Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Trio Mumbai melakukan perjalanan ke Turki untuk memberikan bantuan di kota-kota yang dilanda gempa

Ketiganya mengatakan bahwa meskipun fase darurat Turki telah berakhir, negara tersebut menghadapi tantangan yang lebih serius dalam merehabilitasi rakyatnya.

Tiga warga Mumbai mengunjungi Turki untuk membantu warga yang terkena dampak gempa, setelah gempa besar berkekuatan 7,8 melanda negara itu

tiga warga Mumbai Tiba Turki Untuk memberikan bantuan kepada orang-orang setelah dua gempa bumi yang melanda sebagian besar negara dan tetangga Suriah pada 6 Februari.

Sekelompok teman yang mengatur bank makanan di Korla, melakukan perjalanan ke Turki pada 17 Februari dengan barang-barang bantuan. Ketiganya – Shahid Kantaria, Faisal Sarang dan Asif Ketkar – saat ini berkeliling kota-kota di Turki memberikan bantuan kepada LSM lokal.

READ  9 anak di antara 19 orang tewas dalam kebakaran apartemen di New York

Secara dekat, bank makanan dibuka di Korla selama pandemi Covid-19 untuk menyediakan makanan bagi mereka yang membutuhkan.

Ketiganya mengatakan bahwa meskipun fase darurat Turki telah berakhir, negara tersebut menghadapi tantangan yang lebih serius untuk merehabilitasi rakyatnya.

Kata Kantharia tengah hari Mereka awalnya berpikir untuk segera mengelola beberapa dana dan barang bantuan untuk dikirim ke Turki. Namun, banyak penduduk setempat, kerabat, dan teman masuk dengan bantuan. “Oleh karena itu kami mengumpulkan dana dan bahan-bahan bantuan untuk dibagikan kepada mereka yang terkena dampak gempa,” tambahnya.

Alih-alih uang, kata Kantaria, “orang-orang di sini membutuhkan dukungan emosional dan barang-barang bantuan. Kami telah menyiapkan makanan, perkakas, dan pakaian.”

Faisal mengatakan gempa tersebut menyebabkan kerusakan besar. “Kota-kota penuh dengan puing-puing. Orang-orang telah kehilangan segalanya mulai dari harta benda hingga uang dan tabungan hidup.” Dia mengatakan bahwa merehabilitasi keluarga adalah tugas yang sulit.

Gempa bumi menghancurkan keluarga dalam hitungan detik. Orang-orang telah kehilangan anggota keluarga mereka. “Ini adalah masa yang sulit bagi orang-orang di sini dan kami melakukan tugas kami,” kata Faisal.

Ketiganya mengatakan bahwa mereka mengenal beberapa orang di Turki yang membantu mereka terhubung dengan LSM lokal dan pekerja sosial lainnya di lapangan.

Baca juga: Gempa Turki dan Suriah: Bagaimana pasukan anjing Front Bela Diri Nasional membantu operasi penyelamatan

Ketiganya, yang melihat dari area perbaikan di Gaziantep, sedang melakukan perjalanan melalui wilayah yang dilanda gempa termasuk provinsi Hatay di selatan negara itu.

Pada hari Senin, saat pekerjaan distribusi bantuan sedang berlangsung, gempa bumi lain melanda Hatay, menewaskan enam orang dan melukai hampir 300 orang.

Berbicara tentang gempa, Kanthariya berkata, “Sangat menakutkan. Kami berada di dekat bandara, gempa melanda. Semua orang bergegas menyelamatkan diri.”

READ  Repudaman Singh Malik, yang dibebaskan dalam pemboman Air India 1985, ditembak mati di Kanada

Ketiganya mengatakan pengalaman menjalankan bank makanan di Korla selama pandemi sangat bermanfaat. Ini telah membantu kami terhubung dengan orang-orang saat bekerja di dapur umum.