Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Arsip otak kuno yang 'luar biasa' dapat membantu menjelaskan penyakit mental

Arsip otak kuno yang 'luar biasa' dapat membantu menjelaskan penyakit mental

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Alexandra Morton Hayward, seorang pengurus pemakaman yang beralih menjadi akademisi, menjadi tertarik pada otak – khususnya bagaimana otak membusuk – pada pekerjaan sebelumnya.

“Saya telah bekerja selama bertahun-tahun dengan orang mati. Pengalaman saya sendiri adalah bahwa otak sangat cair (setelah kematian). Jadi, sungguh mengejutkan ketika saya menemukan makalah penelitian (ilmiah) yang merujuk pada manusia berusia 2.500 tahun. otak.”

Morton Hayward, sekarang seorang antropolog forensik yang sedang belajar untuk gelar PhD di Universitas Oxford, telah menemukan bahwa otak, meskipun tidak umum ditemukan utuh seperti tulang, secara mengejutkan tersimpan dalam catatan arkeologi.

Untuk memahami alasannya, antropolog mengumpulkan arsip informasi unik tentang 4.405 otak yang ditemukan oleh para arkeolog. Pikiran muncul dari rawa gambut di Eropa utara, puncak Andes, bangkai kapal, kuburan gurun, dan rumah kumuh di zaman Victoria. Penemuan paling awal Usianya 12.000 tahun.

Pekerjaan Morton Hayward terutama adalah untuk memahami bagaimana otak-otak ini bertahan dari kerusakan yang disebabkan oleh waktu, dengan setidaknya empat mekanisme pelestarian yang ada.

Namun, database ini juga akan membuka bidang studi yang benar-benar baru, kata Martin Wernfeldt Nielsen, kepala dokter dan ahli patologi di Rumah Sakit Universitas Denmark Selatan, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Dia juga bertanggung jawab atas Universitas Southern Denmark Koleksi otak medis.

“Basis data ini akan memungkinkan para ilmuwan mempelajari jaringan otak dari zaman kuno dan menentukan apakah penyakit yang diketahui saat ini juga ada bertahun-tahun yang lalu di peradaban yang sangat berbeda dari yang kita tinggali saat ini,” kata Wernfeldt Nielsen melalui email.

READ  CDC berhenti mencetak kartu vaksinasi virus corona

“Memeriksa jaringan otak yang belum terpapar lingkungan dan rangsangan masyarakat modern dapat membantu kita memahami apakah beberapa penyakit otak yang kita hadapi saat ini setidaknya sebagian disebabkan oleh cara hidup kita saat ini.”

alexandra l. Morton Hayward

Bagian otak seseorang terkubur di pemakaman rumah kerja bergaya Victoria di Bristol, Inggris, sekitar 200 tahun lalu. Tidak ada jaringan lunak lain yang tersisa di antara tulang-tulang yang diambil dari kuburan yang terendam banjir.

Morton Hayward menelusuri literatur ilmiah selama tiga abad dan mewawancarai sejarawan dan arkeolog untuk membuat katalog otak. Namun, tidak semua spesimen fisik terkait masih tersedia untuk dipelajari.

Morton Hayward mengatakan otak tertua adalah otak berusia 12.000 tahun yang ditemukan di sebuah situs di Rusia pada tahun 1920-an, dan para peneliti menggambarkan otak tersebut ditemukan dengan gigi mamut berbulu.. Dia menambahkan, belum jelas apa yang terjadi pada otaknya.

Morton-Hayward bekerja di laboratorium di Oxford, Inggris, di mana dia membantu membangun koleksi 570 otak kuno. Mereka disimpan di lemari es dalam stoples dan wadah plastik yang bisa dibawa pulang karena memiliki tutup yang aman. Spesimen tertua di laboratorium adalah otak berusia 8.000 tahun dari Zaman Batu Swedia, yang dipasang pada paku sebelum dikubur di dasar danau.

Morton-Hayward dan rekan-rekannya mengidentifikasi empat cara otak, yang biasanya cacat dan menyusut, dapat diawetkan, faktor-faktor yang sering kali terkait dengan iklim atau lingkungan di mana otak tersebut ditemukan. Hasilnya dipublikasikan pada 19 Maret di jurnal Prosiding Royal Society of Biological Sciences.

