Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Teleskop Luar Angkasa Webb mendeteksi galaksi 'mati' tertua

Teleskop Luar Angkasa Webb mendeteksi galaksi 'mati' tertua

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para astronom telah menemukan galaksi “mati” tertua yang pernah diamati saat mempelajari alam semesta dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb, salah satu pemandangan terdalam alam semesta jauh yang dibuat dengan observatorium hingga saat ini.

Galaksi tersebut ada ketika alam semesta baru berusia sekitar 700 juta tahun dari usianya saat ini sekitar 13,8 miliar tahun. Namun ada sesuatu yang menyebabkan galaksi tiba-tiba berhenti membentuk bintang secepat terjadinya lebih dari 13 miliar tahun yang lalu, dan para peneliti belum mengungkap alasannya.

Sebuah laporan yang menggambarkan penemuan itu muncul pada hari Rabu di majalah tersebut alam. Mempelajari galaksi dapat mengungkap wawasan baru tentang alam semesta awal dan faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan bintang di dalam galaksi, menurut para penulis.

“Beberapa ratus juta tahun pertama alam semesta adalah fase yang sangat aktif, di mana banyak awan gas runtuh untuk membentuk bintang-bintang baru,” kata penulis utama studi Tobias Loeser, seorang mahasiswa doktoral astrofisika ekstragalaktik di Kavli Institute of Cosmology di Universitas Cambridge. Dalam situasi saat ini. “Galaksi membutuhkan banyak pasokan gas untuk membentuk bintang-bintang baru, dan alam semesta awal adalah sebuah prasmanan makan sepuasnya.”

Tim peneliti terkejut menemukan galaksi mati yang hidup dengan cepat dan mati muda tak lama setelah Big Bang yang menciptakan alam semesta.

“(Biasanya) baru di kemudian hari di alam semesta kita mulai melihat galaksi berhenti membentuk bintang, entah itu karena lubang hitam atau hal lain,” kata rekan penulis studi Dr. Francesco DiEugenio, ahli astrofisika dan peneliti pascadoktoral di Kavli. ” . Institut Kosmologi dalam sebuah pernyataan.

READ  NASA menunda misi astronot Artemis ke bulan

Pembentukan bintang berhenti ketika faktor lingkungan menghilangkan gas yang dibutuhkan galaksi untuk melahirkan bintang-bintang baru.

Lubang hitam supermasif atau interaksi kekerasan antarbintang bisa menjadi penyebab keluarnya gas dari galaksi, yang menyebabkan terhentinya pembentukan bintang dengan cepat. Atau proses kelahiran bintang dapat menghabiskan begitu banyak gas sehingga tidak ada cukup waktu untuk mengisinya kembali guna memastikan proses tersebut terus berlanjut di masa depan.

“Kami tidak yakin apakah skenario ini dapat menjelaskan apa yang telah kami lihat sekarang pada Webb,” kata rekan penulis studi Roberto Maiolino, profesor astrofisika eksperimental di Laboratorium Cavendish dan Institut Kosmologi Kavli di Universitas Cambridge. izin.

“Sampai saat ini, untuk memahami alam semesta awal, kami telah menggunakan model yang didasarkan pada alam semesta modern,” tambah Maiolino. “Tetapi sekarang kita dapat melihat lebih jauh ke masa lalu, dan menyadari bahwa pembentukan bintang telah mereda dengan sangat cepat di galaksi ini, kita mungkin perlu mempertimbangkan kembali Model yang didasarkan pada alam semesta modern.

Pengamatan Webb mengungkapkan bahwa galaksi yang baru ditemukan, bernama JADES-GS-z7-01-QU, mengalami ledakan singkat dan aktif pembentukan bintang yang berlangsung antara 30 juta hingga 90 juta tahun sebelum kelahiran bintang tiba-tiba terhenti.

“Segala sesuatu tampaknya terjadi lebih cepat dan lebih dramatis di awal alam semesta, dan ini mungkin termasuk galaksi yang bertransisi dari pembentukan bintang ke dormansi,” kata Loeser.

Galaksi mati yang terungkap dalam penelitian ini bukanlah yang pertama kali ditemukan para astronom, namun merupakan galaksi tertua yang pernah diamati sejauh ini.

Selain itu, galaksi tersebut juga memiliki massa yang rendah, mirip dengan galaksi kerdil di dekat Bima Sakti yang dikenal sebagai Awan Magellan Kecil – yang masih membentuk bintang-bintang baru. Galaksi-galaksi mati yang diamati sebelumnya berukuran jauh lebih besar, menambah keuntungan lain bagi penemuan Webb.

READ  Teleskop Harian: Bintang Wolf-Rayet menampilkan pertunjukan cahaya yang menderu-deru

Galaksi yang baru ditemukan ini terletak miliaran tahun cahaya dari Bumi, dan satu tahun cahaya adalah jarak yang ditempuh seberkas cahaya dalam setahun, atau lebih dari 5,88 triliun mil (9,46 triliun km). Jadi Webb pada dasarnya mengamati galaksi seperti di masa lalu, dan para astronom tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa galaksi tersebut telah bangkit kembali dan mulai membentuk bintang lagi.

“Kami mencari galaksi lain seperti ini di alam semesta awal, yang akan membantu kami memberikan batasan tentang bagaimana dan mengapa galaksi berhenti membentuk bintang baru,” kata DiEugenio. “Bisa jadi galaksi-galaksi di alam semesta awal ‘mati’ dan hidup kembali, dan kita memerlukan lebih banyak observasi untuk membantu kita mengetahuinya.”