Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah gelombang baru dari tiga pesawat tempur Rafale meninggalkan Prancis menuju India

Skuadron Rafale ditempatkan di Stasiun Angkatan Udara Ambala.

New Delhi:

Kedutaan Besar India di Prancis melaporkan bahwa gelombang baru tiga jet tempur Rafale Jet telah berangkat ke India. Kelompok kelima dari pesawat ini tiba pada akhir April setelah terbang sejauh 8.000 km tanpa henti.

Kedutaan Besar India di Prancis mengatakan, menurut laporan kantor berita Nouakchott, bahwa “gelombang berikutnya dari tiga pesawat Rafale berangkat dari Prancis ke India hari ini, dan berharap para pilot mendapatkan penerbangan yang mulus dan pendaratan yang aman.”

7sip8m08

Batch pertama dari lima jet Rafale tiba di India pada 29 Juli tahun lalu. Skuadron Rafale pertama ditempatkan di Stasiun Angkatan Udara Ambala. Skuadron terdiri dari 18 pesawat.

Bulan lalu, Panglima Angkatan Udara Marsekal RKS Bhadauria mengunjungi fasilitas pelatihan pesawat Rafale di Prancis dan berterima kasih kepada industri penerbangan Prancis karena memastikan pengiriman pesawat tepat waktu.

Beberapa pesawat Rafale telah dikirim lebih awal dan ini berkontribusi pada kemampuan tempur Angkatan Udara India secara keseluruhan, katanya saat itu.

India menandatangani perjanjian antar pemerintah dengan Prancis pada September 2016 untuk membeli 36 pesawat tempur Rafale dengan biaya sekitar Rs 58.000 crore. Hingga saat ini, 14 pesawat Rafale dalam pelayanan dengan Angkatan Udara India.

Jet Rafale bermesin ganda mampu melakukan berbagai misi: serangan darat, angkatan laut, pertahanan udara, superioritas udara, pengintaian, dan pencegahan serangan nuklir.

Pesawat Rafale yang membawa rudal udara-ke-udara jarak jauh Meteor telah memberi jet India keunggulan atas pesaing China dan Pakistan mereka.

India sekarang akan memesan 114 pesawat tempur multi-peran bersama dengan pesawat tempur siluman canggih di dalam negeri, pesawat tempur menengah canggih yang tujuh skuadronnya akan bergabung dengan Angkatan Udara dalam 15-20 tahun ke depan.

READ  Sebuah keluarga keturunan India di AS mengembalikan tiket jutaan dolar kepada seorang wanita yang membuangnya