Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Tren buruk’: Varian Omicron dapat membawa gelombang Covid AS terbesar kedua |  Variabel Omikron

‘Tren buruk’: Varian Omicron dapat membawa gelombang Covid AS terbesar kedua | Variabel Omikron

TCovid-19 versi BA.5 telah menjadi Sebagian besar dari Jenis virus di Amerika dalam beberapa minggu, dalam perkembangan yang mengkhawatirkan yang muncul di tengah apa Mungkin sudah Gelombang epidemi terbesar kedua di Amerika.

Itu juga terjadi pada saat sebagian besar AS telah melonggarkan hampir semua pembatasan Covid di depan umum dan kehidupan sebagian besar telah kembali normal.

Sangat jelas bahwa Covid-19 belum berakhir. “Kami melihat peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus dan rawat inap di banyak tempat di seluruh Amerika Serikat,” kata Jason Salemi, profesor epidemiologi di University of South Florida’s Public College. kesehatan.

Saat BA.5, salah satu sub varian Omicron, mulai menghantam Amerika Serikat, “kita menuju ke arah yang buruk,” kata Salmi. “Kami telah melihatnya datang untuk sementara waktu … kami telah melihatnya pergi tanpa henti.”

Lebih dari satu dari tiga orang Amerika tinggal di daerah dengan risiko rata-rata Covid, dan satu dari lima berisiko tinggi, berdasarkan Kepada Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC). Ini adalah persentase menghadapi risiko tertinggi di negara itu sejak Februari, kata Salmi.

Sekarang ada lebih dari 100.000 kasus baru COVID-19 dikonfirmasi di AS setiap hari – tingkat yang cukup konstan selama enam minggu terakhir. Sementara jumlah kasus telah melambat di Timur Laut, peningkatan sekarang melanda bagian lain negara itu.

Pada saat yang sama, rumah sakit memiliki sebuah tambahan terus-menerus sejak penurunan terendah epidemi pada bulan April – meskipun kenaikannya tidak setajam atau memuncak seperti gelombang sebelumnya.

“Semakin tua Anda, semakin besar kemungkinan Anda dirawat di rumah sakit,” kata Salemi. “Tapi rawat inap meningkat untuk setiap kelompok umur.”

READ  Ilmuwan Cambridge mengungkap teori baru tentang asal usul bahan penyusun kehidupan

Rawat inap cenderung tertunda beberapa hari. Tetapi para ahli mengatakan tingkat kasus yang tampaknya stabil dengan peningkatan rawat inap berarti ada hal lain yang berperan – mungkin kekebalan yang berkurang dalam menghadapi varian yang lebih menular, menghindari kekebalan, dan patogen.

Virus berevolusi untuk menghindari perlindungan terhadap infeksi yang diberikan oleh vaksinasi atau menyembuhkan penyakit sebelumnya dengan Covid dan tampaknya lebih menular juga.

Tulio de Oliveira, direktur Center for Epidemiological Response and Innovation di Stellenbosch University dan kepala South African Genomic Surveillance Network, mengatakan sifat kekebalan dari varian yang berkembang membuat gelombang baru lebih mungkin terjadi.

“Mungkin varian BA.4 dan 5 yang mudah menembus imunitas,” katanya. Mereka “benar-benar mampu terinfeksi lagi.”

De Oliveira mengatakan BA.1 di Afrika Selatan – varian pertama Omicron – menawarkan perlindungan yang sangat sedikit terhadap infeksi BA.4 dan BA.5. Menurut lab, antibodi yang dihasilkan oleh infeksi BA.1 tidak melindungi terhadap infeksi ulang setelah dua atau tiga bulan. Riset.

Tampaknya memiliki BA.2 menawarkan perlindungan, katanya, mungkin karena gelombang itu lebih baru.

Tetapi sementara kekebalan terhadap infeksi tampak rendah, kekebalan sebelumnya masih bertahan dengan baik terhadap hasil yang parah seperti rawat inap dan kematian.

Orang yang telah divaksinasi dan yang sebelumnya telah terinfeksi “dengan mudah mendapatkan BA.4 dan BA.5, tetapi akan mendapatkan penyakit yang sangat sedikit,” kata de Oliveira.

Dalam pra-cetak belajar Pada hamster, varian baru tampak lebih ganas dan patogen daripada varian Omicron sebelumnya. Tapi Afrika Selatan tidak pernah mengalami lebih banyak bahaya dari BA.4 dan 5 daripada selama gelombang Omicron lainnya.

