Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi tersebut menunjukkan bahwa perburuan paus telah menyebabkan hilangnya keragaman genetik

Studi tersebut menunjukkan bahwa perburuan paus telah menyebabkan hilangnya keragaman genetik

Foto: Thomas Kelly // Hapus percikan


Kelembaman

Penelitian baru dari Oregon State University meneliti dampak genetik dari perburuan paus komersial pada abad ke-20. kertas baru, Diterbitkan di jurnal GenetikaHal ini menggambarkan hilangnya keragaman genetik pada paus yang masih hidup saat ini, khususnya garis keturunan ibu dari paus biru dan paus bungkuk.

Para peneliti membandingkan DNA dari tulang ikan paus yang ditemukan di pantai dekat tempat penangkapan ikan paus yang ditinggalkan dengan DNA paus yang ada saat ini. Tulang-tulang tersebut ditemukan terutama di Georgia Selatan, sebuah pulau di Samudera Atlantik Selatan, 800 mil tenggara Kepulauan Falkland. Maraknya perburuan paus komersial di wilayah tersebut, ditambah dengan suhu dingin yang membantu mengawetkan spesimen, mengakibatkan sejumlah besar tulang yang dibuang tersedia untuk dianalisis. Studi tersebut menjelaskan: “Telah diketahui bahwa tulang-tulang ini mewakili tahap pertama perburuan paus di abad ke-20, dan dengan demikian merupakan diversifikasi kelompok-kelompok ini sebelum penangkapan ikan paus.” “Keanekaragaman pasca-perburuan paus telah dijelaskan oleh penelitian yang diterbitkan sebelumnya yang melaporkan pengambilan sampel paus hidup secara ekstensif di Belahan Bumi Selatan.”

Hasilnya, para peneliti menemukan bukti kuat hilangnya garis DNA ibu pada paus biru dan paus bungkuk. “Silsilah ibu sering dikaitkan dengan ingatan budaya hewan, seperti tempat makan dan berkembang biak yang diturunkan dari generasi ke generasi,” kata Angela Sremba, penulis utama studi tersebut. Dia mengatakan kepada Ruang Berita Oregon. “Jika garis keturunan ibu hilang, kemungkinan besar pengetahuan ini juga akan hilang.” Akibatnya, sebagian besar populasi paus lokal menghilang di Georgia Selatan.

Namun, sejak perburuan paus komersial dihentikan, paus mulai kembali ke pulau tersebut. “Jumlah paus yang kembali ke kawasan ini saat ini masih tidak banyak, namun ada perasaan bahwa mereka mungkin menemukan kembali habitat ini,” kata Scott Baker, Ph.D., direktur asosiasi Marine Mammal Institute di Ohio State University. Penasihat Srimba. “Hal ini memberikan peluang untuk mendokumentasikan pemulihan alami dari bekas tempat mencari makan, serupa dengan apa yang telah didokumentasikan pada paus sikat selatan di sekitar Selandia Baru,” jelas studi yang sama.

READ  Virus Corona: Studi menunjukkan bahwa umur organ manusia bisa 3-4 tahun lebih cepat setelah terinfeksi COVID

Meskipun paus mulai kembali ke wilayah tersebut, dampak perburuan paus komersial masih dapat dirasakan selama bertahun-tahun yang akan datang. Karena beberapa spesies paus dapat hidup hingga 100 tahun, kemungkinan besar sejumlah paus yang hidup saat ini masih hidup pada era perburuan paus. Ketika mereka meninggal, hal ini dapat menyebabkan hilangnya lebih banyak garis keturunan ibu. “Penting untuk terus mengambil sampel populasi ini untuk memantau pemulihan dan menentukan apakah populasi yang pulih tersebut merupakan sisa dari populasi sebelum penangkapan ikan paus di Georgia Selatan atau mewakili penemuan kembali dan kolonisasi habitat mencari makan yang produktif ini,” studi tersebut menyimpulkan.

“Sungguh luar biasa bahwa spesies ini bisa bertahan. “Dalam 100 tahun ke depan, kita tidak tahu apa yang mungkin berubah, dan kita tidak bisa mengukur perubahan apa pun saat ini jika kita tidak memiliki pemahaman yang baik tentang masa lalu,” Sremba menambahkan. “Pekerjaan ini memberikan peluang untuk merekonstruksi sejarah populasi.” “Paus-paus ini membantu kita memahami apa yang sebenarnya hilang dari aktivitas perburuan paus.”