Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Thailand Melarang Orang Di Atas 30 ‘Tidak Cukup Trendi’

Klub mengizinkan orang yang lahir setelah tahun 1991.

Kebanyakan orang dilarang mengkonsumsi alkohol jika mereka berada di bawah usia minimum yang ditetapkan oleh berbagai negara. Ini adalah praktik umum di seluruh dunia. Undang-undang seperti itu kerap diberlakukan agar tidak berdampak negatif bagi otak remaja yang masih dalam proses pendewasaan. Namun, dengan cara yang aneh, pub tersebut melarang orang yang berusia di atas 30 tahun. Alasan untuk ini akan meledakkan pikiran Anda.

Bar ‘eksklusif’ ini menarik banyak kritik dari pelanggan setelah mereka tidak mengizinkan orang berusia di atas 30 tahun untuk memasuki gedung ‘karena mereka tidak cukup trendi’. Zync Rangsit terletak di distrik Pathum Thani di pinggiran ibukota Thailand, Bangkok. Satu orang mengklaim bahwa penjaga menolaknya masuk setelah mereka memeriksa identitasnya yang menyatakan bahwa dia berusia 36 tahun. Dia dibiarkan hancur dan meninggalkan tempat itu.

Video kejadian tersebut dipublikasikan oleh Viral Press dan didistribusikan oleh Associated Press.

Pelanggan menyebutkan bahwa sebelum kebijakan No Seniors diterapkan, dia bisa mengunjungi klub sebulan sekali. Selama kunjungan terakhirnya, dia diberi tahu bahwa “hanya siswa atau klien yang lahir setelah tahun 1991” yang diizinkan masuk.

Dalam kasus lucu lainnya, dilaporkan oleh Minggu berita, dua wanita di AS yang ditolak dari bar karena usianya belum genap 30 tahun. Melody Bar and Grill, yang berlokasi di Los Angeles, California, memiliki kebijakan untuk menerima orang berusia 30 tahun atau lebih. Kebijakan ini hanya berlaku pada hari-hari tertentu. Namun, undang-undang California mengatakan bahwa orang harus berusia minimal 21 tahun untuk memasuki bar.

Menurut pemilik pub, kebijakan tersebut diterapkan karena sebelumnya ada masalah dengan anak muda yang berkelahi dengan orang lain, pelanggan tetap, dan keamanan.

READ  India dan China perlu menjelaskan diri mereka sendiri: kritik terhadap gerakan batu bara COP26