READ  Tips Perawatan Rambut: 8 Nutrisi Sehat Untuk Ditambahkan ke Diet Anda Untuk Rambut Sehat - Rekomendasi Ahli

Itu karena tingkat keparahan varian ini tergantung pada tingkat kekebalan di samping karakteristik intrinsiknya. “Saat ini [severity] Ini adalah properti tidak hanya dari variabel itu sendiri, tetapi juga variabel dan populasi yang ditemuinya,” kata de Oliveira.

Bahkan sebelum peningkatan ini, diperkirakan sekitar 95% orang Afrika Selatan terlindungi dari vaksinasi atau serangan sebelumnya dengan Covid.

“Kami pikir kekebalan hibrida di Afrika Selatan inilah yang menjaga gelombang BA.4 dan BA.5 kami dengan rawat inap dan kematian yang sangat rendah,” kata de Oliveira.

Bahkan jika varian lebih patogen di laboratorium, tingkat kekebalan yang lebih tinggi dapat membantu mencegah penyakit parah. Inilah sebabnya mengapa tetap up to date tentang vaksinasi adalah kuncinya.

“Penguat pertama dan kedua sangat penting,” kata Salmi.

Namun, hanya 34% orang Amerika yang memenuhi syarat—mereka yang berusia di atas lima tahun—memiliki Menerima Dosis booster seperti yang direkomendasikan oleh CDC. Sementara penyerapan booster pertama lebih baik di antara orang Amerika yang lebih tua, kelompok usia yang paling berisiko, penyerapan booster kedua sangat rendah.

“Tanpa dosis booster ini, ada banyak peluang untuk kekebalan yang berkurang dan perlindungan yang berkurang dari vaksin, untuk memungkinkan varian baru yang beredar ini dengan beberapa karakteristik yang lebih mengkhawatirkan untuk lebih berbahaya,” kata Salemi. Kekebalan yang melemah dikombinasikan dengan varian kekebalan yang lebih sulit dipahami berarti “Anda dapat mulai melihat peningkatan pada beberapa indikator penyakit parah ini.”

Kematian di Afrika Selatan juga sebagian besar tetap rendah karena rumah sakit tidak terlalu penuh. “Ketika gelombang BA.4 dan BA.5 dimulai, kami memiliki ICU yang benar-benar kosong — jadi siapa pun yang sakit dapat mendapat dukungan yang baik,” kata de Oliveira.

READ  Para peneliti telah menemukan planet bayi baru di Hawaii

“Ini akan menjadi kunci di Amerika Serikat,” katanya. “Ini benar-benar berbeda jika gelombang baru muncul dan rumah sakit sudah kewalahan.” Itulah salah satu alasan Gelombang Delta begitu mematikan, katanya, karena berlangsung begitu lama dan membuat rumah sakit penuh.

Kantong-kantong Amerika Serikat dengan tingkat kekebalan yang buruk – termasuk mereka yang belum divaksinasi atau baru saja pulih dari virus – dapat melihat penyakit yang lebih serius. Tetapi dia mengatakan tempat-tempat dengan tingkat vaksinasi yang lebih tinggi dan kenaikan baru-baru ini cenderung lebih baik dalam hal rawat inap dan kematian.

Di Afrika Selatan, gelombang datang dengan cepat dan berakhir dengan cepat juga – tetapi memiliki implikasi ekonomi yang besar, karena orang tidak dapat bekerja karena sakit.

Untuk menjaga agar efek ledakan, termasuk risiko gangguan ekonomi dan masalah jangka panjang seperti Long Covid, seminimal mungkin, orang Amerika perlu “memotong jumlahnya secepat mungkin,” kata Salmi.

Ini termasuk mengambil langkah-langkah yang sama yang telah terbukti membantu mengelola virus di masa lalu: vaksinasi, masker, jarak, ventilasi, dan pengujian.

“Tolong jangan menganggap mitigasi sebagai semua atau tidak sama sekali,” kata Salmi. “Ada langkah-langkah sederhana yang dapat kita ambil untuk mengurangi risiko secara signifikan – tidak hanya untuk diri kita sendiri dan keluarga kita, tetapi juga untuk banyak individu di komunitas kita yang sangat rentan.”

De Oliveira mengatakan bahwa karena setiap infeksi memberikan peluang baru bagi virus untuk berkembang dan lolos dari kekebalan, para ilmuwan dan pejabat di seluruh dunia harus terus memantaunya.

“Virus ini telah mengejutkan kami berkali-kali.”