Kondisi kering dan panas mengeringkan otak Dengan cara yang meniru Mumifikasi mumi dilakukan secara sengaja, sedangkan di rawa gambut yang bersifat asam, jenazahnya disamak seperti kulit. Di tempat yang dingin, otak membeku, sementara dalam beberapa kasus, lemak di otak berubah menjadi “lilin kubur”, sebuah proses yang dikenal sebagai saponifikasi.

READ  5 planet akan sejajar pada tanggal 27 Maret dan Anda pasti tidak ingin melewatkannya

Namun, pada sekitar 1.328 kasus, otak bertahan hidup tanpa adanya jaringan lunak lainnya, sehingga menimbulkan pertanyaan mengapa organ ini bertahan sementara organ lain membusuk. Morton Hayward mengatakan menarik bahwa banyak otak tertua dilestarikan dengan cara yang tidak diketahui ini.

“Kami memiliki mekanisme kelima, mekanisme yang tidak diketahui ini yang kami asumsikan bisa menjadi bentuk ikatan silang molekuler, mungkin ditingkatkan dengan adanya logam seperti besi,” katanya, mengacu pada kemungkinan penggabungan protein dan lipid di otak dengan adanya logam tersebut. unsur-unsur seperti besi atau Tembaga, yang memungkinkan pelestarian otak.

Para peneliti tidak percaya bahwa cangkang pelindung tengkorak adalah alasan otak tetap terpelihara tanpa adanya jaringan lunak lainnya Karena otak yang diawetkan telah ditemukan di tengkorak yang rusak akibat trauma atau proses fosilisasi, menurut penelitian tersebut.

“Jaringan sistem saraf pusat sangat rapuh dan rentan, dan penemuan bahwa jaringan otak telah terawetkan selama bertahun-tahun adalah hal yang luar biasa,” kata Wernfeldt Nielsen.

alexandra l. Morton Hayward

Yang ditampilkan di sini adalah otak manusia berusia 1.000 tahun yang digali dari Zaman Batu. Halaman gereja Sint Martinskerk, abad ke-10, di Ypres, Belgia. Lipatan jaringan, masih lembut dan lembab, diwarnai oranye dengan oksida besi.

DNA dan protein kuno dapat diekstraksi dari otak, mengungkap rahasia tentang orang-orang yang pernah menjadi anggotanya. Morton Hayward mengatakan jika material tersebut berhasil ditemukan, kemungkinan besar material tersebut akan mampu mengungkap hal-hal yang tidak dapat diungkapkan oleh informasi molekuler yang diekstraksi dari tulang dan gigi.

“Otak adalah organ yang paling aktif secara metabolik dalam tubuh manusia. Beratnya 2% dari berat badan kita, namun ia menghabiskan 20% energi kita untuk melakukan berbagai hal secara terus-menerus. Otak adalah organ yang sangat kompleks, dan karena itu memiliki komposisi biomolekuler yang tidak biasa. .” Sungguh. “Jadi, kekayaan informasi seperti itu jauh lebih besar,” katanya.

READ  Satu minggu kemudian, para astronom menemukan galaksi yang lebih dalam pada waktunya

“DNA kuno dapat terawetkan dengan baik di dalam otak ini karena cara otak yang setidaknya jenisnya tidak diketahui terpelihara,” tambahnya. “Ia mengembun, menyusut, dan mengeluarkan air. Ini membentuk sistem tertutup yang secara teoritis dapat melindungi DNA berkualitas tinggi dan hasil tinggi.

Morton Hayward mengatakan bahwa banyak orang yang memiliki pikiran memiliki cerita menarik yang patut mendapat perhatian lebih. Salah satu otak yang saya dokumentasikan adalah milik seorang suci Polandia. Dia adalah korban terakhir pengorbanan Inca. Sebagai mantan pengurus jenazah, ia mengaku tidak pernah melupakan manusia di balik bagian tubuh tersebut.

“Saya sangat berterima kasih atas pengalaman ini.” Dia berkata. “Yang paling penting adalah jangan pernah melupakan fakta bahwa spesimen ini berasal dari manusia.”