Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tiongkok memperingatkan India tentang hubungan keamanan dengan Taiwan setelah mantan pemimpinnya mengunjungi pulau itu |  berita Dunia

Tiongkok memperingatkan India tentang hubungan keamanan dengan Taiwan setelah mantan pemimpinnya mengunjungi pulau itu | berita Dunia

New Delhi: Tiongkok mengatakan pada hari Kamis bahwa India harus mengikuti “prinsip satu Tiongkok” dan tidak menjalin kerja sama “militer dan keamanan” dengan Taiwan, beberapa minggu setelah tiga mantan panglima pasukan India mengunjungi pulau yang memiliki pemerintahan sendiri, yang diklaim Beijing sebagai wilayah yang memisahkan diri.

Reaksi terlambat Kementerian Luar Negeri Tiongkok terhadap kunjungan tersebut terjadi di tengah ketegangan yang mendalam dalam hubungan Tiongkok-India, yang telah memburuk sejak bentrokan Lembah Galwan (AP) pada Juni 2020.

Mantan Panglima Angkatan Darat Manoj Naravan, Panglima Angkatan Laut Karambir Singh, dan Panglima Angkatan Udara RKS Bhaduriya mengunjungi dan mengadakan pembicaraan di Taipei untuk Dialog Keamanan Indo-Pasifik Forum Kitagalan 2023 pada tanggal 8 Agustus, sebuah kunjungan kecil namun jarang dilakukan oleh komando tinggi. Kekuatan. kekuatan.

Presiden Tsai Ing-wen menyampaikan pidato pembukaan pada acara yang diselenggarakan oleh Kementerian Luar Negeri Taiwan.

Tiga minggu kemudian, Kementerian Luar Negeri Tiongkok, ketika diminta memberikan komentar mengenai kunjungan tersebut, mengatakan bahwa mereka “sangat menentang” kunjungan tersebut tanpa menyebut nama India secara langsung.

Baca juga: Wu dari Taiwan mengatakan upaya meregangkan otot di Tiongkok tidak akan berhenti di situ. selanjutnya Samudera Hindia

“Tiongkok dengan tegas menentang segala bentuk interaksi resmi antara otoritas Taiwan dan negara-negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Tiongkok,” kata Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri, saat konferensi pers reguler di Beijing pada hari Kamis.

“Ini adalah posisi kami yang konsisten dan jelas,” kata Wang, menurut transkrip resmi konferensi pers yang diposting di situs Kementerian Luar Negeri Tiongkok.

“Kami berharap negara terkait akan mematuhi prinsip satu Tiongkok, menangani masalah terkait Taiwan dengan hati-hati dan benar, serta menahan diri dari segala bentuk kerja sama militer dan keamanan dengan Taiwan,” kata Wang menanggapi pertanyaan dari Associated Press. Pakistan.

READ  Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken Mengatakan China Berperilaku Lebih Agresif di Luar Negeri: Laporan

Belum ada reaksi langsung dari para pejabat India.

Baca juga: Di tengah ketegangan Tiongkok, Amerika Serikat sedang melakukan pembicaraan untuk mengembangkan pelabuhan di Filipina yang menghadap Taiwan

Reaksi terlambat Kementerian Luar Negeri Tiongkok terhadap kunjungan tersebut terjadi di tengah ketegangan hubungan Tiongkok-India yang sangat tegang – yang telah mendingin sejak bentrokan Lembah Galwan pada Juni 2020 – dan sikap diam Beijing mengenai apakah Presiden Tiongkok Xi Jinping akan menghadiri KTT G20 berikutnya pada tahun 2020. New Delhi pada bulan September.

India menganut prinsip satu Tiongkok namun telah berhenti mengulangi prinsip ini dalam dokumen bilateral selama lebih dari satu dekade. Namun, New Delhi tetap mempertahankan hubungan tidak resmi dengan Taiwan.

Beijing mengatakan Taiwan adalah wilayah yang memisahkan diri dan dapat digabungkan dengan daratan jika diperlukan. Pemerintahan Tsai Ing-wen menolak klaim Beijing, dengan mengatakan rakyat Taiwan akan menentukan masa depan mereka.

Dalam pidato pembukaannya di forum yang berfokus pada keamanan tersebut, Presiden Taiwan Tsai berbicara tentang pentingnya kawasan Indo-Pasifik dan bagaimana “rezim otoriter menjadi lebih agresif dan tegas.”

“Mereka (rezim otoriter) lebih yakin bahwa model alternatif mereka lebih baik dan lebih adaptif dibandingkan demokrasi,” katanya, menurut transkrip resmi pidatonya.

Hal inilah yang menjadi pendorong utama terjadinya gesekan antar negara, khususnya di kawasan. Saat kita berkumpul di sini hari ini, demokrasi, keamanan kita, dan tatanan internasional yang berdasarkan aturan kini menghadapi tantangan terbesar.