Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Serangan terhadap minoritas agama di India terjadi sepanjang tahun 2021: Departemen Luar Negeri AS

Departemen Luar Negeri AS mengklaim dalam laporan tahunannya kepada Kongres tentang Kebebasan Beragama Internasional bahwa di India pada tahun 2021 terjadi serangan terhadap anggota komunitas minoritas, termasuk pembunuhan, penyerangan, dan intimidasi, sepanjang tahun.

Dirilis oleh Menteri Luar Negeri Anthony Blinken di markas besar Departemen Luar Negeri Foggy Bottom, laporan tersebut memberikan pandangannya sendiri tentang negara dan pelanggaran kebebasan beragama di seluruh dunia dan memiliki bab terpisah di setiap negara.

India sebelumnya menolak Laporan Kebebasan Beragama ASmengatakan tidak melihat tempat yang cocok bagi pemerintah asing untuk mengartikulasikan status hak-hak warga negaranya yang dilindungi secara konstitusional.

Bagian laporan India menghindari memberikan pendapat apa pun tentang situasi minoritas agama, tetapi mendokumentasikan berbagai aspek dari mereka seperti yang muncul di pers India dan laporan pemerintah India. Dia juga dengan bebas mengutip tuduhan berbagai organisasi nirlaba dan organisasi minoritas tentang serangan terhadap mereka, tetapi sebagian besar waktu dia benar-benar diam tentang hasil investigasi oleh pejabat, dan tanggapan pemerintah.

Premium Ekspres terbaik
bagus sekali
Ilustrasi: Kasus Koridor Puri Heritagebagus sekali
Penjelasan: Bagaimana akan membawa sistem bagus sekali
Badan Pajak Barang dan Jasa Federal harus mendukung keuanganbagus sekali

Serangan terhadap anggota agama minoritas, termasuk pembunuhan, penyerangan, dan intimidasi, terjadi sepanjang tahun. Bagian laporan India mengatakan ini termasuk insiden ‘penjagaan sapi’ terhadap non-Hindu berdasarkan tuduhan penyembelihan sapi atau perdagangan daging sapi.”

Ia mencermati pernyataan Ketua RSS Mohan Bhagwat bahwa umat Hindu dan Muslim di India memiliki DNA yang sama dan tidak boleh dibeda-bedakan berdasarkan agama.

Pada bulan Juli, Mohan Bhagwat, Ketua Partai RSS, yang umumnya dianggap sebagai induk ideologis dari partai yang berkuasa di India BJPMereka menyatakan secara terbuka bahwa umat Hindu dan Muslim di India memiliki DNA yang sama dan tidak boleh dibedakan berdasarkan agama.”

READ  Mubasher: Mumbai melihat lebih dari 3.600 kasus baru COVID-19 dalam satu hari; Lebih dari 1300 di Delhi

“Tidak akan pernah ada dominasi oleh Hindu atau Muslim (di negara ini); hanya ada dominasi oleh orang India,” kata Bhagwat, seraya menambahkan bahwa anggota komunitas Muslim tidak perlu takut bahwa Islam dalam bahaya di India. membunuh seorang non-Hindu dengan menyembelih sapi adalah tindakan melawan agama Hindu, menurut laporan tersebut.

Dia berkata, “Kepala Menteri Uttar Pradesh Yogi Adityanath secara terbuka menyatakan pada 12 September bahwa pemerintah sebelumnya di Uttar Pradesh lebih memilih komponen Muslim dalam distribusi manfaat.”

Laporan tersebut menyatakan bahwa polisi menangkap non-Hindu karena membuat komentar di media atau di situs media sosial yang dianggap menyinggung umat Hindu atau Hindu.

LSM, termasuk organisasi berbasis agama, terus mengkritik amandemen 2020 yang disahkan pada Undang-Undang Peraturan Kontribusi Asing (FCRA) karena membatasi masyarakat sipil dengan mengurangi jumlah dana asing yang dapat digunakan LSM, termasuk organisasi berbasis agama untuk tujuan mereka. Administrasi dan menambahkan persyaratan pengawasan dan sertifikasi yang rumit.

Pemerintah terus mengatakan bahwa undang-undang tersebut memperkuat pengawasan dan akuntabilitas atas pendanaan LSM asing di dalam negeri.

Menurut laporan media, lisensi FCRA untuk 5.789 LSM, termasuk ratusan organisasi keagamaan, dicabut setelah pemerintah mengatakan organisasi tersebut tidak mengajukan perpanjangan tepat waktu. Selain itu, selama tahun tersebut pemerintah menangguhkan lisensi FCRA untuk 179 LSM, termasuk beberapa organisasi keagamaan, menurut laporan tersebut.