Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penerbangan Boeing Starliner untuk astronot NASA telah dibatalkan

Penerbangan Boeing Starliner untuk astronot NASA telah dibatalkan

Astronot NASA harus menunggu hingga hari lain untuk diluncurkan ke orbit dengan pesawat ruang angkasa Boeing Starliner. Peluncuran yang direncanakan pada Senin malam dibatalkan karena ada masalah dengan roket Atlas V yang dijadwalkan mengirim mereka ke luar angkasa.

Para insinyur akan bekerja sepanjang malam untuk menilai apakah astronot Butch Wilmore dan Sonny Williams dapat kembali ke landasan peluncuran pada hari Selasa, atau apakah diperlukan perbaikan yang dapat menunda penerbangan setidaknya beberapa hari.

Hal ini menyebabkan penundaan penerbangan berawak pertama Starliner, penerbangan astronot NASA ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang telah mengalami serangkaian penundaan yang merugikan selama beberapa tahun terakhir.

Sekitar tiga jam sebelum waktu peluncuran yang dijadwalkan pada pukul 22:34 waktu bagian Timur, dan segera setelah para astronot tiba di landasan peluncuran, katup yang mengatur tekanan dalam tangki oksigen pada tahap kedua roket mulai berdengung dengan kecepatan sekitar 40. kali per detik. Para kru di landasan peluncuran menceritakan bahwa mereka mendengar “suara yang tidak biasa” yang didengar oleh pengontrol penerbangan.

Persiapan penerbangan dilanjutkan dengan Mr. Wilmore dan Ms. Williams menaiki pesawat ruang angkasa. Namun pada pukul 20:34 ET, dua jam sebelum jadwal lepas landas, United Launch Alliance, perusahaan yang memproduksi dan mengoperasikan roket, membatalkan penerbangan tersebut.

Perilaku ini sebelumnya telah diamati selama beberapa peluncuran Atlas V lainnya, dan biasanya membuka dan menutup katup akan menghentikan dengungan, kata Tory Bruno, CEO United Launch Alliance, perusahaan yang memproduksi dan meluncurkan roket Atlas V.

Namun untuk peluncuran astronot, ULA membuat aturan untuk tidak melakukan apa pun yang dapat mengubah keadaan roket saat astronot berada di sana, termasuk membuka dan menutup katup. Tindakan ini sendiri bukanlah tindakan yang berbahaya, namun akan meningkatkan ketidakpastian.

READ  SpaceX meluncurkan satelit Starlink ke orbit rendah Bumi

“Filosofi kami adalah kami tidak perlu mengubah kondisi kendaraan ketika ada orang di sana, jadi kami tidak akan melakukan itu,” kata Bruno pada konferensi pers Senin malam bersama pejabat NASA dan Boeing.

Setelah para astronot keluar dari Starliner dan kembali ke tempat kru mereka, katup menutup dan dengungan berhenti.

Insinyur ULA sekarang perlu mengetahui apakah katup telah melampaui batas desainnya dan perlu diganti. Jika tidak, peluncuran bisa dilakukan pada Selasa malam. Namun jika harus diganti, roket tersebut harus dikeluarkan dari landasan peluncuran untuk diperbaiki.

Keputusan untuk melanjutkan kemungkinan akan dibuat selambat-lambatnya delapan jam sebelum peluncuran Selasa malam pukul 22:11 ET, kata Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA.

Boeing adalah salah satu dari dua perusahaan yang memenangkan kontrak pembuatan pesawat ruang angkasa untuk mengangkut astronot ke dan dari stasiun luar angkasa beberapa tahun setelah NASA menghentikan pesawat ulang-aliknya pada tahun 2011. Selama sembilan tahun, astronot hanya dapat mencapai ISS dengan menggunakan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia. . Rudal.

Perusahaan lainnya adalah SpaceX. Pada Mei 2020, astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat ruang angkasa Crew Dragon milik SpaceX. Kapsul itu menjadi satu-satunya cara untuk mencapai orbit dari Amerika Serikat.

Pengembangan Starliner Boeing memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan. Risiko teknis termasuk pengujian perangkat lunak yang tidak memadai, korosi pada katup dorong, pita perekat yang mudah terbakar, dan komponen kunci dari sistem parasut yang ternyata lebih lemah dari yang dirancang. Boeing memperbaiki masalahnya, dan akhirnya siap berangkat. Penundaan ini menyebabkan Boeing menghadapi tuntutan tak terduga senilai lebih dari $1,4 miliar.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mengungkap jarak hampir 200 galaksi di luar angkasa

Meskipun pembatalan penerbangan pada hari Senin disebabkan oleh roket, upaya peluncuran yang ditunda terjadi pada tahun 2024 yang sulit bagi raksasa luar angkasa tersebut. Hanya beberapa hari setelah tahun ini, panel di badan pesawat Boeing 737 MAX 9 meledak selama penerbangan Alaska Airlines. Pilot dapat mendaratkan pesawat dengan selamat, dan tidak ada korban luka serius, namun kecelakaan tersebut berdampak luas bagi perusahaan, terutama departemen penerbangannya.

Neeraj Chokshi Berkontribusi pada laporan.