 persen pada pukul R2480 BSE Day sekitar pukul 13.30.

Penafian: Pendapat dan rekomendasi yang diungkapkan dalam artikel ini adalah dari lembaga pemeringkat. Ini tidak mewakili pendapat Mint. Kami menyarankan investor untuk berkonsultasi dengan ahli bersertifikat sebelum membuat keputusan investasi apa pun.