Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah pesawat China melakukan “intersepsi tidak aman” terhadap pesawat Amerika: apa yang terjadi?

Sebuah pesawat China melakukan “intersepsi tidak aman” terhadap pesawat Amerika: apa yang terjadi?

Pada Kamis (29 Desember), Komando Indo-Pasifik AS, komando tempur terpadu Angkatan Bersenjata AS untuk kawasan Indo-Pasifik, mengeluarkan catatan pernyataan di situs webnya. Dikatakan, “Pada 21 Desember, pilot pesawat tempur J-11 Tentara Pembebasan Rakyat-Angkatan Laut melakukan manuver yang tidak aman saat mencegat RC-135 Angkatan Udara AS, yang secara sah melakukan operasi rutin di atas Laut China Selatan di wilayah udara internasional.”

Selanjutnya, pernyataan tersebut berbunyi bahwa pilot PLAN telah terbang “di depan dan dalam jarak 20 kaki dari hidung RC-135, memaksa RC-135 untuk melakukan manuver mengelak untuk menghindari tabrakan.” Pernyataan tersebut menegaskan komitmen Amerika Serikat terhadap “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”.

China belum menanggapi pernyataan AS tersebut. Khususnya, China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan sebagai wilayahnya sendiri meskipun klaim tersebut tidak diakui oleh sebagian besar negara lain dan lembaga internasional.

Ekspres India Melihat dari dekat kejadian tersebut, sengketa Laut China Selatan yang membuat kawasan tersebut dalam keadaan krisis.

Sangat dekat dengan bencana

Pesawat AS, Boeing RC-135, sedang dalam “misi rutin” di atas Laut China Selatan ketika dicegat oleh jet tempur China.

Sementara sifat pasti misinya belum diungkapkan oleh militer AS, RC-135 adalah pesawat C-135 yang dimodifikasi secara ekstensif dengan “modifikasi terutama terkait dengan rangkaian sensor onboard.” Biasanya digunakan untuk misi pengintaian. Perlu dicatat bahwa pesawat tidak memiliki kemampuan ofensif.

Jet tempur China yang dimaksud adalah Shenyang J-11 bermesin ganda, jet tempur buatan dalam negeri yang menggunakan badan pesawat Sukhoi Su-27 Rusia. Gambar-gambar yang dirilis oleh militer AS menunjukkan bahwa pesawat itu dipersenjatai dengan empat rudal di titik-titik keras di bawah sayapnya.

READ  Wanita membuat sejarah seperti Nancy Pelosi dan Kamala Harris Wing Joe Biden untuk berbicara


Sumber: Komando Indo-Pasifik AS

J-11 berhenti di samping Boeing dan kemudian menempati ruang di hidungnya, membawa pesawat nyaris tabrakan di udara. Sumber militer AS mengatakan kepada Reuters bahwa pesawat China datang dalam jarak 20 kaki (lebih dari enam meter) dari hidung Boeing dan sekitar 10 kaki dari sayapnya, memaksa awak Amerika untuk menghindari tindakan. manuver.

Ini bukan pertama kalinya “intersepsi tidak aman” dilakukan oleh China

Pada bulan Mei, Australia menuduh China melakukan tindakan serupa. Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pesawat pengintai angkatan laut P-8 Angkatan Udara Australia dicegat pada 26 Mei oleh jet tempur J-16 China, selama kegiatan pengawasan maritim rutin.

Pesawat China menembakkan suar dan memotong di depan pesawat pengintai Australia. Kemudian pesawat China meluncurkan “sekam” Perangkat anti-radar berisi potongan-potongan kecil aluminium yang masuk ke mesin pesawat Australia.

Militer Kanada juga menuduh China melecehkan jet patroli untuk menegakkan sanksi PBB terhadap Korea Utara. Sumber mengatakan kepada kantor berita Kanada Global News pada bulan Juni bahwa telah terjadi hampir 60 intersepsi jet tempur China sejak Natal 2021, lebih dari dua lusin di antaranya dianggap berbahaya.

Beijing menggunakan pilotnya dalam “permainan ayam” berisiko tinggi, Oriana Skylar Mastro, seorang pakar militer China dan rekan non-residen di American Enterprise Institute, mengatakan kepada CNN. “Mereka terlibat dalam perilaku berisiko ini dan kemudian berkata (kepada lawan), ‘Akan lebih aman bagi Anda jika Anda tidak ada di sini,'” kata Mastro.

Sengketa wilayah sejak tahun 1970-an

Laut Cina Selatan adalah salah satu wilayah yang bergolak di dunia. Terletak tepat di sebelah selatan daratan Cina, dan berbatasan dengan Brunei, Cina, Indonesia, Malaysia, dan Filipina. Taiwan dan Vietnam.

READ  1 Tewas, 3 Terluka Saat Rudal Rusia Jatuh Hantam Gedung Perumahan di Kyiv; Biden Sebut Putin 'Penjahat Perang'

Pada awal tahun 1970-an, negara-negara ini mulai mengklaim pulau-pulau (sebagian besar tidak berpenghuni) di seberang lautan untuk mengontrol berbagai sumber daya yang dimiliki kawasan tersebut, seperti cadangan minyak yang belum dimanfaatkan, gas alam, dan daerah penangkapan ikan. Ini juga memiliki beberapa jalur pelayaran tersibuk di planet ini.

Saat ini, klaim besar-besaran China atas laut tersebut telah membuat marah negara-negara lain di wilayah tersebut. China mengklaim laut itu sebagai zona ekonomi eksklusif (ZEE), dengan alasan bahwa negara lain tidak berhak melakukan operasi militer atau ekonomi apa pun tanpa persetujuannya.

Negara-negara Asia Tenggara membantah klaim ini, dan pada tahun 2016, Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag mengeluarkan keputusannya atas klaim yang diajukan oleh Filipina terhadap China berdasarkan Konvensi PBB tentang Hukum Laut. Ia memenangkan Filipina dalam hampir semua hal. Namun, China, yang juga penandatangan Konvensi PBB tentang Hukum Laut, telah menolak untuk mengakui otoritas pengadilan tersebut.

Eskalasi terbaru

China telah agresif dalam upayanya untuk mengklaim dan menguasai Laut China Selatan, secara militer menduduki banyak pulau serta membuat pulau buatan di wilayah tersebut.

Ketegangan memuncak ketika Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan di tengah protes keras dari Beijing. China mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri dan mengatakan kunjungan Pelosi merupakan campur tangan dalam urusan dalam negerinya. Sementara Amerika Serikat secara historis menjaga jarak dari sengketa teritorial yang melibatkan China (baik itu Taiwan atau Tibet), militerisme China semakin mampu menarik negara adidaya ke dalam konflik.

Insiden terbaru datang dalam serangkaian eskalasi di wilayah tersebut, karena China dan musuh-musuhnya memperkuat posisi mereka dalam masalah ini.

READ  Presiden AS Joe Biden, pertemuan China Xi Jinping direncanakan segera minggu depan: Laporan

Yang terpenting, Amerika Serikat menjadi semakin waspada terhadap taktik “zona abu-abu” China—strategi, militer atau lainnya, yang bertujuan untuk mencapai tujuan politik tanpa mencapai ambang konflik bersenjata.

Sementara China belum menanggapi insiden pesawat ini, setelah insiden sebelumnya dengan Australia, dikatakan bahwa pesawat militer Australia mengancam kedaulatan dan keamanan China dan tindakan balasan yang diambil oleh militer China masuk akal dan sah.