Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pria India diduga ditusuk dengan peluru pembersih oleh polisi Australia

Seorang pria India diduga ditusuk dengan peluru pembersih oleh polisi Australia

Pria India itu tinggal di Australia dengan visa sementara.

Melbourne:

Seorang warga negara India berusia 32 tahun ditembak dan dibunuh oleh polisi Australia pada hari Selasa setelah dia menikam petugas kebersihan di stasiun kereta Sydney dan mengancam petugas penegak hukum, menurut laporan media.

Konsulat Jenderal India di Sydney telah mengidentifikasi Muhammad Rahmatullah Syed Ahmed, yang berasal dari negara bagian Tamil Nadu, sebagai pria yang ditembak mati oleh polisi.

Surat kabar Sydney Morning Herald mengutip pejabat polisi yang mengatakan bahwa Ahmed menyerang petugas kebersihan berusia 28 tahun di stasiun kereta api Auburn di barat Sydney pada hari Selasa sebelum tiba di kantor polisi Auburn lima menit kemudian.

Laporan tersebut mengatakan bahwa dua petugas polisi sedang meninggalkan kantor polisi ketika mereka dihadang oleh Ahmed, yang mencoba menyerang mereka.

Seorang polisi menembakkan tiga peluru, dua di antaranya mengenai dada Ahmed. Dia menambahkan bahwa seorang polisi percobaan menggunakan pistol setrum di punggungnya.

Laporan tersebut menyatakan bahwa Ahmed dirawat oleh paramedis di tempat kejadian dan dilarikan ke rumah sakit setempat, namun dinyatakan meninggal dunia.

Dia menambahkan bahwa penyelidik sedang menyelidiki apakah kesehatan mental berperan dalam Ahmed menikam petugas kebersihan dan kemudian mengancam petugas polisi.

Ahmed tinggal di Australia dengan visa sementara.

“Insiden ini sangat meresahkan dan disayangkan. Kami telah menangani masalah ini secara resmi dengan Departemen Luar Negeri dan Perdagangan dan Kantor NSW serta otoritas polisi negara bagian,” kata konsulat tersebut.

Pada konferensi pers pada hari Selasa, Asisten Komisaris Polisi NSW Stuart Smith mengatakan petugas hanya memiliki beberapa detik untuk menanggapi dan tidak punya pilihan selain menembak Ahmed.

READ  Fokus utama pada pengurangan metana di COP28, kata John Kerry

“Saya mendukung penuh para petugas ini. Ini memilukan. Ini adalah insiden besar di salah satu kantor polisi kami,” katanya.

“Tidak ada waktu yang dekat. Ini segera. Itu menembus kaca pintu petugas. Mereka memiliki sedikit waktu untuk bereaksi,” katanya.

Laporan tersebut menambahkan bahwa Smith mengatakan bahwa unit anti-terorisme akan disediakan untuk membantu penyelidikan.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Langkah terbaru Iknath Shinde di Dewan Legislatif untuk menyudutkan Tim Odhav