Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Survei rumah sakit Cincinnati tentang vaksin COVID menunjukkan bahwa sepertiga perawat akan berhenti bekerja daripada dipaksa untuk meminumnya

Ohio Perawat menolak rumah sakit, meminta mereka untuk mengambil Virus corona Vaksin, dan survei terbaru menunjukkan bahwa sekitar 30% perawat di pusat medis Cincinnati akan berhenti bekerja sebelum mengambil vaksin. Serum.

Seratus tiga puluh enam dari 456 perawat yang menanggapi survei serikat pekerja di Pusat Medis Universitas Cincinnati mengatakan bahwa mereka akan berhenti dari pekerjaan mereka daripada mengikuti mandat untuk divaksinasi, Menurut Cincinnati Enquirer.

NATS VP BOB BOONE Pengunduran diri atas mandat vaksin

“Ini menempatkan pusat medis dalam posisi yang sangat sulit, dan menempatkan perawat dalam posisi yang sangat sulit,” kata Dominic Mendiola, perwakilan tenaga kerja untuk serikat perawat, menambahkan bahwa rumah sakit telah beroperasi sebentar-sebentar sejak Juli.

Sistem Kesehatan UC mengumumkan Pada bulan Juli, staf perlu divaksinasi pada 1 Oktober, dan rumah sakit daerah lain telah menerapkan mandat.

RUU ‘pemilihan dan amandemen’ California tentang mandat vaksin gagal

Tujuh puluh persen perawat yang disurvei mengatakan bahwa mereka telah mengonsumsi vaksin.

“Kami bangga dengan ribuan perawat, dokter, dan staf lain yang telah divaksinasi lengkap,” kata juru bicara UC Health Amanda Nageleisen. “Ilmu pengetahuan mendukung keputusan mereka, dan kami menghargai kesediaan mereka untuk bergerak maju dan meningkatkan keselamatan pasien, staf, dan komunitas kami. Hasil survei ini tidak mencerminkan pandangan mayoritas dari 10.000 karyawan kami, termasuk 2.600 perawat di seluruh UC Health Sistem.”

Bisnis, distrik sekolah, pemerintah negara bagian, dan sistem perawatan kesehatan di seluruh negeri bergulat dengan gagasan mandat vaksin dan pemerintahan Biden telah mendesak pengusaha dan pemerintah daerah untuk memesan vaksinasi.

Tim respons COVID-19 Gedung Putih pada hari Selasa mendesak bisnis di negara itu untuk mewajibkan karyawannya divaksinasi.

READ  Pengujian "selusin misinformasi" Facebook, dan kemampuan Twitter untuk mengekang penipuan vaksin: NPR

Koordinator Tanggap COVID-19 Jeff Zants memberikan pengarahan Gedung Putih bersama dengan Dr. Rochelle Wallinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, dan Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular dan kepala Gedung Putih penasihat medis.

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

“Intinya, persyaratan vaksinasi berhasil,” kata Zenz. “Mereka meningkatkan tingkat vaksinasi dan kami membutuhkan lebih banyak perusahaan dan pengusaha lain, termasuk sistem perawatan kesehatan, distrik sekolah, perguruan tinggi dan universitas, untuk meningkatkan dan melakukan bagian mereka untuk membantu mengakhiri pandemi lebih cepat. Kami membutuhkan lebih banyak orang untuk maju.”

Dia melanjutkan, “Kami terus mendorong lebih banyak vaksinasi, termasuk melalui persyaratan vaksinasi. Presiden pertama kali menyetujui persyaratan vaksinasi untuk pekerja federal bulan lalu dan sekarang lebih dari 800 perguruan tinggi dan universitas, 200 pemilik layanan kesehatan, usaha kecil dan besar di seluruh negeri dan Puluhan pemerintah negara bagian dan lokal dan distrik sekolah telah melangkah untuk mengikuti jejak presiden. Puluhan juta orang Amerika sekarang dilindungi oleh persyaratan vaksinasi.”

Kyle Morris dari Fox News berkontribusi pada laporan ini.