Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 pada peluncuran Starlink ke-47 tahun 2023 – Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 pada peluncuran Starlink ke-47 tahun 2023 – Spaceflight Now

Diperbarui pada 21:05 EST (2222 UTC): Peluncuran pada 20:39 EDT (0039 UTC).

SpaceX menindaklanjuti hari peluncuran gandanya pada hari Jumat, 13 Oktober, dengan peluncuran roket Falcon 9 di malam hari, mengirimkan 22 satelit Starlink V2 Mini lagi ke orbit rendah Bumi.

Misi malam lepas landas pada hari Selasa dari Space Launch Complex 40 (SLC-40) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada pukul 20:39 EDT (0039 UTC pada 18 Oktober).

Misi Starlink Group 6-23 datang hanya 4 hari, 1 jam dan 38 menit setelah misi SLC-40 terakhir, Starlink Group 6-22, yang lepas landas pada Jumat malam pukul 19:01 EDT (2301 UTC). . .

Poros Vakum Merlin Falcon 9 diterangi saat matahari terbenam, setelah lepas landas pada pukul 20:39 EDT (0039 UTC) pada hari Selasa, 17 Oktober 2023. Foto: Michael Caine

Dengan peluncuran yang sukses pada Selasa malam, SpaceX menyelesaikan peluncurannya yang ke-74 pada tahun 2023. Dengan kata lain, ini berarti peluncurannya rata-rata kira-kira sekali setiap 3,92 hari. Perusahaan juga mengatakan dalam postingan akhir pekan di situs media sosial X bahwa setelah peluncuran Starlink pada hari Jumat, SpaceX telah mengirimkan lebih dari 900 metrik ton ke orbit tahun ini.

Roket pendorong yang meluncurkan misi ini, B1062, telah melakukan penerbangannya yang ke-16, termasuk peluncuran misi astronot sipil Inspiration4, misi astronot swasta Ax-1 dan dua satelit Global Positioning System (GPS). Sekitar 8,5 menit setelah peluncuran, dia mendaratkan drone tersebut. “Baca saja instruksinya.”

Peluncuran terbaru ini membawa SpaceX selangkah lebih dekat untuk memiliki 5.000 satelit di orbit. berdasarkan Data Jonathan McDowell, ahli astrofisika dan pakar aktivitas penerbangan luar angkasa, telah mengumpulkan 5.265 satelit Starlink yang diluncurkan ke orbit rendah Bumi pada 13 Oktober, 4.905 di antaranya masih mengorbit dan 4.874 saat ini beroperasi.

READ  Memiliki rasa tujuan dalam hidup dapat memangkas risiko mengembangkan demensia, studi menunjukkan

Saat ini terdapat 467 satelit Starlink yang diluncurkan ke dalam konstelasi Grup 6 saat ini, 448 di antaranya terdaftar sebagai “operasional”.

Semua ini terjadi saat SpaceX menuju uji penerbangan terintegrasi kedua roket Starship dari lokasi peluncuran dan pengujian Starbase di Texas selatan. Perusahaan telah memasang kembali tahap atas, yang disebut Kapal 25, pada Booster 9 menjelang latihan yang direncanakan pada tanggal yang belum diumumkan.

FAA belum mengeluarkan izin peluncuran untuk misi IFT-2. SpaceX akan menggunakan Starship untuk meluncurkan satelit Starlink Versi 2, meskipun dalam obrolan di konferensi baru-baru ini, pendiri Elon Musk merujuk pada satelit Versi 3, jadi tidak jelas apakah perusahaan tersebut mengganti nama jenis satelit yang akan diluncurkan Starship.

“Saya rasa ada kemungkinan besar kami akan mulai meluncurkan satelit Starlink V3 tahun depan, kira-kira satu tahun dari sekarang,” kata Musk dalam sambutannya pada tanggal 5 Oktober.