Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Selamat datang di “Omicron Hotel” Belanda, pertemuan terkonfirmasi terbesar di dunia

Selamat datang di “Omicron Hotel” Belanda, di mana seorang pelarian yang dikarantina baru saja mengetahui bahwa Anda dapat check out kapan saja Anda mau, tetapi Anda tidak bisa.

Ada sedikit bukti luar bahwa Ramada berbentuk kotak dan beton di dekat Bandara Schiphol Amsterdam adalah rumah bagi beban kasus varian Omicron baru yang dikonfirmasi terbesar di dunia.

Pelanggan biasanya penumpang yang penerbangannya tertunda atau yang telah menghadiri konferensi, kata Dickey, seorang sopir taksi lokal berpengalaman yang juga disebut “Coronahotel.”

Tidak ada polisi di depan hotel, dan satu-satunya tanda keamanan adalah dua penjaga dengan sopan meminta wartawan untuk berhenti merekam, tetapi tidak berhasil.

Di negara yang bangga akan penghormatannya terhadap kebebasan pribadi, lusinan orang yang ditahan di sini secara teoritis tunduk pada sensor melalui tanggung jawab individu saja.

Pihak berwenang Belanda kemudian memindahkan mereka untuk menemukan 61 orang bersama mereka Virus corona Di antara 624 penumpang pada dua penerbangan KLM dari Afrika Selatan, tempat strain baru pertama kali ditemukan.

Sekarang telah dikonfirmasi bahwa 14 orang telah terinfeksi dengan jenis Omicron.

Tapi politik Belanda sekarang di bawah pengawasan setelah polisi perbatasan pada hari Minggu menangkap seorang pria Spanyol berusia 30 tahun dan seorang wanita Portugis berusia 28 tahun yang telah melarikan diri dari hotel.

‘konyol’

Di Badhoevedorp, kota di pinggiran Amsterdam tempat hotel berada, penduduk setempat tidak merasa repot.

“Saya tidak takut dengan Covid,” kata Anja, akuntan, meskipun dia kehilangan indera perasa dan penciuman selama 10 bulan setelah serangan virus tahun lalu.

“Ini seperti flu, demam malam dan tidak ada yang lain,” tambah pria berusia 60 tahun, yang menolak untuk divaksinasi.

READ  Inland Taipan adalah ular paling berbisa di dunia, dan satu gigitannya dapat membunuh lebih dari 100 orang.

Bosnya Adam, 37, juga “enggan” ditikam, meskipun dia mendorong ibu dan ayahnya untuk divaksinasi dan sahabatnya hampir mati.

Namun, dia mengatakan peristiwa Minggu malam di hotel itu “konyol” dan “aneh”.

Dalam keadaan yang belum sepenuhnya dijelaskan, pasangan yang terisolasi itu berhasil meninggalkan hotel tanpa diketahui, naik ke bandara dan naik pesawat ke Spanyol.

Dan polisi perbatasan menangkap mereka tepat sebelum lepas landas.

Salah satu pasangan dinyatakan positif terkena virus corona, sementara yang lain dinyatakan negatif, tetapi mereka memilih untuk tinggal bersama pasangannya di Ramada.

Tidak jelas apakah kasus positif itu untuk jenis Omicron.

Pasangan itu sekarang dalam isolasi di rumah sakit, kata Petra Faber, juru bicara walikota lokal Haarlemmermeer, menambahkan bahwa tindakan mereka “tidak terlalu bijaksana”.

“Kementerian Kehakiman sedang menyelidiki apakah yang mereka lakukan adalah kejahatan atau tidak,” kata Faber kepada AFP.

‘sikap gila’

Terlepas dari potensi mereka untuk memiliki apa yang Organisasi Kesehatan Dunia sebut sebagai “variabel kekhawatiran” yang menimbulkan risiko tinggi secara global, pasangan itu tidak diwajibkan secara hukum untuk menginap di hotel.

Sekitar 50 dari 61 orang yang dites positif terkena virus pada penerbangan Afrika Selatan berada di Hotel Ramada, tetapi yang lain diizinkan pulang untuk karantina.

“Kami berharap orang-orang akan masuk akal,” kata Faber.

“Di Belanda, tidak ilegal berada di luar negeri ketika Anda dinyatakan positif Covid. Tetapi ketika Anda bepergian dengan pesawat mengetahui bahwa Anda memilikinya, itu adalah cerita lain.”

Juru bicara departemen kesehatan Belanda Harm Grostra percaya bahwa tindakan terhadap penyakit menular, termasuk karantina, “umumnya dilakukan atas dasar sukarela”.

“Itu hanya bisa dipaksakan ketika tidak ada yang mengikuti aturan. Di Belanda, kebanyakan orang memiliki perasaan untuk mengikuti apa yang telah diputuskan pemerintah untuk mereka.”

READ  Drone membuat pesan 'Selamat Tahun Baru 2023' terbesar di langit UEA dan memecahkan dua Rekor Dunia Guinness

“Ini adalah situasi yang gila ketika mereka memutuskan untuk meninggalkan hotel. Kami sangat kecewa. Mereka telah membahayakan semua orang di sekitar mereka dan kesehatan kita secara umum.”

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini. Ikuti kami Situs jejaring sosial FacebookDan Indonesia Dan kabel.