Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang wanita terkena meteorit saat sedang minum kopi dengan seorang teman

Seorang wanita terkena meteorit saat sedang minum kopi dengan seorang teman

Seorang wanita di Prancis yang sedang menikmati kopi bersama temannya baru-baru ini terkena meteorit kecil yang dianggap sebagai kejadian yang sangat langka, menurut berita lokal.

Wanita sedang mengobrol dengan temannya di luar di balkon ketika dia terkena kerikil misterius di tulang rusuknya, lapor surat kabar Prancis Berita terbaru dari Alsace (DNA) dilaporkan.

“Saya mendengar ‘gelandangan’ datang dari atap di sebelah kami. Sedetik setelah itu saya merasakan bunyi gedebuk di tulang rusuk. Saya pikir itu binatang, kelelawar!” Wanita itu, yang tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada outlet berita. “Kami mengira itu sepotong semen, yang kami aplikasikan pada ubin lereng bukit. Tapi ternyata tidak berwarna.”

Meteorit adalah “batu luar angkasa” yang selamat dari perjalanan mereka melalui atmosfer Bumi dan menabrak Bumi. Benda-benda ini – dikenal sebagai meteor saat berada di luar angkasa – ukurannya bervariasi dari butiran debu hingga asteroid kecil.

Gambar stok meteorit memasuki atmosfer bumi. Seorang wanita di Prancis terkena meteorit saat dia sedang minum kopi dengan seorang teman.iStock/Getty Images

Meteorit berasal dari benda lain yang lebih besar – terutama asteroid, tetapi juga Bulan dan planet lain seperti Mars. Meteorit bisa berbatu, logam, atau kombinasi keduanya.

Kebanyakan meteor hancur sepenuhnya saat mereka melaju melalui atmosfer bumi dengan kecepatan puluhan ribu mil per jam. Dari mereka yang mencapai Bumi dalam beberapa bentuk, biasanya hanya sebagian kecil dari wujud aslinya yang tersisa. Saat meteorit ditemukan, ukurannya cenderung antara ukuran kerikil dan kepalan tangan.

Setelah terkena batu, wanita Prancis yang tinggal di kotamadya Shermek di timur laut negara itu membawanya ke tukang atap untuk diperiksa. Uskup memberi tahu dia bahwa itu tidak terbuat dari semen tetapi terlihat seperti meteorit. Kemudian saya menunjukkan benda misterius itu kepada ahli geologi Thierry Repmann.

READ  Berapa lama Anda harus mengisolasi diri jika Anda memiliki Covid-19 tetapi telah divaksinasi? Ada beberapa kontroversi

Ahli geologi memberi tahu DNA bahwa batu itu mengandung campuran besi dan silikon, dan bisa jadi adalah meteorit. Secara total, massa total semua potongan meteorit yang ditemukan adalah sekitar 4 ons. Fenomena orang menabrak benda seperti itu sangat jarang, kata Reibman.

Diperkirakan sekitar 50 ton material meteorit jatuh ke Bumi setiap hari, menurut NASA. Tapi sebagian besar sangat kecil dan mayoritas berada di lautan, yang menutupi sekitar 70 persen permukaan planet.

Saat ditemukan di Bumi, sulit membedakan meteorit dari batuan Bumi biasa hanya dengan penampilannya. Di beberapa tempat, seperti gurun pasir atau es, batuan luar angkasa ini lebih mudah dikenali.

“Sangat jarang menemukan mereka di lingkungan beriklim sedang kita,” kata Reibman. “Itu menyatu dengan elemen lain. Di sisi lain, di lingkungan gurun, kita bisa menemukannya dengan lebih mudah.”

Insiden orang yang diduga terkena meteorit telah muncul sepanjang sejarah, tetapi bukti yang mendukung klaim ini seringkali kurang.

Kasus meteor pertama yang dikonfirmasi langsung mengenai seseorang terjadi di Amerika Serikat hampir 70 tahun yang lalu.

Kasus ini menyangkut Ann Hodges dari Sylacauga, Alabama, yang terkena meteorit batu seberat 8 pon yang menabrak atapnya pada November 1954. Dampaknya membuatnya memar parah.