Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Thailand mengizinkan Rajapaksa untuk tinggal sementara di negara itu, tetapi dengan satu syarat |  berita Dunia

Thailand mengizinkan Rajapaksa untuk tinggal sementara di negara itu, tetapi dengan satu syarat | berita Dunia

Thailand mengizinkan presiden terguling Sri Lanka Gotabaya RajapaksPerdana Menteri Prayut Chan-o-cha pada hari Rabu (A) mengatakan untuk tinggal sementara di negara itu. Chan O Cha menambahkan bahwa visa Rajapaksa di Singapura, tempat dia tinggal saat ini, berakhir hari ini, dan setelah tiba di Thailand, dia akan mencari negara ketiga untuk mencari perlindungan permanen.

Rajapaksa meninggalkan tanah airnya bulan lalu di tengah protes anti-pemerintah di seluruh Sri Lanka yang melihat pengunjuk rasa menyerbu istana presiden dan terus-menerus menuntut pengunduran dirinya. Setelah melarikan diri dari Lanka, mantan presiden pertama kali mendarat di Maladewa pada 13 Juli dan kemudian melarikan diri ke Singapura di mana ia mengumumkan pengunduran dirinya.

Perdana Menteri Thailand menyatakan bahwa Rajapaksa diizinkan masuk ke negara itu, meskipun untuk sementara, karena itu adalah masalah “kemanusiaan”. “Kami berjanji bahwa itu adalah tempat tinggal sementara. Tidak. [political] The Bangkok Post mengutip Chan O Cha yang mengatakan bahwa kegiatan diizinkan, dan ini akan membantunya menemukan negara untuk berlindung.

Baca juga | Mantan Presiden Gotabaya akan tinggal di Singapura selama dua minggu lagi

Surat kabar itu menambahkan bahwa Menteri Luar Negeri Thailand Don Pramodwinai mengatakan Rajapaksa dapat tinggal di Thailand selama 90 hari karena dia masih memegang paspor diplomatik.

Don mengatakan bahwa pemerintah Lanka dipimpin oleh Presiden Ranil Wickremesinghe Dia tidak keberatan dengan kunjungan Rajapaksa ke Thailand. Namun, mantan presiden perlu menemukannya sendiri karena pemerintah Thailand telah menolak untuk membuat pengaturan apa pun untuk ini.

Menteri luar negeri Thailand menambahkan bahwa negaranya telah menetapkan satu syarat pada Rajapaksa sebagai ganti kunjungannya, yang tidak menimbulkan masalah bagi Thailand.

READ  Saham dunia mencapai posisi terendah 3 minggu, minyak naik di tengah kekhawatiran Rusia-Ukraina Oleh Reuters

Juru bicara urusan luar negeri Thailand Tani Sangrat mengatakan perkembangan terakhir datang setelah Thailand menerima permohonan suaka sementara dari Rajapaksa.

“Kediaman itu bersifat sementara dengan tujuan untuk melanjutkan perjalanan. Tidak ada permintaan suaka politik,” tambah Tani.

Namun, dia mengatakan kementerian Thailand sama sekali tidak memiliki informasi tentang tanggal kedatangan Rajapaksa di negara itu.

Awal bulan ini, Wickremesinghe mengatakan itu Bukan saatnya Rajapaksa kembali ke Sri Lanka Karena dapat meningkatkan ketegangan politik. “Saya tidak memiliki indikasi dia akan segera kembali,” kata presiden kepada Wall Street Journal dalam sebuah wawancara.

Sebagai sekutu Rajapaksa, Wickremesinghe terpilih sebagai Ketua Parlemen oleh Parlemen Lanka bulan lalu. Sri Lanka yang dilanda krisis, negara berpenduduk 22 juta orang, menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam tujuh dekade, karena warganya berjuang untuk memenuhi kebutuhan karena kelangkaan makanan, obat-obatan, bahan bakar, dan kebutuhan lainnya.

Rezim Sri baru yang dipimpin oleh Wickremesinghe menghadapi tugas penuh gejolak untuk mengeluarkan bangsa dari masalah. Surat kabar itu mengatakan presiden baru telah berhubungan dengan Rajapaksa untuk menangani masalah serah terima administrasi dan urusan pemerintah lainnya.

Selain itu, Sri Lanka sedang dalam pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional mengenai paket penyelamatan. Pada bulan April, negara itu menangguhkan pembayaran hampir $ 12 miliar dalam utang luar negeri, dan memiliki pembayaran hampir $ 21 miliar yang akan jatuh tempo pada akhir 2025.

(Dengan masukan dari PTI dan Reuters)