Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vaksin AstraZeneca versus varian Delta untuk Covid-19: Dua dosis kritis ditemukan

Temuan baru dari Inggris menunjukkan vaksin efektif melawan variabel delta, kontributor utama gelombang kedua second COVID-19 Di India, yang menggantikan varian alpha sebagai strain dominan di Inggris.

Apa hasil barunya?

Analisis ilmiah baru diterbitkan oleh Kesehatan Masyarakat Inggris, dua dosis vaksin Covid-19 ditemukan sangat efektif dalam mencegah rawat inap karena B.1.617.2, sekarang dikenal sebagai المعروف variabel delta. Yang paling penting, itu tidak menunjukkan kematian di antara mereka yang divaksinasi

Analisis memberikan data kemanjuran untuk dua vaksin. Vaksin mRNA dari Pfizer-BioNTech ditemukan 96% efektif dalam mencegah rawat inap setelah dua dosis. Vaksin Oxford-AstraZeneca ditemukan 92% efektif setelah dua dosis. Versi India dari vaksin ini, Kovishield dari Serum Institute, adalah salah satu vaksin yang diberikan di negara tersebut.

Bagaimana analisis dilakukan?

Para peneliti dari London School of Hygiene and Tropical Medicine, London Brief, dan St Thomas’ Hospital NHS Trust, London, menghubungkan semua kasus Covid-19 yang bergejala antara 12 April dan 4 Juni dengan Emergency Care Dataset (ECDS) yang mencatat semua penerimaan melalui departemen darurat di Inggris. Analisis ini mencakup 14.019 kasus varian delta – 166 di antaranya dirawat di rumah sakit.

Analisis menunjukkan bahwa kemanjuran vaksin dalam mencegah rawat inap dengan delta serupa dengan yang diamati dengan alpha- (94%) setelah dosis pertama dan 96% setelah dosis kedua Pfizer. dan 71% setelah dosis pertama dan 92% setelah dosis kedua vaksin Oxford-AstraZeneca.

“Temuan ini menunjukkan tingkat perlindungan yang sangat tinggi terhadap rawat inap menggunakan varian delta dengan satu atau dua dosis vaksin,” para peneliti menyimpulkan dalam makalah, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat.

READ  "Tidak Ada Laporan RT-PCR: 4 pilot SpiceJet menghabiskan hampir satu hari di dalam pesawat di Kroasia sebelum kembali ke Delhi"

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Apa itu takeaway?

Matt Hancock, Sekretaris Kesehatan dan Perawatan Sosial, mengatakan penting untuk mendapatkan kedua dosis segera setelah diberikan kepada Anda, untuk perlindungan maksimal terhadap semua variabel saat ini dan yang muncul.

AstraZeneca mengatakan Selasa bahwa data faktual dari PHE menunjukkan bahwa kemanjuran vaksin terhadap penyakit dengan gejala ringan, sementara penting, lebih rendah – 74% terhadap varian alfa dan 64% terhadap varian delta. “Efikasi tinggi terhadap penyakit parah dan rawat inap didukung oleh data terbaru yang menunjukkan respons sel T yang kuat terhadap vaksin AstraZeneca Covid-19, yang harus dikaitkan dengan perlindungan yang tinggi dan tahan lama,” kata AstraZeneca.

Data juga menunjukkan bahwa Covishield, yang menyumbang 88% dari dosis yang diberikan di India, akan memiliki dampak signifikan dalam mengurangi rawat inap di negara tersebut.

“Bukti nyata ini menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 AstraZeneca memberikan perlindungan tingkat tinggi terhadap varian delta, yang saat ini menjadi perhatian penting karena penularannya yang cepat,” kata Min Bangalos, Wakil Presiden Eksekutif, BioPharm Pharmaceuticals R&D di AstraZaneca. Dia berkata.

Apakah ada temuan baru lainnya tentang Delta?

Pada 11 Juni, PHE mengatakan dalam pengarahan teknis bahwa tingkat kematian kasus 28 hari di Delta tetap rendah (0,1%) “…meskipun tingkat kematian merupakan indikator tertinggal dan sebagian besar kasus masih dalam 28 hari setelah Diperlukan tindak lanjut.

Pada hari Selasa, The Lancet menerbitkan analisis varian delta di Skotlandia, yang mencakup periode antara April dan 6 Juni. Para peneliti menganalisis 19.543 infeksi SARS-CoV-2 yang dikonfirmasi, 377 di antaranya dirawat di rumah sakit.

Para peneliti mengatakan bahwa varian delta di Skotlandia ditemukan terutama pada kelompok yang lebih muda dan lebih kaya. Risiko rawat inap hampir dua kali lipat pada mereka dengan varian delta dibandingkan dengan varian alfa.

READ  Yordania memperingatkan Israel akan serangan "barbar" terhadap masjid