Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Segera Pergi: Nasihat untuk Orang India di Ukraina Saat Rusia Meningkatkan Serangannya

Segera Pergi: Nasihat untuk Orang India di Ukraina Saat Rusia Meningkatkan Serangannya

Ukraina menderita serangkaian serangan pesawat tak berawak oleh pasukan Rusia, ketika Moskow meluncurkan puluhan pesawat tak berawak “kamikaze” di Ukraina pada hari Senin, mengebom infrastruktur energi dan membunuh banyak warga sipil.

New DelhiDandiperbarui: 19 Oktober 2022, 21:38 IST

perang ukraina

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dalam serangan sebelum fajar (file)

Oleh India Today Web Desk: Orang India disarankan untuk tidak melakukan perjalanan ke Ukraina dan orang-orang di negara itu diberitahu untuk segera pergi karena Rusia mengintensifkan serangannya terhadap tetangganya yang dilanda perang.

“Mengingat situasi keamanan yang memburuk dan meningkatnya permusuhan baru-baru ini di seluruh Ukraina, warga India disarankan untuk tidak melakukan perjalanan ke Ukraina,” kata Kedutaan Besar India di Kyiv dalam sebuah peringatan.

Peringatan itu menambahkan: “Warga negara India, termasuk siswa, yang saat ini berada di Ukraina disarankan untuk meninggalkan Ukraina sesegera mungkin dengan cara yang tersedia.”

Ukraina menderita serangkaian serangan pesawat tak berawak oleh pasukan Rusia, ketika Moskow meluncurkan puluhan pesawat tak berawak “kamikaze” di Ukraina pada hari Senin, mengebom infrastruktur energi dan membunuh banyak warga sipil.

Baca juga | Mantan anggota dewan AAP Tahir Hussain mendapat bantuan sebagian dalam kasus kerusuhan Delhi

Setelah serangan itu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan pada hari Selasa bahwa ia telah membuat proposal kepada Presiden Volodymyr Zelensky untuk secara resmi memutuskan hubungan diplomatik dengan Iran, yang dilaporkan telah menjanjikan lebih banyak drone dan rudal permukaan-ke-permukaan ke Rusia.

Kuleba mengatakan dia telah mendesak Uni Eropa untuk menjatuhkan sanksi terhadap Iran “karena membantu Rusia membunuh warga Ukraina”.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dalam serangan dini hari. India memimpin kampanye evakuasi besar-besaran setelah invasi, mengusir warga, termasuk pelajar, dalam baku tembak perang sengit.

READ  Laporan: Operator seluler China dapat mendirikan pabrik di negara lain karena tindakan ketat India

Baca juga | Partai Reformasi dan kooptasi para perampok pendukung: Suara Tharoor mengirim pesan ke Gandhi