Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kelompok komunitas Indo-Kanada meluncurkan kampanye ‘Rebut Kembali Swastika’ |  berita Dunia

Kelompok komunitas Indo-Kanada meluncurkan kampanye ‘Rebut Kembali Swastika’ | berita Dunia

Toronto: Menyusul serangkaian insiden anti-Semit di Kanada setelah serangan teroris Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, pihak berwenang Kanada menentang penggunaan simbol “swastika” Nazi, yang juga dikutuk oleh para pemimpin seperti Perdana Menteri Justin Trudeau. Untuk mencegah kebingungan dengan simbol suci Hindu, sebuah organisasi komunitas India-Kanada telah meluncurkan kampanye untuk “merebut kembali swastika”.

Simbol swastika suci menghiasi eksterior kediaman India-Kanada di Greater Toronto Area, Kanada. (Foto terlampir)

Insiden anti-Semit telah menyebabkan simbol Nazi muncul ketika sinagoga, sekolah, pusat komunitas, dan bahkan bisnis menjadi sasaran. Pada tanggal 5 November, selama pawai protes di Ottawa, simbol ini ditampilkan, yang memicu reaksi dari Trudeau, yang memposting di X, “Pemajangan swastika oleh seseorang di Parliament Hill tidak dapat diterima.”

Situs web Layanan Kepolisian Toronto juga menggambarkan swastika sebagai “simbol kebencian” dan memperingatkan bahwa penggunaannya dapat mengakibatkan tuntutan pidana.

Hal ini telah menimbulkan kekhawatiran dalam komunitas Indo-Kanada, dimana Canadian Hindu Heritage Education (CoHHE) meluncurkan “Kampanye Merebut Kembali Swastika.” Dalam suratnya kepada polisi Toronto dan otoritas penegak hukum lainnya, dia mencatat bahwa kata “swastika” dalam bahasa Sansekerta berarti “keberuntungan dan kesejahteraan bagi semua” dan bahwa “simbol swastika sangat sakral dan banyak digunakan selama ritual. beribadah di kuil, rumah, dan bisnis kami.”

“Swastika bukanlah simbol kebencian, itu adalah simbol kuno dan sakral yang digunakan oleh umat Hindu, Sikh, Jain, dan Buddha,” kata Anggota Dewan CoHHE Ruchi Wali. “Nazi tidak pernah menggunakan swastika, mereka menggunakan swastika/salib miring atau hackencross. Swastika diikat dengan tidak benar.” Dengan simbol Nazi. Umat Hindu sangat membenci jika menggambarkan swastika sebagai simbol kebencian, padahal itu adalah simbol perdamaian dan kemakmuran.

Pandangan ini juga didukung oleh kelompok Yahudi. “Swastika versi Nazi telah muncul di banyak demonstrasi kebencian di seluruh negeri baru-baru ini,” Richard Marceau, wakil presiden urusan luar negeri dan penasihat umum Pusat Urusan Israel dan Yahudi (CIJA), mengatakan dalam sebuah pernyataan. Minggu. Dalam konteks ini, tidak dapat disangkal bahwa ini adalah lambang utama anti-Semitisme. Namun kita juga menyadari bahwa swastika merupakan simbol suci bagi umat Hindu, Buddha, Jain, dan Zoroaster.

READ  Temukan kota kuno besar yang hilang di hutan hujan Amazon

“Konteks adalah segalanya,” tambahnya. Ia menambahkan bahwa penting untuk memastikan bahwa warisan simbol Hindu yang kuno dan kaya tidak hanya dihormati, namun juga dihormati, sembari mengatasi penyalahgunaan simbol oleh Nazi yang mengubahnya menjadi simbol agama. rasisme dan kebencian. CIJA menggunakan istilah Nazi untuk menggambarkan istilah swastika dalam publikasi dan pernyataan.

“Akhirnya, kami berhubungan erat dengan komunitas Hindu mengenai hal ini dan banyak masalah lainnya. Hanya melalui dialog kita bisa saling memahami dengan lebih baik,” kata Marceau.

Organisasi India-Kanada lainnya telah menyatakan keprihatinannya mengenai serangan terhadap politisi Kanada selama masa jabatan tersebut. Aliansi Nasional Warga India Kanada keberatan dengan pernyataan Perdana Menteri Justin Trudeau yang menyatakan swastika di depan umum “tidak dapat diterima,” kata presiden koalisi Dr. Azad Kaushik.

“Dengan mengkriminalisasi swastika sebagai simbol kejahatan dan kebencian, kepekaan keagamaan umat Hindu, Jain, dan Buddha dirugikan, sehingga semakin meminggirkan komunitas Indo-Kanada dan menjadikan mereka sasaran kebencian dan diskriminasi,” kata Dr. Kaushik.