Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Korban selamat dari Kecelakaan Pesawat Andes 1972

Korban selamat dari Kecelakaan Pesawat Andes 1972

Puing-puing kecelakaan pesawat Andes tahun 1972. (Getty Images)

Korban selamat dari kecelakaan pesawat 50 tahun lalu mengatakan mereka “tidak menyesal” menggunakan kanibalisme untuk mencegah kematian cukup lama untuk diselamatkan, menurut sebuah laporan di tidak bergantung pada. Kecelakaan itu terjadi pada 13 Oktober 1972, ketika sebuah pesawat sewaan Angkatan Udara Uruguay (Penerbangan 571) yang membawa tim rugby bersama teman dan keluarga mereka dari Uruguay ke Chili jatuh di tengah Andes karena cuaca buruk, kata outlet itu juga. . Sementara 29 penumpang tewas dalam kecelakaan itu, 13 lainnya meninggal setelah longsoran salju terjadi kurang dari tiga minggu setelah kecelakaan.

Ke-16 orang yang selamat menghadapi penantian 72 hari yang panjang dan melelahkan sebelum mereka akhirnya diselamatkan pada 23 Desember.

Para penyintas yang ditakdirkan bertemu pada 13 Oktober 2022, untuk memperingati 50 tahun kecelakaan itu, yang dijuluki “Keajaiban di Andes” dan mengingat semua yang harus mereka lalui untuk tetap hidup.

Tanpa makanan yang tersisa untuk diberi makan, Roberto Canesa, seorang mahasiswa kedokteran, mengusulkan ide memakan mayat yang berserakan di sekitar reruntuhan. Dia adalah orang pertama yang memahat tubuh teman-temannya dengan sepotong kaca.

“Saya harus pergi ke keluarga mereka nanti untuk menjelaskan,” kata Kanisa seperti dikutip The Independent. Dia menambahkan bahwa dia akan menganggapnya sebagai “kehormatan” jika dia meninggal dan “mereka menggunakan saya untuk hidup”.

Baca juga: Ular terlihat di pesawat AS, penumpang kelas bisnis panik: lapor

Korban selamat lain dari kecelakaan itu, Ramon Sabella, mengatakan kepada yang berbasis di Inggris waktu“Tentu saja, gagasan memakan daging manusia itu mengerikan dan tidak menyenangkan. Sulit untuk memasukkannya ke dalam mulutmu. Tapi kami sudah terbiasa.”

READ  Dokter Amerika menemukan seekor lalat rumah yang benar-benar sehat di dalam usus seorang pria berusia 63 tahun

Korban mulai makan irisan kulit dan lemak sebelum beralih ke otot dan otak.

Sabella melanjutkan, “Dalam arti tertentu, teman-teman kami adalah beberapa donor organ pertama di dunia, mereka membantu memberi kami makan dan membuat kami tetap hidup.”

Canissa juga mengatakan bahwa para penyintas membuat kesepakatan bahwa jika salah satu dari mereka mati, yang lain harus memakan mayat mereka.

Meskipun tim penyelamat mencari korban selamat, mereka tidak dapat menemukan siapa pun di tengah salju tebal. Dalam 10 hari, para penyintas mendengar melalui radio bahwa pencarian mereka telah dibatalkan, katanya. New York Post.

Dua bulan setelah kecelakaan itu, Kanissa dan Paradou yang selamat melakukan perjalanan 10 hari untuk mencari bantuan. Mereka membawa kantong tidur buatan sendiri dan kaus kaki rugby yang terbuat dari daging manusia.

Pada tanggal 22 Desember 1972, helikopter yang membawa tim penyelamat tiba di tempat yang selamat dan mereka dibawa ke tempat yang aman pada hari berikutnya.

Sebuah buku karya Pierce Paul, Alive: The Story of Andes Survivors, mendokumentasikan rincian mengerikan dari para penyintas setelah kecelakaan pesawat. Itu juga dibuat menjadi film Hollywood pada tahun 1993.