Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

SpaceX meluncurkan pendarat bulan Intuitive Machines pada misi bulan pertamanya

Roket SpaceX Falcon 9 meluncurkan pesawat ruang angkasa robot ke bulan pada Kamis pagi, melakukan pendaratan pada tanggal 22 Februari, yang – jika berhasil – akan menjadi pendaratan lunak pertama di bulan bagi Amerika Serikat sejak misi Apollo terakhir dan pesawat ruang angkasa komersial pertama. untuk mendarat di permukaan bulan.

Roket Falcon 9 lepas landas pada pukul 01:05 ET dari Launch Pad 39A di Kennedy Space Center NASA, landasan yang sama tempat roket Saturn 5 mengangkat awak Apollo 17 dalam perjalanan mereka ke bulan pada tahun 1972. Roket tersebut membawa pesawat ruang angkasa. Ini dikembangkan oleh Intuitive Machines, sebuah perusahaan yang berbasis di Houston. Tidak ada orang di dalamnya.

Misi tersebut dilaksanakan berdasarkan kontrak dengan NASA, yang membayar Intuitive Machines sebesar $118 juta untuk mengangkut sebagian besar muatannya ke permukaan bulan, dan misi tersebut merupakan bagian dari kampanye Artemis untuk mengembalikan astronot ke sana.

Pendarat Nova-C, yang disebut Odysseus, memiliki instrumen untuk “mendemonstrasikan teknologi yang akan meningkatkan efisiensi, akurasi dan keamanan pendaratan pesawat ruang angkasa di masa depan serta eksplorasi permukaan wilayah kutub selatan Bulan,” kata Debra Needham, seorang ilmuwan luar angkasa. . Kata ilmuwan program NASA dalam konferensi pers sebelum peluncuran.

Namun NASA sebagian besar hanyalah pelanggan yang membayar dalam upaya yang dipimpin swasta – sebuah pesawat ruang angkasa komersial yang diluncurkan dengan roket komersial – sebuah model yang semakin diandalkan oleh badan antariksa tersebut selama ekspedisinya di orbit Bumi, dan juga di luarnya.

“Enam tahun lalu, industri Amerika mengatakan mereka bersedia NASA membeli robot pendaratan di bulan sebagai layanan daripada kami melakukannya sendiri,” kata Joel Kearns, wakil administrator asosiasi untuk eksplorasi di Direktorat Misi Sains NASA. Misi pertama ini “adalah ujiannya”.

READ  Begitulah cara Anda mendapatkan zombie, NASA

Upaya pendaratan oleh Intuitive Machines mengikuti proyek swasta lainnya, Astrobotic, yang meluncurkan pesawat ruang angkasa ke bulan bulan lalu juga di bawah kontrak NASA. Namun upaya pendaratannya digagalkan oleh masalah pada sistem propulsi pesawat ruang angkasa, yang mencegahnya mencapai bulan.

NASA telah mengakui bahwa beberapa misi mungkin gagal. Namun para pemimpinnya mengatakan bahwa mereka berharap dapat memperoleh pengetahuan bahkan dari kegagalan, dan mereka telah memperlengkapi perusahaan untuk melakukan upaya pendaratan robot, atau, seperti yang dikatakan oleh para pemimpin mereka, “penendang gawang”. Pejabat NASA mengatakan mereka berharap dalam beberapa tahun ke depan akan ada setidaknya dua misi robotik dalam setahun ke Bulan sebagai bagian dari apa yang disebut program Layanan Muatan Bulan Komersial.

“Dalam hal ini…kami tidak berpikir kesuksesan bisa dijamin, karena perusahaan-perusahaan Amerika ini, untuk pertama kalinya, pergi ke bulan — sesuatu yang belum pernah dilakukan secara robotik di Amerika Serikat sejak tahun 1968, misi Apollo terakhir dilakukan pada tahun 1968. 1972.” kata Kearns. “Yang bisa saya sampaikan kepada Anda adalah kami belajar dari setiap upaya.”

Misi Mesin Intuitif juga berisiko. Peluncuran pesawat ruang angkasa Odysseus, yang tingginya 14 kaki dan memiliki enam kaki pendaratan, hanyalah langkah pertama dalam perjalanan panjang dan berbahaya menuju permukaan bulan. Jika berhasil, ia akan mendarat di wilayah kutub selatan Bulan, yang ingin dijelajahi NASA bersama para astronot karena kemungkinan adanya air berbentuk es di kawah yang diarsir secara permanen di sana. Air penting untuk misi jangka panjang apa pun ke Bulan karena sangat penting untuk menopang kehidupan manusia, dan karena komponennya, hidrogen dan oksigen, dapat digunakan sebagai bahan bakar roket untuk memungkinkan eksplorasi lebih lanjut di tata surya.

READ  Roket Artemis 1 NASA dapat mengalami angin yang merusak saat badai mendekat

Berbeda dengan Apollo, NASA ingin membangun kehadiran permanen di dalam dan sekitar kutub selatan bulan, wilayah yang juga ingin dijelajahi oleh Tiongkok.

“Kami tidak berusaha mengembalikan Apollo,” kata Kearns. “Apa yang kami lakukan hari ini adalah kami melakukan studi ilmiah dan teknologi yang tidak terbayangkan pada zaman Apollo untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ilmiah utama.…Kami akan pergi ke suatu wilayah di Bulan, khususnya misi ini.” [Intuitive Machines] dan Artemis, yang belum pernah dilakukan manusia dan robot sebelumnya – untuk benar-benar mencari hal-hal baru, seperti apakah sebenarnya ada bahan mudah menguap yang dapat digunakan seperti air es di kutub selatan bulan.

Odysseus juga membawa instrumen NASA yang dirancang untuk mengambil gambar gumpalan debu yang dihasilkan oleh mesin pesawat ruang angkasa. Karena badan antariksa tersebut berharap pada akhirnya dapat mendaratkan beberapa pesawat ruang angkasa secara berdekatan, mereka ingin lebih memahami dampak pendaratan terhadap permukaan dan lingkungan bulan.

“Ini akan menimbulkan debu dan menimbulkan gumpalan debu yang besar,” kata Susan Lederer, ilmuwan proyek NASA untuk misi Intuitive Instruments. “Jadi sekumpulan kamera akan mengambil dan melihat ke bawah saat gumpalan debu muncul.”

Dia mengatakan hal ini akan membantu “mengembangkan wahana pendarat di masa depan untuk memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap debu yang beterbangan.”

Pesawat luar angkasa tersebut juga membawa sistem kamera yang dirancang oleh mahasiswa dan fakultas dari Embry-Riddle Aeronautical University yang akan dikeluarkan dari pesawat luar angkasa sekitar 100 kaki di atas permukaan bulan untuk menangkap gambar kendaraan selama urutan pendaratan.