Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Szymon Hołownia: Terlalu dini untuk vaksin wajib dan universal melawan COVID-19

Pada hari Senin, anggota parlemen sayap kiri mengajukan RUU. Memperkenalkan kewajiban untuk memvaksinasi, pembatasan pada mereka yang tidak divaksinasi, kemungkinan memverifikasi sertifikat Pemerintah melalui tempat kerja, dan hak karyawan untuk menolak melakukan tugas mereka dalam situasi di mana perlindungan epidemi tidak dijamin.

Hollownia, yang menjadi tamu di Radio Jet pada hari Rabu, ditanya apakah dia mendukung vaksinasi wajib kutub dewasa. “Tidak pada saat ini,” jawabnya.

– Pada titik ini, kami belum menggunakan semua alat dari Langkah A, yaitu, kami meyakinkan mereka yang masih tidak percaya (vaksin – Red.) – kata politisi.

Lihat: Szymon Hołownia mempresentasikan “Rencana untuk Ekonomi”. “Kami terutama akan mengurangi pajak”

– Anda harus membuka telepon Pemerintah untuk skeptis dan Anda harus membuat dana kompensasi yang akan menghilangkan beberapa kecurigaan individu ini – kata Presiden Polandia 2050.

Menanggapi hal tersebut, dia mengatakan pihaknya sudah membicarakan hal ini pada Desember tahun lalu dan belum ada solusi.

“Segera hadir untuk vaksinasi wajib”

Ditanya apakah dia pendukung vaksinasi wajib, dia menjawab: “Pada titik ini, saya percaya pada vaksin wajib, vaksin massal, vaksin universal – ini terlalu dini.”

– Jika kita tidak melakukan langkah A dengan benar, mungkin akan tiba saatnya untuk mendorong insentif vaksinasi bagi individu-individu ini dan untuk memvaksinasi kelompok profesional – ia menambahkan.

Ketika ditanya apakah anggota parlemen Polandia akan memilih Kiri pada tahun 2050, Hlovnia menegaskan kembali bahwa “bukan itu masalahnya.”

– Mungkin Wojciech Maksymowicz, seorang dokter dengan pendapat berbeda tentang masalah ini, akan memutuskan untuk memilih secara berbeda. Kami belum berbicara dengannya tentang ini – kata.

READ  Penunggang Henry Rux III crash, DUI dituduh menyebabkan kematian

Lihat: Papianis. Holloway: Kami berada dalam momen dramatis untuk Polandia

– Kami berasumsi bahwa kami akan memotivasi orang terlebih dahulu dalam gerakan dan kemudian mencapai langkah berikutnya. Dia menekankan bahwa jika Anda tidak melakukannya, Anda tidak memiliki hak moral untuk melakukan yang terakhir.

Perwakilan Kementerian Kesehatan pada hari Selasa mengumumkan pembatasan baru pada epidemi COVID-19. Menteri Kesehatan Adam Nidzilsky mengumumkan. 1 Maret memperkenalkan kewajiban untuk memvaksinasi dokter, guru, dan personel berseragam.

Hlovnia menggambarkan upaya pemerintah untuk memerangi penyakit itu sebagai membingungkan, dan bertanya mengapa tugas vaksinasi pada dokter, guru dan layanan berseragam dalam konteks ini tidak berlaku sampai Maret. “Kenapa dari 1 Maret? Harus dari 15 Desember,” katanya.

– Dalam kasus kelompok sosial atau profesional tertentu seperti perawatan kesehatan, ada pembenaran penuh untuk memperkenalkannya sejak lama – katanya dan menekankan bahwa ini tentang keselamatan pasien.

gila / ml / PAP

Baca selengkapnya