Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Serangan drone menargetkan pangkalan militer AS di Irak

Serangan di pangkalan udara Al-Asad adalah yang keempat di Irak dalam waktu kurang dari seminggu. (wakil)

Bagdad:

Tentara Irak dan koalisi pimpinan AS mengatakan sebuah pesawat tak berawak berisi bahan peledak menghantam pangkalan Irak yang menampung tentara AS Sabtu pagi, menyebabkan kerusakan tetapi tidak ada yang terluka.

Serangan di pangkalan udara Ain Al-Asad adalah yang keempat menargetkan pasukan AS di Irak dalam waktu kurang dari seminggu, dengan intensifikasi kampanye bersenjata yang dikaitkan dengan kelompok-kelompok pro-Iran.

“Setiap serangan … merusak otoritas institusi Irak, supremasi hukum dan kedaulatan nasional Irak,” kata juru bicara koalisi Kolonel Wayne Maruto.

“Tidak ada laporan korban luka. Sebuah hanggar pesawat rusak,” cuitnya.

Ini adalah kedua kalinya pihak berwenang secara terbuka mengkonfirmasi penggunaan drone dalam serangan terhadap target di Irak.

Pada bulan April, sebuah drone berisi bahan peledak menghantam markas koalisi di Irak di bagian militer bandara di Erbil, ibu kota Wilayah Kurdistan.

Serangan itu mengirimkan gelombang kejut ke seluruh Irak – taktik ini memusingkan koalisi, karena drone dapat menghindari pertahanan udara C-RAM yang telah dipasang untuk melindungi pangkalan mereka.

Tetapi seorang pejabat pemerintah Irak mengatakan kepada AFP bahwa serangan Erbil bukanlah penggunaan pertama drone terhadap sasaran di Irak.

“Kelompok pro-Iran menggunakan drone lebih dari sekali sebelum serangan di Erbil,” kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Sementara itu, misil dan serangan lain yang dilakukan musuh koalisi selama delapan belas bulan terakhir belum mereda.

Sejak Minggu lalu, mereka telah menembakkan dua rudal ke Ain Al-Assad, enam di Pangkalan Angkatan Udara Balad dan dua di Bandara Baghdad, yang semuanya menampung pasukan koalisi.

READ  Wuhan China menguji 11,23 juta di tengah kebangkitan virus corona

Kedutaan Besar Amerika Serikat di Baghdad dan konvoi pasokan koalisi juga berulang kali diserang.

Banyak serangan dilakukan atas nama kelompok bayangan yang dilihat hanya sebagai sampul depan faksi utama pro-Iran. Yang lainnya pergi tanpa klaim.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)