Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi tersebut menemukan bahwa penurunan penglihatan dikaitkan dengan peningkatan gejala depresi

Studi tersebut menemukan bahwa penurunan penglihatan dikaitkan dengan peningkatan gejala depresi

Sebuah studi baru pasien glaukoma di Rusia melaporkan hubungan yang kuat antara tingkat hilangnya sel ganglion retina dan tingkat keparahan gejala depresi. Hilangnya sel ganglion yang terjadi akibat glaukoma merusak persepsi cahaya dan dengan demikian menyebabkan penurunan kualitas visual. Studi tersebut telah dipublikasikan di Jurnal Gangguan Afektif.

Glaukoma adalah sekelompok penyakit mata yang merusak saraf optik, yang mengirimkan informasi visual dari mata ke otak. Peningkatan tekanan di dalam mata, yang dikenal sebagai tekanan intraokular, sering dikaitkan dengan kerusakan ini. Jika tidak diobati, glaukoma dapat menyebabkan kehilangan penglihatan dan, dalam kasus yang parah, kebutaan permanen.

Sel ganglion retina merupakan bagian penting dari saraf optik. Mereka adalah sel saraf yang terletak di lapisan terdalam retina yang menerima masukan visual dan mengubahnya menjadi impuls saraf yang berjalan ke otak melalui cakram optik. Dalam kasus glaukoma, peningkatan tekanan di dalam mata dapat menyebabkan tekanan mekanis pada sel-sel ini, menyebabkan kerusakan dan kehilangannya.

Mampu melihat siang hari penting untuk tidur dan suasana hati. Studi telah menemukan bahwa orang dengan glaukoma lebih rentan terhadap perubahan suasana hati dan kesulitan kognitif. Sebuah studi yang dilakukan di Meksiko dari tahun 2021 melaporkan bahwa individu dengan glaukoma memiliki tingkat gejala depresi sepuluh kali lebih tinggi daripada populasi umum.

Penulis studi Dennis Jobin dan rekan ingin meneliti apakah peningkatan risiko depresi pada individu dengan glaukoma dapat dikaitkan dengan hilangnya sel ganglion retina. Mereka menggunakan teknik pencitraan non-invasif yang disebut tomografi koherensi optik untuk mengambil gambar detail retina. Mereka juga menggunakan tes diagnostik yang disebut elektroretinogram untuk mengevaluasi respons listrik retina, yaitu aktivitas sel ganglion retina, terhadap rangsangan visual, terutama rangsangan berpola seperti pola kotak-kotak.

READ  Dapatkan vaksinasi dan bersantai. Sepertinya kita semua mungkin terkena COVID suatu hari nanti

Studi ini melibatkan 115 pasien yang didiagnosis menderita glaukoma. Mereka diharuskan memiliki ketajaman visual yang baik dengan atau tanpa koreksi, lensa mata transparan dan tidak ada patologi di daerah makula retina.

Peserta dinilai untuk gejala depresi, pola tidur yang disukai, dan kesehatan mata. Para peneliti mengevaluasi kerusakan sel ganglion retina, fungsi sel ini, tekanan intraokular, dan faktor lainnya. Mereka juga menganalisis sampel air liur dan informasi genetik.

Hasilnya menunjukkan bahwa semakin besar kerusakan sel ganglion retina dan semakin lanjut glaukoma, semakin parah gejala depresinya. Peserta dengan gejala depresi yang lebih parah memiliki lebih banyak kerusakan sel ganglion retina dan penurunan fungsi sel-sel ini. Gejala depresi juga dikaitkan dengan pola tidur, durasi tidur, dan usia, tanpa memandang jenis kelamin.

Analisis sampel air liur dan informasi genetik tidak menunjukkan korelasi langsung antara tingkat keparahan gejala depresi, kadar melatonin, atau perbedaan genetik. Namun, pasien dengan varian genetik spesifik dan glaukoma lanjut cenderung memiliki gejala depresi yang lebih parah.

Para peneliti menyimpulkan bahwa hilangnya sel ganglion retina secara bertahap berkorelasi dengan skor depresi, terutama ketika kehilangan total melebihi 15%. Studi tersebut menunjukkan bahwa hilangnya sel-sel ini pada glaukoma lanjut dapat memengaruhi proses tak terlihat yang terkait dengan sensitivitas cahaya dan menyebabkan gangguan mood.

Sementara penelitian ini menawarkan wawasan tentang hubungan antara kesehatan mata dan depresi, penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan. Desain studi tidak memungkinkan kita untuk menentukan hubungan sebab dan akibat. Selain itu, para peneliti tidak memperhitungkan riwayat gangguan mood peserta, sehingga masih belum jelas apakah gejala depresi berkembang saat glaukoma berkembang atau muncul sebelum timbulnya penyakit.

READ  Roket SpaceX Falcon 9 berhasil meluncurkan satelit Starlink

pembelajaran, “Skor depresi berkorelasi dengan hilangnya sel ganglion retinaDitulis oleh Denis Gubin, Vladimir Nerov, Tatyana Malyshevskaya, Sergey Kolomychuk, Germaine Korneleisen, Natalia Yuzakova, Anastasia Vlasova, Dietmar Weinert.