Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Terjebak’ oleh masalah punggung dan leher, pilot pesawat tempur AS menguji helm generasi berikutnya untuk visibilitas, mobilitas, dan kenyamanan yang lebih baik

Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) sedang menguji helm generasi berikutnya untuk awak pesawat sayap tetap untuk layanan, menurut siaran pers dari layanan awal bulan ini.

Helm baru yang dijuluki Next Generation Fixed Wing Helmet (NGFWH) ini dirancang berdasarkan umpan balik dari helm HGU-55P yang ada, yang pertama kali diperkenalkan pada 1980-an. Ini bertujuan untuk mendukung pengembangan dalam sistem tampilan yang dipasang di helm sementara pada saat yang sama memberikan pengalaman pemakaian yang lebih nyaman bagi pilot.

“Pilot pesawat tempur diketahui menderita masalah leher dan punggung jangka panjang,” katanya. Dia berkata Mayor Brett Gidman, Skuadron Tempur 301. “Oleh karena itu, memiliki helm yang ringan, dirancang dengan mempertimbangkan operator, akan memiliki efek jangka panjang yang positif pada kesehatan pilot pesawat tempur kita selama dan setelah bertugas.”

Tes berlangsung di Pangkalan Angkatan Udara Eglin dan melibatkan sekitar lima pilot F-22A Raptor dari Skuadron Tempur 301, unit cadangan Skuadron Tempur 43. Insinyur dari Skuadron Tes ke-46 dan Skuadron Tes dan Evaluasi ke-28 mengawasi tes tersebut.

Setelah setiap penerbangan, pilot Raptor melaporkan umpan balik apa pun yang mungkin mereka miliki tentang daya pakai helm, visibilitas, konektivitas, dll., kepada para insinyur, yang kemudian mengumpulkan data ini dan menyampaikannya kepada pabrikan untuk menginformasikan pengembangan helm lebih lanjut.

Mayor Brett Gidman, Skuadron Tempur ke-301, menjatuhkan topeng helm sayap tetap generasi berikutnya sebelum misi Raptor F-22A pada 24 Maret di Pangkalan Angkatan Udara Eglin, Florida (USAF)

USAF mengatakan dalam siaran pers bahwa, kecuali beberapa modifikasi kecil, umpan balik dari pilot tentang pengalaman mereka dengan NGFWH sebagian besar positif.

“Desain helm memungkinkan visibilitas, pergerakan, dan kenyamanan yang tak tertandingi di kokpit,” kata Gedman. “Peningkatan visibilitas dikombinasikan dengan mobilitas yang diberikannya menjadikannya peningkatan besar dibandingkan apa yang biasa saya terbangkan. Ini adalah lompatan kuantum dalam teknologi yang layak didapatkan oleh seorang pilot pesawat tempur, dan sudah lama tertunda.”

READ  Reliance membeli setidaknya 15 juta barel minyak Rusia - pedagang

Helm sayap tetap generasi berikutnya

LIFT Airborne Technologies yang berbasis di California sedang mengembangkan helm baru, dan telah secara resmi menetapkan tutup kepala sebagai AV 2.2 NGFWH.

Rangkaian tes terbaru menandai putaran kedua uji coba pengembangan NGFWH sejak LIFT mendapatkan kontrak untuk mengembangkan helm baru pada tahun 2022.

laporan Menyarankan Kemajuan dalam perangkat keras yang dipasang di helm berteknologi tinggi mencakup pengembangan helm baru untuk awak pesawat sayap tetap USAF, dengan pengecualian pilot F-35 Lightning II yang memiliki penutup kepala sendiri, seperti sistem pensinyalan dan kacamata night vision.

F-35 Lightning II Helmet Mounted Display System (HMDS)

Menurut pejabat USAF, HGU-55P lama tidak dirancang untuk mengakomodasi kemajuan dalam sistem tampilan yang dipasang di helm ini. Ini sering berarti perangkat baru menggeser pusat gravitasinya saat dipasang di helm.

“Helm saat ini didasarkan pada desain tahun 1980-an. Sejak itu, keuntungan dalam teknologi pesawat terbang dan demografi pilot telah berubah,” kata Scott Cota, Analis Program Peralatan Aircrew untuk Cabang Rencana dan Persyaratan ACC tahun lalu. “Helm lawas awalnya tidak dirancang untuk mendukung kemajuan dalam sistem tampilan yang dipasang di helm pesawat, menyebabkan pilot terbang dengan peralatan yang tidak dioptimalkan untuk mereka, terutama kru wanita kami.”

