Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

UP, Bihar menggantikan Kerala sebagai pemasok tenaga kerja terbesar ke negara-negara Teluk: Laporan

UP, Bihar menggantikan Kerala sebagai pemasok tenaga kerja terbesar ke negara-negara Teluk: Laporan

Negara-negara bagian pengirim tenaga kerja utama termasuk UP, Bihar, Kerala, Benggala Barat, dan Tamil Nadu.

Mumbai:

Uttar Pradesh dan Bihar telah mulai menggantikan Kerala, yang merupakan penyumbang angkatan kerja terbesar, dari India ke kawasan GCC, sebuah laporan mengatakan pada hari Jumat.

Selama dekade terakhir, telah terjadi perubahan besar dalam pola migrasi, dengan Kerala mengalami penurunan sebesar 90 persen dalam jumlah angkatan kerja yang menuju ke negara-negara Timur Tengah, menurut laporan dari platform perekrutan pekerja kerah biru Huntr.

Namun, kekosongan yang ditinggalkan oleh Kerala telah diisi oleh Uttar Pradesh dan Bihar, yang muncul sebagai kontributor terbesar terhadap lanskap migrasi di Teluk, menurut laporan tersebut.

Lima negara bagian pengirim tenaga kerja terbesar adalah UP, Bihar, Kerala, Benggala Barat dan Tamil Nadu, sedangkan tujuan pilihan tetap Arab Saudi, UEA, Qatar, Kuwait dan Oman, tambahnya.

Menurut laporan tersebut, terdapat peningkatan 50% dalam migrasi pekerja kerah biru dari India ke negara-negara GCC dalam tujuh bulan pertama tahun 2023.

Laporan Huntr didasarkan pada data pada platformnya.

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa demografi migran India yang datang ke Dubai pada tahun 2023 menunjukkan bahwa angkatan kerja sebagian besar terkonsentrasi pada kelompok usia 20-40 tahun, yang merupakan indikasi dari individu-individu yang berada pada tahun-tahun kerja terbaik mereka.

Laporan tersebut mencatat bahwa lanskap tenaga kerja, yang secara historis didominasi laki-laki, kini berkembang seiring dengan peningkatan jumlah migran perempuan, khususnya di sektor perhotelan.

Kualifikasi di antara para imigran sangat bervariasi, mulai dari pendidikan minimum formal hingga pelatihan kejuruan, dengan keahlian yang disesuaikan dengan peran pekerjaan tertentu, kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa sebagian besar imigran ini berasal dari latar belakang berpenghasilan rendah, didorong oleh aspirasi untuk memperbaiki diri. keadaan keuangan melalui peluang di pasar kerja yang kuat di Dubai.

READ  Joe Biden menominasikan Rashad Hussein sebagai Duta Besar untuk Kebebasan Beragama Internasional

Lanskap perekrutan pada tahun 2024 untuk peran pekerjaan di Dubai diperkirakan akan meningkat, termasuk pekerja konstruksi, teknisi manufaktur, staf perhotelan, dan staf pendukung layanan kesehatan.

Perkiraan ini sejalan dengan investasi besar UEA di bidang manufaktur dan infrastruktur, yang menunjukkan langkah strategis untuk mengakomodasi masuknya pekerja terampil dari India, kata laporan itu.

“Di tengah peluang-peluang ini, para pekerja sering kali menghadapi tantangan seperti masalah keuangan dan kontrak, yang mana upaya kolaboratif India-UEA dengan cermat diatasi untuk memastikan praktik ketenagakerjaan yang adil,” kata Samuel Joy, CEO, Hunter.

Untuk memerangi lingkaran setan utang, kami memainkan peran penting dengan menghilangkan perantara, meningkatkan transparansi, dan mendorong perekrutan yang adil, tambahnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)