Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Stasiun Luar Angkasa Internasional: Kepala ruang angkasa Rusia mengatakan “perceraian tidak mungkin” dari Amerika Serikat

“Ini adalah keluarga, di mana tidak mungkin untuk bercerai di dalam stasiun,” kata Dmitry Rogozin kepada CNN dalam wawancara pertamanya dengan media Barat sejak ia menjadi direktur umum Roscosmos.

“Entah kita bekerja sama dan kemudian sanksi harus segera dicabut, atau kita tidak akan bekerja sama” dan Rusia akan menerbitkan stasiun satelitnya sendiri, kata Rogozin pada bulan Juni, menurut media milik pemerintah Rusia, TASS.

Sekarang tampaknya Rogozin membantah membuat ancaman seperti itu di hadapan majelis rendah parlemen Rusia.

“Saya pikir ada masalah dengan interpretasi. Kemungkinan besar, saya tidak mengatakan itu,” kata Rogozin kepada CNN, berbicara dalam bahasa Rusia. Kata-katanya diterjemahkan oleh seorang juru bahasa yang ditunjuk oleh CNN.

“Kami hanya berbicara tentang bagaimana kami dapat melanjutkan kawan dan hubungan persahabatan kami dengan mitra Amerika kami, ketika pemerintah Amerika Serikat menerapkan sanksi terhadap organisasi yang sama yang memasok Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Tes lain dari kemitraan luar angkasa antara Amerika Serikat dan Rusia

Ini adalah hubungan yang diuji secara politik dan di orbit.

Pada bulan Juli, unit Nauka Rusia yang baru berlabuh secara keliru meluncurkan batch-nya, Mengorbit stasiun luar angkasa ControNS. Saat itu, ada tiga astronot NASA, dua kosmonot Rusia, satu astronot Jepang, dan satu astronot ESA. “Kami memang punya masalah,” Rogozin mengakui, menyalahkan kesalahan manusia.

“Peralatan tidak rusak dengan sendirinya,” kata Rogozin. “Selama 21 tahun, kami belum pernah melakukan hal seperti ini. Generasi yang lebih tua, yang tahu bagaimana membangun struktur kompleks seperti ini, telah pensiun.”

Stasiun Luar Angkasa Internasional sebentar kehilangan kendali setelah modul baru Rusia gagal

Insiden itu menimbulkan pertanyaan tentang keandalan Roscosmos sebagai mitra terbesar NASA di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Tapi sekarang Nauka seberat 23 ton – yang menambah ruang untuk laboratorium Rusia dan tempat tidur – sudah beroperasi, Rogozin mengatakan itu adalah “jaminan” bahwa Rusia memiliki “kapasitas teknis untuk mengoperasikan pabrik sampai waktu yang akan dicapai. akhir umur operasionalnya”.

READ  Permukaan bulan Jupiter Europa terombang-ambing oleh dampak kecil - kondisinya saat ini mungkin cocok untuk kehidupan

Amerika Serikat dan Rusia telah menjadi mitra di ruang angkasa sejak proyek uji Apollo-Soyuz pada tahun 1975, ketika pesawat ruang angkasa Apollo Amerika merapat dengan kapsul Soyuz Soviet, menandai berakhirnya perlombaan ruang angkasa pertama.

NASA merancang pakaian luar angkasa baru untuk misi bulan mendatang pada tahun 2024

“Saya pikir kerja sama dengan Rusia, yang telah ada sejak 1975, akan terus berlanjut,” kata Administrator NASA Bill Nelson, berbicara pada Simposium Antariksa tahunan di Colorado Springs pada 25 Agustus.

Amerika Serikat telah berusaha untuk memperluas kemitraan ini di luar angkasa ke Bulan melalui program Artemis baru NASA. Namun sejauh ini, Rusia menolak untuk berpartisipasi.

“Agar hal ini terjadi, kami meminta kondisi yang bermartabat dari NASA. Kami tidak ingin menjadi pembantu atau pelayan,” kata Rogozin. “Syarat utamanya adalah persamaan hak ketika membahas masalah dan membuat keputusan bersama. Itulah yang kita miliki hari ini di Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Hubungan dengan negara lain juga

Rogozin menegaskan bahwa Rusia ingin mempertahankan kemitraannya di ruang angkasa dengan Amerika Serikat. “Kami menghormati mitra kami di Amerika Serikat,” kata Rogozin. “kita adalah teman.”

Tetapi pada bulan Juni, Rusia juga mengumumkan rencana untuk membangun pangkalan di Bulan dengan negara adidaya terbaru di dunia di luar angkasa: China.

Senator Partai Republik Jerry Moran dari Kansas, anggota peringkat dari Subkomite Perdagangan, Keadilan dan Sains, mengatakan tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

“Rusia telah mengirim sinyal yang jelas dalam membangun aliansi dengan China untuk menjelajahi bulan daripada melanjutkan kemitraan bersejarahnya dengan bergabung dengan Amerika Serikat,” kata Moran, berbicara di simposium luar angkasa.

Ditekan jika Roscosmos bersedia meninggalkan kemitraan yang telah berlangsung selama beberapa dekade ini dengan NASA, Rogozin tidak berkomitmen.

READ  Semua kabupaten menunjukkan tingkat penularan COVID-19 yang tinggi

“Kami senang Anda melihat kami sebagai pengantin wanita yang mencoba menipu pengantin pria dan memilih yang lain, tetapi tampaknya tidak seperti ini,” kata Rogozin.

Rogozin ingin Roscosmos berbagi ruang dengan Amerika Serikat dan China. “Jika kita tidak dapat bekerja dengan Amerika Serikat – bukan karena kesalahan kita, dan saya pikir itu dapat diubah – tetapi jika tidak, untuk membagi tanggung jawab, risiko, dan uang, tentu saja kita perlu yang lain. pasangan,” kata Rogozin.

Kepala baru NASA di roket SpaceX Mars, UFO dan kembali ke bulan

Nelson berencana untuk bertemu Rogozin, kemungkinan di Rusia, akhir tahun ini.

Ditanya tentang tanggapan atas komentar Rogozin, Nelson mengatakan: “Saya berharap dapat melanjutkan kerja sama dengan Roscosmos di Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga 2030 dan di masa depan.” Tetapi Nelson tidak membahas persyaratan khusus yang diminta oleh Rogozin sebelum Rusia menandatangani program Artemis.

Di akhir wawancara yang berlangsung sekitar satu jam, Rogozin mengatakan dia memiliki satu “permintaan besar” terakhir bagi Amerika Serikat untuk mempertahankan pengalaman puluhan tahun dalam diplomasi ruang angkasa.

“Amerika adalah negara besar. Sebagai negara besar, ia harus baik dan setia. Ia harus mengajukan persyaratan kepada mitra Rusia-nya, jauh lebih kecil dalam hal jumlah penduduknya, daripada ukuran ekonominya. Jika kondisi ini akan terjadi jadilah. Kami akan menerima mereka dengan harga diri kami, bola ada di tangan NASA dan Amerika Serikat sekarang.”.