Menurut LIFT, NGFWH mengintegrasikan Beberapa teknologi canggih baru, seperti Active Noise Reduction (ANR), yang meningkatkan kejelasan ucapan di seluruh spektrum frekuensi yang luas untuk melindungi awak kapal dari stres dan kelelahan.

NGFWH hadir dengan unit di luar helm yang disebut Aircrew Mounted Power Supply (AMPS), yang mengurangi berat helm dan membantu memperpanjang masa pakainya dengan baterai lithium-ion yang dapat diisi ulang, yang juga mengurangi pemborosan baterai.

Helm ini memiliki stabilitas yang ditingkatkan, volume yang dikurangi, cangkang serat karbon untuk mengurangi berat helm dan ketegangan leher anggota kru, dan “Sistem Penyesuaian Kustom” untuk memberikan kenyamanan yang lebih baik bagi anggota kru pria dan wanita.

READ  Seorang atlet Spanyol muncul dari gua setelah 500 hari: "Waktu berlalu dengan tenang..." | berita Dunia

Solusi custom fit NWFGH membutuhkan liner berlapis yang dapat disesuaikan menggunakan kombinasi ketebalan 7, 10 atau 13 mm.

Helm baru ini tersedia dalam berbagai konfigurasi, termasuk Joint Helmet Mounted Guidance System (JHMCS) dan Night Vision Goggles (NVG). Ini juga dapat dilengkapi dengan kacamata flash nuklir.

Tiga konfigurasi NGFWH (LIFT).

Helm baru juga akan sangat mempengaruhi persiapan dan pemeliharaan pra-penerbangan, yang terutama akan menguntungkan teknisi peralatan penerbangan awak pesawat, yang bertanggung jawab untuk menyiapkan, melengkapi, dan memelihara helm awak pesawat.

Banyak kemajuan penerbangan sekarang menjadi standar pada helm baru, seperti tunggangan untuk kacamata penglihatan malam dan keranjang oksipital yang dapat disesuaikan, sedangkan dalam kasus HGU-55P item ini ditambahkan secara manual, yang dapat memakan waktu berjam-jam untuk mempersiapkannya.

Misalnya, untuk menambahkan tunggangan night vision goggle ke HGU-55P, AFE Airman menggunakan perkakas listrik untuk mengebor helm guna mengamankan dudukan.

Empat sistem pemasangan helm HGU-55/P umum (USAF)

“Dari sudut pandang pra-penerbangan dan pemasangan, helm baru ini jauh lebih baik,” kata Penerbang Matthew Krause, Penerbang Kelas Satu Matthew Krause, teknisi dari Skuadron Dukungan Operasi AFE ke-325 yang bertanggung jawab memelihara NGFWH selama pengujian. “Itu membuat pekerjaan kami jauh lebih mudah dalam jangka panjang, tetapi karena sangat mudah untuk disesuaikan, kami dapat melakukan koreksi jika diperlukan.”

Selanjutnya, HGU-55P yang saat ini dipakai memiliki berat sekitar 2,2 pon (0,997 kilogram), menurut informasi yang diberikan oleh pabrikan, Gentex. Sekarang, beban ini menjadi dua kali lipat saat pilot melakukan manuver gravitasi tinggi.

Misalnya, tutup kepala memiliki berat sekitar tiga pon setelah menambahkan pengencang, yang, seperti disebutkan sebelumnya, juga akan menggeser pusat gravitasinya. Sekarang, jika seorang pilot yang memakai helm ini menarik 9G, beban di tutup kepalanya akan menjadi setara dengan 27 pound.

READ  Pesawat AS yang dicuri jatuh setelah pilot mengancam akan menabrak Walmart

Sementara NGFWH buatan LIFT, terutama terbuat dari serat karbon, 42% lebih ringan dari berat kepala dibandingkan pesaingnya dalam program NGFWH.

Putaran pengujian lainnya dijadwalkan untuk Joint Peace Langley-Eustice, Virginia, setelah skuadron Raptors dan teknisi pengujian tiba dari Eglin AFB. Tes ini kemudian akan dilakukan pada HC-130J dan B-1B Lancer.

Jika pengujian berjalan dengan baik, LIFT berencana untuk memulai produksi helm pada tahun 2024 dan mengirimkannya secara bertahap, dimulai dengan F-15E Strike Eagle.