Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Selamat tinggal, Benno: NASA kembali ke Bumi dengan asteroid tersembunyi di awan

Setelah lebih dari dua tahun berjalan-jalan di asteroid, pesawat ruang angkasa NASA sekarang menuju rumah. Ilmuwan tidak sabar menunggu suvenir mereka kembali.

Dimulai sekitar pukul 4 sore ET pada hari Senin, pesawat ruang angkasa Osiris-Rex, sekitar 180 juta mil jauhnya, meluncurkan daya dorong tujuh menitnya untuk mendorong dirinya menjauh dari Bennu, asteroid yang sedikit lebih lebar dari Empire State Building.

“Luka bakar tepat di tengah,” kata Jason Dorkin, ilmuwan proyek misi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland. “Ini terlihat sempurna.”

Dante Loretta, seorang profesor ilmu planet di Universitas Arizona yang melayani sebagai penyelidik utama, mengatakan bahwa dia memiliki perasaan campur aduk tentang akhir dari bagian misi ini.

“Anda terbiasa memiliki pesawat ruang angkasa di asteroid dan melihat gambar-gambar baru yang hebat turun setiap saat,” katanya.

Tapi kepergian wahana robotik, yang bergerak dengan kecepatan 600 mil per jam, membuat para ilmuwan hampir melakukan studi close-up sampel asteroid murni di laboratorium mereka. “Kami juga sangat gembira tentang itu,” kata Dr. Loretta.

Dua tahun dari sekarang, setelah menempuh perjalanan 1,4 miliar mil yang akan mengitari Matahari dua kali, Osiris Rex akan menyusul ke Bumi. Pesawat ruang angkasa utama tidak akan mendarat, tetapi akan menjatuhkan kapsul yang berisi beberapa potongan berharga Bennu yang dikumpulkannya – setidaknya beberapa ons tetapi kemungkinan besar lebih dari satu pon kotoran dan puing-puing. Kapsul selebar 32 inci diperlambat oleh parasut dan akan mendarat pada 24 September 2023, di Test and Training Yard di Utah, area terpencil yang luas di gurun Salt Lake Lake.

Dengan mempelajari asteroid – pecahan batu yang tidak pernah menyatu menjadi planet – para ilmuwan berharap dapat lebih memahami awal mula Tata Surya lebih dari 4,5 miliar tahun yang lalu.

READ  Dokter India memperingatkan kotoran sapi sebagai pengobatan untuk virus corona

Meskipun potongan asteroid telah mendarat di Bumi sebagai meteorit, batuan ini larut dari luar dan mineral di dalamnya sering berubah menjadi air setelah mencapai Bumi. Ilmuwan planet biasanya tidak tahu dari asteroid mana mereka berasal.

Tetapi dengan misi Osiris Rex dan Hayabusa 2, para ilmuwan tahu persis di mana sampel dikumpulkan.

“Kami akan mendapatkan pemahaman yang jauh lebih baik tentang material yang lebih rapuh yang ditemukan di asteroid ini dan di luar angkasa, yang tidak selamat melewati perjalanan ke atmosfer bumi,” kata Dr. Loretta.

Asteroid yang menghantam Bumi pada masa-masa awal tata surya bisa jadi telah membawa masuk banyak partikel berbasis karbon yang penting bagi munculnya bahan penyusun kehidupan.

“Ada kemungkinan banyak kimia karbon yang ditangkap dalam senyawa tersebut yang tidak dapat kami periksa sebelumnya,” kata Dr. Loretta.

Pengetahuan tentang batuan antariksa khusus ini juga dapat membantu jika Bumi perlu mempertahankan diri dari asteroid. Bennu termasuk dalam kelompok yang dikenal sebagai Asteroid Dekat Bumi karena orbitnya melintasi orbit Bumi. Di penghujung abad berikutnya, Bennu akan berulang kali lewat di dekat tanah. Faktanya, NASA menghitung peluang yang kecil tetapi tidak dapat diabaikan – 1 dari 2.700 – untuk menabrak planet kita Benno antara 2.175 dan 2.199 dengan energi lebih dari satu miliar ton TNT. Bencana ini mungkin membunuh jutaan orang, tetapi tidak akan cukup besar untuk menyebabkan kepunahan massal skala besar.

OSIRIS-REX – Name is Acronym for Assets, Spectral Interpretation, Resource Identification, Security, Regolith Explorer – diluncurkan September 2016 dan Dia tiba di Bennu pada Desember 2018. Catatannya termasuk kejutan: Itu Benno Melepaskan puing dari permukaannya ke luar angkasa.

READ  Simulasi pemijahan bintang yang menakjubkan adalah yang paling realistis yang pernah ada

Tujuan utama misi tersebut, yaitu mengumpulkan sampel Bennu, cukup menantang karena permukaannya lebih berbatu dari yang diperkirakan. Tim perlu menemukan cara baru untuk mengarahkan pesawat ruang angkasa selebar 20 kaki ke lokasi target hanya dengan diameter 26 kaki sambil menghindari dinding batu yang termasuk kolom meruncing yang disebut Mount Doom, yang tingginya mencapai dua. Atau gedung tiga lantai.

Pada bulan Oktober, OSIRIS-REX mencapai sasarannya dalam waktu kurang dari satu yard.

Sampler, yang menyerupai filter udara mobil di ujung lengan robotik, ditekuk untuk mempertahankan kontak dengan asteroid selama sekitar lima detik. Ledakan gas nitrogen menyebabkan batuan dan debu jatuh ke filter kolektor, dan sesudahnya Osiris Rex perlahan mundur tanpa mendarat di Bennu.

Manajer tugas dengan cepat Saya memutuskan untuk menyimpan sampel Yang merembes kembali ke ruang angkasa karena tutupnya belum menutup sepenuhnya. Dr Loretta memperkirakan bahwa 800 gram, atau sekitar 1,8 pon, tersisa.

Bulan lalu, OSIRIS-REX melakukan penerbangan terakhir ke Bennu, dan mengambil foto untuk melihat bagaimana manuver grup mengganggu permukaan.

“Kami berharap dapat memindahkan 100 atau 200 kilogram material,” kata Dr. Loretta. “Kami memiliki bukti bahwa jumlahnya setidaknya 10 kali lebih banyak dan mungkin lebih. Permukaan Benno benar-benar cair.”

Hal ini karena butiran di permukaan Bennu tidak saling menempel sehingga tidak menahan gaya dorong mekanisme sampling ke bawah. Itu lebih seperti lengan sampler menyelam ke kolam renang daripada menabrak batu padat.

Dr. Loretta mengatakan para ilmuwan mengharapkan adanya korelasi – mungkin molekul karbon bertindak seperti tar kental. Dia berkata, “Tidak ada gesekan atau gaya apapun di antara mereka.” “Mereka bertindak sangat mirip marmer – permukaan kaca yang halus dan indah.”

READ  Dinosaurus sudah punah sebelum asteroid menghantam Bumi: pelajari

Setelah Osiris Rex melewati Bumi pada tahun 2023 dan menjatuhkan spesimen, perjalanannya dapat dilanjutkan. Para navigator pesawat ruang angkasa telah menemukan jalur yang akan membawanya ke asteroid Apophis pada April 2029, setelah itu objek, sedikit lebih kecil dari Bennu, meluncur dalam jarak yang tidak nyaman tetapi masih aman, 20 ribu mil dari Bumi.